Gurih & Seger, Soto Pak Muh Pasar Beringharjo Yogyakarta



Mreneyoo.com. Rasanya kangen pingin makanan yang berkuah dan seger, mumpung masih di Jogja, kayaknya makan soto pak Muh cocok banget, setelah googling sana-sini ketemu soto yang cukup terkenal di pasar Beringharjo, kebetulan emang kami lagi ada di sini sekalian cari oleh-oleh.

Tempatnya ada di bagian belakang dan mojok, komplek pasar tradisional Beringharjo, kalau kalian ke pasar ini, jalan lurus terus kedalam dan sampai belakang mentok lalu nyebrang dikit jalan yang ber-paving block, masuk ke sebelah kiri di ujung, disitu lah warung sotonya.



Tempatnya gak gede, barangkali hanya cukup menampung sekitar 25 orang saja, itu juga duduknya mepet-mepet dengan bangku panjang dan meja.

Tapi soal rasa jangan di tanya, walau tampilan soto terlihat biasa aja, tapi rasanya segar, gurih dan nikmat 🀀, disini soto yang terkenal dan banyak di request soto daging sapinya.





Soto pak Muh ini cocok buat sarapan atau makan siang, kayaknya tutup sampai jam 4 sore. Saya lihat pada plangnya soto ini udah cukup lama ada, sejak tahun 1976, pantesan banyak yang udah nge-review, saya jadi ikut-ikutan juga.. hihi.

Pas datang ke sana jam 10 pagi, tempatnya udah ramai yang sarapan, jadi rombongan kami nunggu dulu buat ngantri tempat duduk, maklum ya tempatnya emang gak gede.

Akhirnya setelah nunggu sekitar dua puluh menitan, dapet deh tempat duduknya. Kami pesan delapan mangkuk soto daging sapinya, di sini juga ada menu lain, kayak bakso, nasi gudeg, pecel, gado-gado dan ayam bakar, tapi yang laris manis dan terkenal itu sotonya, minumnya pesen es jeruk dan jeruk anget.

Tampilan sotonya berkuah bening sedikit kekuningan, rasa kuahnya seger dan gurih, tapi enggak bikin mblenger, soalnya kuahnya gak berlemak, isinya sama seperti soto kebanyakan, ada irisan kol, toge, soun dan taburan daun sledri dan bawang goreng, tapi potongan dagingnya cukup banyaak, gak pelit.

Untuk soto pak Muh ini di dalam mangkuknya udah ada nasinya ya lur, jadi bukan irisan kupat atau lontong, semangkuk soto daging sapi ini ukurannya pas, gak lebih gak kurang, saya aja habis koq, tapi kalau mau nasinya di pisah boleh juga. Sebelum saya tambah perasaan jeruk dan sambelnya, rasa kuah sotonya aja udah nikmat dan gurih, pake perasaan jeruk dan sambel makin nampol.

Semangkuk soto daging sapi harganya sekitar Rp 17 ribu sampai 21 ribuan, mohon koreksi kalau salah dan lokasinya ada di belakang pasar Beringharjo Yogyakarta, pokoknya di belakang dan nyebrang dikit, belok kiri ujung mentok, menikmati semangkuk soto daging sapi pak Muh, di jamin puas πŸ‘.




Salam

Posting Komentar

30 Komentar

  1. dengan harga 17 ribu nggak terlalu mahal ini menurutku mbak
    aku belum cobain sate pak muh, terakhir ke jogya ga masuk ke Beringharjo
    Dulu waktu masuk ke pasar Beringharjo, kayaknya gak sampe ke belakang-belakang, next time pengen cobain juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk.. makanan di sini enak dan murah, gak nyesel walo ngantri bentar.. hehe..jauh"bisa nyobain juga

      Hapus
  2. Wah, dari 1976 bertahan ya bisnes soto ni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak...sangat lama dan tetap menjaga mutu dan rasaπŸ‘

      Hapus
  3. tempatnya ramai, murah meriah. kalau mau makan ditempat harus nunggu bangku kosong kk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas....ngantri sebentar...gak nyesel makan di sini..enak dan murah.

      Hapus
  4. Lama beroperasi sampai 4 sore.
    Soto di sana ada guna jeruk rupanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..soto di sini di sediakan buah jeruk supaya rasanya ada asam dan segar.

      Hapus
  5. dulu waktu magang kuliah sering banget lewat pasar bringharjo, tapi sayang waktu itu belum tau kalau ternyata di dalemnya ada soto legendaris ini :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas... tempatnya memang nyempil di pojokan..tapi ternyata udah sangat lama dan terkenal.

      Hapus
  6. Salam kenal ibu. Wah, kayaknya jadi ngiler lihat cerita ibu tentang soto. Sudah rasanya mantap, harganya murah meriah pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama pak...iya sotonya nikmat dan segar pak.

      Hapus
  7. Kalau di sini sotonya biasa guna ayam

    BalasHapus
  8. wahhh maknanya kedai ni dah beroperasi selama 48 tahun?
    waduhhhhh hebat!

    BalasHapus
  9. sambal dia sedap dan pedas tak bila dah campur dengan kuah soto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak pakai sambal sudah sedap..sebagai penyuka pedas....wajib pakai ini hehe

      Hapus
  10. kalau di jawa itu jarang banget soto pakai lontong atau ketupat. Rata-rata pakai nasi. Ada yang dipisah atau dicampur. Kalau dipisah harganya lebih mahal. Jadi soto yang dijual tipe soto kuah bening. Mirip seperti yang ada di semarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas....saya juga baru tau kalau soto di Jawa ternyata di campur langsung dengan nasi....kalau tempat saya kebanyakan pake lontong atau kupat sii .

      Hapus
  11. Nampak sedap sangat soto itu.

    BalasHapus
  12. Kalo soto solo dan jogja memang cocooook buat sarapan. Krn light, ga bikin betah di perut. Beda ama soto medan , aceh yg pakai santan. Menurutku lbh cocok buat makan siang.

    Tapi aku suka 2-2 nya mba. Yg satu gurih, yg satu segeeeeer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..soto di Jawa emang kuah bening setau aku dan kayaknya rata-rata di campur nasi di mangkuk sotonya...akupun suka soto Betawi yg berkuah kental pake santan apa susu....suka dua"nya juga sih sebetulnya he-he-he

      Hapus