Naik Kereta Api tut tut tut,Nyobain Kereta Api Argo Dwipangga Ke Jogyakarta


Pagi ini sekitar jam sembilan tadi saya bareng adik nyobain naik kereta api ke Jogja karta,kereta yang kita naiki adalah kereta Argo Dwipangga eksekutif dari stasiun Gambir Jakarta pusat.

Sejak Sabtu sore saya sudah sampai stasiun Gambir,kebetulan paginya saya naik bus DAMRI dari Bandar Lampung.Sampai di Gambir,saya langsung cetak tiket kereta buat perjalanan hari Senin pagi tanggal 20 Februari ini.


Udah tenang karena biar ga gubrak-gubruk Senin paginya, biasalah kalo menjelang keberangkatan biasanya penumpang lumayan ramai.



Kebetulan rencana saya bareng adik udah lama kepingin main ke Jogya berdua aja dan kepingin nyobain naik kereta api jarak jauh,pernah ke Cirebon sebelumnya sekitar tiga jam dari Jakarta.Nah untuk sampai ke Jogja memakan waktu sekitar enam jam dengan kereta kelas eksekutif dari satasiun Gambir.


Suasana dalam stasiun Gambir

Sambil menunggu kereta tiba,saya sempet ambil beberapa foto di satsiun Gambir tadi.


Si adek😁

Oiya...saat saya menulis ini sedang dalam perjalanan,rajinnya saiaa wkwkkk 😁,dari pada ga jelas scrolling hape mulu mendingan nulis ajalah, lebih santai dan ga keburu-buru.



Cakepnya Monas dari jauh


Kereta Argo Dwipangga ini cukup adem dan karena penumpang di kelas eksekutif ini gak terlalu banyak, barangkali karena hari kerja,jadi terasa nyaman.


Kebetulan barang yang kita bawa hanya dua koper dan dua tas jinjing kecil,tadi di Gambir minta tolong ke bapak porter buat di bantu angkat barang bawaan kita ke dalam kereta,itung-itung bagi rezeki yang ga sebrapa.


Kenapa saya pilih perjalanan siang hari ke Jogyakarta, karena kepingin liat suasana perjalanan siang hari itu lebih jelas. Selain itu pemandangan sawah yang hijau kekuningan di sepanjang jalan bikin mata terpana.Dari pada bengong saya sempet take beberapa foto dalam perjalanan.




Berhubung mata saya udah agak lelah kayaknya saya udahin dulu yah nulis-nulisnya, lagian batre hapenya udah mulai dikit,harus segera di cas dulu nih, nti kalo udah sampe Jogya saya lanjut berburu cerita yang lain yah...see u..πŸ‘‹.


Demikian sekilas info😎


Posting Komentar

33 Komentar

  1. salah satu wishlist saya: nak naik train di sekitar kepulauan jawa. destinasi saya tak sure lagi. tapi mau jalan-jalan dengan train sahaja untuk tempoh seminggu di sanaπŸ˜€

    BTW, sekarang di sana lebih mudah beli ticket online atau walk in sahaja terutama bukan di waktu puncak? ada banyak perbezaan harga antara tourist dengan local? atau sama sahaja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. laa anies nk dtg jakarta bgtau je wak, kalo seminggu setakat pusing2 jakarta je., hehe

      Hapus
  2. Mau pesen online pun bisa saja..bisa melalui Traveloka dll .kalau hari biasa harga tiket tetap sama saja..kalau perbedaan harga rasanya gak beda..tapi kurang jelas jugaπŸ˜πŸ™..saya coba naik kereta..kepingin sensasinya beda dengan pesawat atau mobil😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo guna traveloka ya? ok ok.

      bagi saya train lebih selamat berbanding bus atau mobil. less accident. cuma timing tu, sukar dijangka. train usually ambil masampanjang expect speed trainπŸ˜€BTW terima kasih atas infonya

      Hapus
    2. Betool banget..kereta lebih aman dan nyaman..yg penting pergi saat bukan libur panjang tanggal merah..pasti full😁

      Hapus
    3. oh lupa tanya... train ini ada business class coach?

      Hapus
    4. Kereta Argo Dwipangga ini sepertinya hanya ada class bisnis dan eksekutif aja...kisaran harga tergantung class yg di pilih pastinya..dari Rp 350 rb-1.3 JT sekianπŸ™

      Hapus
  3. Bu ikut bu πŸ₯Ή ibu mbk gak kabar-kabar, saya belum pernah ke jogja bu, minta rinciannya bu habis berapa duitnya untuk jalan-jalan ke jogja. πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. .jadi sedih liat emotnya..wkwkwkk...wah kalo untuk rincian biaya pastinya saya kurang tahu si mas..kebetulan kalo kereta yg eksekutif ini sekitar Rp 500 untuk pergi saja..kalo untuk mondokan bisa apa saja..tergantung budgetnya brpa..itu aja sih masπŸ™πŸ™

      Hapus
    2. Eksekutif sih pasti mahal ya, berangkat aja 500rb, kalo bawa keluarga pasti puyeng tuh

      Hapus
    3. Ya memang lumayan sih mas..kebetulan saya hanya berdua adik aja

      Hapus
  4. Setiap perjalanan ada cerita, Selamat datang di kota kami mbak, jie kota kami hehehe, maksudnya Jakarta, bukan Jogja. Dalam rangka liburan atau dinas mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalam rangka liburan tipis" mas Martin..berdua aja bareng adik😁..mas Martin ni Jogja atau Jakartakah?πŸ™

      Hapus
    2. Jakarta mbak. Kalau liburan pakai kantong tebal di Papua mbak πŸ˜€πŸ™πŸ½

      Tidak apa apa yang penting selama masih berkesempatan tuk menikmati sisa hari kita nikmati mbak, bila masanya tiba hanya di kursi roda saja, minimal jadi cerita untuk anak dan cucu πŸ™πŸ½πŸ’ͺπŸ’ͺ

      Hapus
    3. Wah kalo liburan ke Papua pasti mahal bangeeet yaa namanya aja naik pesawat😁...
      Mumpung masih sehat ya pergunakan waktu dengan baikπŸ™

      Hapus
  5. Saya belum pernah ke Jogjakarta mbak, baik naik kereta maupun kendaraan lain, kalah nih sama mbak Heni padahal saya orang Jateng.πŸ˜‚

    Kadang saya mau Jogja mikirnya buat apa, ngga ada perlu gitu.

    Ternyata naik kereta sekarang nyaman ya. Dulu aku sering naik kereta dari Tegal ke Jakarta, penuhnya nauzubillah setan, sudah dari Tegal penuh tapi tiap stasiun berhenti. Di Brebes berhenti banyak yang naik tambah penuh.

    Di Cirebon berhenti juga tambah penuh juga kayak ikan di keranjang lah atau tape ditumpuk, di Indramayu ngetem lagi, gitu terus sampai Cikampek dan Jakarta, pokoknya luar biasa lah.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sekarang kalo naik kereta aman dan nyaman aja koq mas Agus..barangkali tergantung kelas atau jenis keretanya juga sih..kurang tau juga..πŸ˜πŸ™.kalau liburan pada masa tanggal merah pastinya membludak..kalau hari biasa alhamdullilah sepi dan lancar aja sih

      Hapus
    2. Aku baca info katanya kereta api sekarang sudah nyaman, baik kelas biasa seperti Tegal Arum maupun kelas bisnis dan eksekutif.

      Katanya ini berkat pak Ignasius Johan waktu jadi Dirut KAI, jadi yang boleh naik kereta itu cuma yang punya tiket.

      Beda dengan jaman aku naik kereta, baik penumpang, pedagang asongan, pengemis sampai copet bebas naik. Kalo pedagang ngga bakal ditarik tiket, kalaupun disuruh bayar ya seadanya, 2 ribu atau tiga ribu dah beres.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Betul mas Agus...Iyah waktu pak Ignasius Jonan jadi Mentri perhubungan yaa...memang kalo dulu katanya kereta jarak jauh itu full..banyak yg dagang asongan dll..tapi sekarang mah enggak..rapih..bersih dan nyaman..adem juga iya..
      Tapi kalo kereta jarak Deket seperti Jabodetabek mah masih full yaa..apalagi kalo udah mulai jam kerja..full banget keretanya .kemarin sempet liat di stasiun Bekasi..yg mo berangkat kerja udh berjubel kayak teri di tumpuk

      Hapus
  6. sepur argodwipangga...turun stasiun tugu apa lempuyangan mba heni? hihihi...naksir warna bangkunya ijo tosca 😍, keretanya sekarang kalau yang jarak jauh resik dan rapi..bangkunya madep depan semua tah, kalau dari gambir kebanyakan kereta jarak jauhnya oke oke semua...mbul pernah naiknya yang taksaka langsung takjub gitu saking cepetnya serasa naek sinkanzen hahahahhah...lebey ya si mbul..tapi kalau dari senen seringnya yang bisnis atau ekonomi...

    dulu pas masih gawe di jekardah kan aku kalau pulkam naiknya kereta api...soalnya turunnya deket tar dijemput bapak di kutoarjo, kalau ga sawunggalih ya kutajaya......

    kalau pas masih kicik lagi tiap numpak sepur dan sepurnya jalan...perut serasa digelitikin saking terharu soalnya kayak naik kereta tuh bagi diriku dulu mewah banget...wkwkwk...norak ya aku hahahah..terus sambil liatin jendela abis itu dada dadah ke stasiun yang ditinggalkan...kalau liat pemandangan sawah dan sampai brebes serasa sampai di padang madagaskar yang kayak di film kartun madagaskar soalnya padangnya kelihatan cokelat dan banyak pohon yang meranggas gitu...abis itu lewat yang pertanian bawang...

    kalau pas udah gawe di jekarda,pas pulkam naek kereta ndirian pasti biar ga diajakin ngobrol sebelahnya aku langsung pasang headset dengerin musik, pura pura tidur padahal biar ga diajakin ngobrol aja haahahha...maklum anaknya pemalu, tiap diajakin ngobrol takut cuma keluar bunyi ah eh ah eh doang wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah...turun di satsiun tugu mbk...lancar..aman dan adem😁kebetulan penumpang juga sepi..jadi banyak kursi yg kosong..jadi nyaman..duduk juga nyaman ya karena lebih luas..
      Duduk juga gak adep"an..jadi ga risih ya
      Saya termasuk jarang naik kereta..bisa di hitung jari..kebetulan ini lagi jalan bareng adik..Yo wes..nyobain yg Argo dwipangga ini...

      Barangkali sayapun sama sepeti mbknMbul..langsung pasang headset dengerin lagu..biar ga di tanya"orang sebelah kalo jalan sendiri wkwkkk...bukannya somse..tapi suka bingung juga kalo mau ngobrol apa..πŸ˜‚

      Hapus
  7. Naik kereta memang perjalanan paling santai dan nyaman, apalagi kereta api sekarang selalu tepat waktu. Selamat jalan-jalan di Jogja, mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..nyaman dan tepat waktu..itu yg penting..terimakasihπŸ˜ŠπŸ™πŸ™

      Hapus
  8. Waah mbak Hen nggak ajak2 saya nih kalau mau ke Yogyakarta.😁😁 Jangan lupa yaa oleh2nya.🀣🀣

    Kok blognya ganti namanya jadi MRENEE?? Kenapa nggak MERANGKUL aja biar bisa bergandengan terus.😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah...mau ngikut ke Jogya toh?..nanti oleh"nya tak lempar..tangkap yaa..😁.

      Nama blognya mreneyoo...maksudnya biar pada datang kesini😁..mrene kan artinya kesini

      Hapus
    2. Oohh artinya kesini? kirain kesono atau Merana.😁😁😁

      Cuma beda A sama E tapi emang tetap beda yee mbak Hens.😁😁😁

      Hapus
    3. Hooh.merana mah bahasa jaseng yaπŸ˜‚

      Hapus
  9. Lihat Jakarta, Sta. Gambir jadi kangen, inget suasana ibukota 2009-2019 hidup di ibukota, akhir pekan pas libur agak panjang, pulang kantor langsung ke stasiun, go to Cirebon. Betul hanya 3 jam, praktis duduk manis sampai.

    Kereta api itu memang moda paling terbaik di Jawa.

    Mba Anies bisa coba tuh, traveling di Jawa dengan kereta api, kereta api di Indonesia sudah jauh lebih baik, sudah nyaman deh. Tinggal pilih kereta yang terbaik, pasti okelah. Eksekutif pun harganya masih terjangkau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mas..naik kereta itu nyaman dan aman..selain itu dapet bonus nyegerin mata kalo liat yg ijo"...memang betul harga juga termasuk cocok untuk perjalanan yg di lewati..pokonya ada harga ada rupa,tergantung pilih yg mana

      Hapus
  10. laa.. mbak ko udh smpe jakarta gak kasi tahu sm wak disini., huhu
    kapan pulang ke jakarta lagi dari jogja? yuk ngombe ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulang Jumat pagi dari Jogja Wak...ngombe banyu putih ya WakπŸ˜πŸ™

      Hapus
  11. Waaak , kita sama2 Jakarta malah belum pernah ketemuuu πŸ€£πŸ˜„

    Mba henii, asiiik banget ke Jogja naik kereta api πŸ‘πŸ‘❤️. Seruuu pastiii. Tulis lengkap nte di Jogja kemana aja ya mbaa. Ga pernah bosen aku kalo baca soal Jogja mah. Selalu di hati itu kota πŸ˜„

    Aku pun skr ini, kalo ke kota2 di Jawa, mendingan kereta mba, drpd pesawat. Mahaaal tiket pesawat..kalo kereta, eksekutif lebih murah terus lebih nyaman juga. Malah pengen ntr nyobain yg luxury couch itu. Ke Surabaya kalo ga salah rutenya kan. πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..ke jogyanyo ga jauh"mbk Fanny....kebetulan beberapa hari di Jogya lah koq ujan terus...mana ujan nya deres lagi...pagi cerah..siang sampe sore ujan deres wkwkw..mau kemana"agak ke ganggu.

      Iya yg luxury itu sampe Surabaya..kalau yg saya tumpangi hanya sampai Solo aja mbk...nyaman dan tepat waktu yg pasti 😁

      Hapus