Demi Sepiring Nasi, Rela Ngantri di Waroeng Kopi Klotok Jogyakarta


Mreneyoo.com. Siapapun yang sudah pernah main ke Jogjakarta, rasanya belum afdol kalo gak mampir ke warung kopi klotok Jogjakarta, tempat ini rasanya jadi kunjungan wajib bagi para pecinta jalan dan makan, termasuk saya donk, alamat dan jam buka bisa klik pada link di atas.

Pagi itu kami sampai stasiun tugu Jogja pukul empat subuh dan langsung menuju penginapan di daerah Bantul untuk beristirahat dan bersih-bersih.

Tepat pukul tujuh pagi, mas sopir travel yang kami sewa membawa kami ke Waroeng Kopi Klotok Jogyakarta yang cukup fenomenal.






Ternyata eh ternyata sesampai di sana sudah ramai yang ngantri😬, saya kira rombongan saya yang berangkat jam 7 pagi sudah paling pagi, ternyata ada yang lebih pagi dari kami, maklum sih karena memang di sini buka sejak pagi buat sarapan, tapi saya gak nyangka sampe segini ramainya, antrian kendaraan dan manusia mengular hampir satu kilo sendiri(lebaii) 😁.

Dua tahun yang lalu saya sempet makan siang di sini, itupun sudah sangat ramai tapi gak ada antrian, kali ini ada antrian yang cukup panjang.

Setelah ngantri sekitar tiga puluh menit, akhirnya rombongan saya yang berjumlah delapan orang pun di persilahkan masuk oleh mas-mas penjaga pintu syurganya..eeh penjaga pintu warung makannya, wiiih..gak sia-sia melu ngantri.





Di dalam kita ngantri lagi untuk ambil makan, tapi gak seheboh di luar karena udah diatur sedemikian rupa, kalau nggak bakalan kacau berebut tempat.

Setelah saya memilih lauk dan sayurnya akhirnya rombongan duduk di atas alas tikar yang memang di letakkan di halaman karena lebih enak duduk di halaman dan teras warung.





Pagi itu kita sarapan molor jadi jam 9 lewat, alhamdullilah bisa kebagian tempat.

Sebetulnya menu di waroeng kopi klotok ini adalah menu rumahan yang sederhana, saya liat ada sayur lodeh, sayur sop dan satu jenis sayur lagi tapi entah apa namanya, sambal ulek yang kasar tapi pedas nikmat, dadar telur yang gede, tahu tempe, bakwan jagung, kerupuk dan ada beberapa lauk lagi tapi saya lupa hehe, maaf saya gak bisa fotoin soalnya ngantri ngambil lauk, gak enak dengan yang di belakang saya, soalnya di sini makannya milih dan ambil sendiri.

Rasa masakan di warung ini walau hanya menu rumahan tapi cukup nikmat, entah mungkin karena kami lagi kelaparan atau gimana ya, tapi memang rasanya sedap, cocok buat saya yang doyan pedas dan gurih di tambah piring dan gelasnya juga dari kaleng, jadi dapet aja nuansa jadoelnya.

Yang mungkin membuat warung ini jadi terkenal karena memang rasanya yang otentik menu rumahan, di tambah bangunannya sendiri adalah rumah khas Jawa dan pemandangan persawahan yang jadi daya tariknya, tempatnya cukup rimbun, banyak pepohonan di sekitar dan cukup luas, tapi tetap saja kalau yang datang mbludak ya enggak cukup juga, jadinya duduk ngeleseh di tikar, itu justru jadi daya tarik bagi pengunjung, sensasi makan sambil duduk di tikar, di sini mah gak perlu jaim-jaim, wong kaya dan enggak sama aja, gak ada bedanya, tetep makan bareng di tempat yang sederhana.

Selain menu berat, ada juga camilan pisang goreng dan jadah goreng, kopi dan teh manis, pokoknya semua serba menu warung tradisional, kalau mau yang modern ada kafe di sebelahnya, tapi banyak pengunjung jauh-jauh datang ke sini yang di cari sudah pasti menu tradisional dan sensasi kampung nya, contohnya seperti saya 😁.

Setelah menikmati nasi sayur lodeh, lauk telur dadar, kerupuk dan sambel uleknya serta ngeteh dan nyicil jadah dan pisang goreng, akhirnya saya dan rombongan mohon undur diri untuk lanjut jalan lagi ke destinasi lainnya di Jogja, kasian soalnya banyak juga yang masih ngantri nyari tempat duduk.

Jauh-jauh datang ke Waroeng Kopi Klotok Jogyakarta, hanya demi sepiring nasi, ngantri pun rasanya cukup jadi pengalaman unik dan rela di jabani, gak terlupakan buat saya dan rombongan, suasananya, keakraban dan keramahan serta suguhan pemandangan dan menu yang jadi daya tarik pengunjung, toh buktinya tambah hari bukan tambah sepi, justru tambah ramai, pak Jokowi aja udah nyempetin mampir ke sini loh kemarin, masak kamu belum πŸ˜€.




Salam

Posting Komentar

40 Komentar

  1. Datang sesekali dan dari jauh pula, berbaloi beratur panjang selama 30 minit.

    Wah..duduk di atas tikar. Suasana makan yang cukup santai, juga pastinya menambah selera 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..nuansa kampung dan persawahan serta makanan rumahan yang sederhana dan nikmat jadi daya tarik pengunjung πŸ˜€

      Hapus
  2. Kalau pas libur panjang sebaiknya hindari kopi klotok. Soalnya pasti antrinya sangat panjang. Bahkan sampai di jalan. Dulu pas ke sini siang hari jadi antrian tidak panjang. Menunya memang menu rumahan yang biasa ditemui di rumah. Telur dadarnya istimewa. Aku biasa makan dua. Kemudian pisang gorengnya juga istimewa. Saking istimewanya ga sadar sudah makan 4 biji..hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...rame banget hehe, sampe ngantri, tapi perjuangan ngantri ituloh sensasi yang gak terlupakan,laper dan capek jadi hilang setelah ketemu nasi dan lauknya yang jos😁

      Hapus
  3. tuuuuu diaaaaaa
    panjangnya Q!!!!!
    kalau saya pengsan kelaparan dah kat situ
    hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya antriannya lumayan panjang jugak πŸ˜€

      Hapus
    2. nampaknya sama je laa dengan orang di sini
      sanggup Q panjang untuk dapatkan makanan esp makanan yang viral...
      ada juga yang tak viral pun.... Q tetap panjang juga...

      Hapus
    3. Dimana-mana sama saja ya..mau yang enak dan viral rela antri, yg viral dan gak enak juga gitu😁

      Hapus
  4. alaaa kenapa makan sikit sangat tu?
    makan laa banyak banyak...
    datang dari jauh kot?
    dah laa beratur lama...
    ke mreneyoo ada bungkus nasi makan di hotel?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang makan saya gak banyak 😁..enggak koq..ga bungkus wkwkk

      Hapus
    2. Gak samasekali ,emang kurus 😁

      Hapus
  5. pemandanganya oke banget, makan disana nyaman dan berasa dirumah ya mbak, terlebih menu makananya juga ala rumahan :D

    tapi antrianya itu lho, kayaknya melebihi antri sembako, tapi di jamin enak biasanya yang antri banyak kayai gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemandangan di sekitar emang bikin betah mas Khanif,sambil ngopi makan gorengan wuiih bisa lupa waktu ...makanan rumahan yang bikin ngangenin kalau jauh di rantau...sampe rela ngantri wkwkk

      Hapus
    2. ngantrinya bisa panjang gitu ya mbak, sejuhurnya kalo udah ngantri panjang gitu aku udah paling males mbak, terkecuali kalo menu makanya bener-bener enak :)

      Hapus
    3. walopun hanya makanan rumahan,tapi emang enak sih kalo menurut aku, kayaknya orang-orang datang dan makan juga penasaran😁 kalo aku justru pas dateng pertama kali gak ada antrian kayak sekarang ini, datang kedua kali ternyata ada antrian, tapi bukan karena penasaran,emang makanan rumahan yg sedeep sii

      Hapus
  6. Lindo lugar parece que t e has divertido. Te mando un beso.

    BalasHapus
  7. Pantesan rame banget, tempatnya itu bagus, makanannya rumahan, pemandangan Sawahan, jadi kayak masa lalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas....enak dan indah..tapi harus ngantri... hehe.

      Hapus
  8. jadi keinget jaman masih kuliah dulu, waktu libur weekend pernah mau ke sana sama temen-temen kosan, tapi karena ngeliat antriannya yang ruame puoll & keterbatasan waktu buat main di jogja, akhirnya milih puter balik dan nyari tempat lain hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...ngantrinya ituloh...seumur"baru pertama kali sayapun ngantri mau makan wkwkk

      Hapus
  9. Ramainya orang yang mampir
    Pasti enak banget kopi dan juadah lainnya

    BalasHapus
  10. Jogja memang selalu punya cerita ya mbak.
    Tapi nganu, aku mah si paling ga sabaran. Kalo udah liat antrian nguler macem gitu, pasti auto balik kanan grak deh, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun termasuk tipe yg gak sabaran, tapi kadung suka ama menu dan tempatnya, lagian tujuan utamanya emang mau ke sini ..wkwkk.

      Hapus
  11. Panjang bangat queuenya... ya ampunnn... mst sedap ni bila org sanggup beratur lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak...panjang antrian nya😁...memang sedap menunyaπŸ‘

      Hapus
  12. aku pengen kesini belum kesampean, semoga diberikan rejeki dan kesabaran dalam mengantri nanti ya hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya min... mudah mudahan kesampaian...jangan pas libur panjang...jadi ga ngantri ..hehe...

      Hapus
  13. Belum sempat kesini antreannya nggak nahan huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena libur panjang mbk..kalo hari"biasa kayaknya gak sampe ngantri gini deh.

      Hapus
  14. Baru lihat via Blog mba aja aku udah "Ampunnn DJ..." Kayanya aku nggak bakal kesini sih. Soalnya kalau melihat keramean yang bejubel gtu suka pusingg.. Mba Heni ndak pusing kah? btw, rasanya itu yang enak banget atau enak aja mba??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena emang udah niat pengen ke sini mas Bay😁, gak tau kalau ternyata ngantri nya panjaaang...tapi jadi tau rasanya ngantri itu kayak gitu, berasa mau ngantri sembako apa dapet duit BLT πŸ˜†...kalo menurut aku termasuk kategori enaaak walau gak yg istimewa luar biasa,tergantung selera juga, syukurnya lidahku emang lidah makanan kampung wkkwk

      Hapus
  15. bener banget pak Jokowi beberapa kali kesini dan mereka yang ketemu bisa langsung foto kalau beruntung, pasti seneng banget
    aku ngeliat antriannya udah ampun-ampun, kalau kesini kudu diniatin bener-bener dan ikhlas kudu ikutan antri. Kalau udah selesai makan, ga bisa lama-lama ya mbak?
    kadang kita kan masih guyon ngalor ngidul gitu, karena ini banyak yang waiting list jadi kayaknya pengunjung sebelumnya kudu sadar diri juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..aku juga gak ngira bisa ngantri gitu, dua tahun yang lalu rame juga tapi gak ada ngantri samasekali, sekarang rupanya tambah rame 😁...iya gak enak kalo lama"soalnya masih banyak yg antri, sebetulnya mah gak di larang juga mau lama"tapi gak enak aja.

      Hapus
  16. Wahh panjang betul barisan yang menunggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis.... cukup panjang antriannya... alhamdullilah bisa masuk jugak πŸ˜€

      Hapus
  17. Ntahlah, suamiku ga pernah mau diajak kesini pas ke Jogja. Dia bilang males kalo antri sepanjang itu. Apalagiiiii dia ga suka lodeh 🀣. Cuma kabar gembiranya mereka ini udh buka cabang di cibubur mbak. Kata temen2ku sama enak, dan tidak antri πŸ˜„. Jadi mungkin aku bakal coba yg cibubur aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau aku sih kalau baca"katanya mereka gak buka cabang di Cibubur atau di daerah lain...kalaupun ada itu di Cisarua,itupun atas permintaan mbk Titiek Soeharto,awalnya katanya mereka pun gak mau ,alasanya ciri khas nya ilang..tapi atas permintaan Bu Titiek akhirnya di iyain...

      Hapus