Syarat dan Cara Buat KTP Digital di Disdukcapil Bandar Lampung



Syarat dan Cara Buat KTP Digital di Disdukcapil Bandar Lampung ternyata mudah loh dan enggak lama, karena seminggu yang lewat saya juga baru saja selesai mengurusnya.

Awalnya karena saya bareng sepupu mengurus KTP kakak saya yang bermasalah di bagian nama yang berbeda huruf karena ga sesuai dengan akta kelahiran.

Walaupun hanya berbeda satu huruf saja ternyata membawa masalah yang agak sedikit ribet kalau mau urus ini itu yang ada hubungannya dengan data.

Gak mau bermasalah terus menerus akhirnya saya bareng sepupu segera mengurus KTP digital di Disdukcapil Bandar Lampung pada pagi hari biar ga kelamaan ngantri.

Syarat dan Cara Buat KTP Digital di Disdukcapil Bandar Lampung, yaitu :

* Download aplikasi Digital kependudukan di play store.

* Isi data-data yang tertera secara lengkap ( no telfon, NIK, email, nama jelas dan lengkap ).

* Foto diri sesuai format yang ada di apk.

Simpan dan bawa data yang kita isi di aplikasi tadi ke Disdukcapil  Bandar Lampung .


Isi lengkap data diri



Nah tinggal simpan saja data kita tadi yang ada di aplikasi dan segera bawa untuk di tunjukkan ke petugas di Disdukcapil Bandar Lampung yang berada di jalan dr Susilo, kelurahan Sumur Batu, Teluk Betung Utara, gedung berwarna merah, dekat masjid Al Furqon, usahakan pagi hari dan bilang ke petugas yang ada di konter khusus KTP Digital dan tunjukkan bukti data diri anda tadi ke petugas supaya di verifikasi, akhirnya  gak lama selesai deh KTP Digital nya ๐Ÿ˜€.



Pada aplikasi tadi tinggal kita klik tulisan dokumen, maka bisa kita lihat KTP kita sudah ada, begitu juga dokumen yang lainnya.

Itulah syarat dan cara buat KTP Digital di Disdukcapil Bandar Lampung yang ga lama, yang penting data dan berkas sudah lengkap, jadi walaupun online tetap  di bawa kesana untuk verifikasi, itu sih berdasarkan pengalaman saya pas waktu itu ya, mungkin berbeda lagi dengan teman-teman di luar daerah lainnya mungkin ada yang langsung online  tanpa harus mendatangi disdukcapilnya ? Bagi infonya ya..

Penutup, ada plus minusnya dengan sesuatu yang serba digital, karena sekarang eranya serba digital maka lebih mudah dan praktis saja karena semua data tersimpan di hape kita, tapi kalau hape hilang, ya salam ..mesti beli hape yang baru deh, mudah-mudahan data yang tersimpan ga di salah gunain, apalagi kalau sampe lupa kunci atau password,...hehehe.



Salam๐Ÿ˜€



Posting Komentar

40 Komentar

  1. Berarti kalo KTP digital tidak ada bentuk fisiknya seperti KTP biasa itu ya mbak.

    Memang beda satu huruf itu bisa bermasalah, misalnya mau urus pendaftaran haji atau klaim asuransi, bisa batal.

    Misalnya nama Agus jadi 4gu5, itu ngga bisa.

    Kurang satu huruf, misalnya Rongdo jadi Rondo juga ngga bisa.๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Agus..tapi bisa koq di fotocopy trus di laminating..tapi kalo di pikir "ngapain lagi wong udh digital hehehh

      Betul itu kalo buat data " susah kalo salah huruf ,harus cek lagi makanya bener apa salah

      Kalo itu mah huruf alay mas๐Ÿ˜†


      Hapus
    2. 1yA mb4K, k4l0 dip1Kir-Pik1r k3n4pA mAs1h haru5 F0t0 k0¶I y4, kAn D4h dI61tAl.๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Aya"wae mas Agus๐Ÿ˜†

      Hapus
  2. Wadoooh pusing akooo๐Ÿคฆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Kabooor ๐Ÿšถ๐Ÿ’จ

      Hapus
  3. Udah lari kentut jugak✊ getok niih๐Ÿ˜€

    BalasHapus
  4. Sekarang semuanya hanya di hujung jari.

    BalasHapus
  5. Enak klo sekarang serba digital, jadi lebih ringkes

    BalasHapus
  6. Bener banget nih mbak, ada perbedaan data sekecil perbedaan satu huruf bisa berabe. Saya tuh beda di KTP dan Passport, di KTP pake gelar di Passport enggak. Alhamdulillah sih belum ada masalah, semoga nggak yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga karena buat keperluan di imigrasi mas..ketaunnya di sana hehehhe..iya sekecil apapun masalahnya jadi ribet kalo urusan data mah

      Hapus
  7. Ya gitu ya mbk enaknya zaman sekarang ngurus data diri kayak KTP nggak perlu ribet lagi. Tapi kalau HP hilang, semuanya jadi awut-awutan. Saya dulu ngurus KTP setelah nikah langsung dateng ke kecamatan dan prosesnya juga mudah karena kalau udah jadi diantar ke rumah sama pak pos๐Ÿ˜ nggak perlu naik gunung lagi ke kecamatan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weuu kalo di sini tempat saya ngantrinya mbk..kadang kasihan sama yg dari jauh"ga selesai hari itu juga mesti bulak balik.. alhamdullilah sekarang lebih mudah..ya itu tadi kalo hp hilang itu juga ribet๐Ÿ˜

      Hapus
  8. Kalau ditempat saya
    langsung online dan tak harus ke ducapil lagi
    terimakasih atas informasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan saya kebagian yang di suruh datang lagi ke disdukcapilnya,itupun gak lama sekitar 10 menit saja mas

      Hapus
  9. kehebatan teknologi hari ini... semuanya di hujung jari. ini suatu inisiatif terbaik buat warga Lampung. harap digunakan sebaiknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Anies memang semua serba mudah tinggal bagaimana kita memanfaatkan sebaik"nya kemudahan tersebut

      Hapus
    2. oh ya kredit to penciptanya. hebat ideanya. moga ia menjadi pahala yg sentiasa mengalir buatnya sampai akhirat๐Ÿ‘

      Hapus
  10. Mudah da sekarang.. Semua di hujung jari je..

    BalasHapus
  11. zaman sekarang semuanya jadi mudah...kita m,udah dan mereka juga mudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul..semua serba mudah dan manfaatkan kemudahan sebaik "nya

      Hapus
  12. Muy interesante. Te mando un beso.

    BalasHapus
  13. sekarang semuanya serba praktis, cuman kadang di kotaku sini mbak, di jember, aku bilang Aneh bin Ajaib. Jadi misalnya kayak kita udah upload data digital, terus waktu datang ke kantornya disuruh bawa hard copynya. cerita temenku sih ini mbak, aku sendiri belum pernah cobain yang cara digital.
    Jadi meskipun pemerintah pusat udah bikin cara yang serba praktis, tapi bawahan-bawahannya disini kayak ga update, ga melek teknologi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak..jadi lebih praktis dan lumayan menghemat waktu, iya juga sih kadang walau udah serba digital tapi tetep aja suruh fotokopi jugak..ngapain coba...

      pak presidennya aja nyuruh jangan ribet tapi bawahan maunya di bikin ribet hehehh...inget Bu Risma sewaktu jadi walkot Surabaya..marah"gegara ribet..kasian yg bulak balik datang tapi ga selesai"ngurus KTPnya

      Hapus
  14. Berbeda huruf dan gak sesuai dengan akta kelahiran memang fatal ya Mbak. Sepertinya masalah sepele, tapi ternyata tidak.

    Baru tahu saya ada aplikasinya, Mbak. Yang saya tahu kantor dukcapil selalu dipenuhi oleh orang-orang. Saya sering lewat karena gak jauh dari rumah saya.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak..sekarang tinggal download aplikasinya di playstore dan isi form sesuai petunjuk di aplikasi..yg penting data*memang sudah lengkap,ada yg bisa langsung online dan langsung dapet KTPnya ada juga yg harus scan dan ferivikasi dulu ke Disdukcapil seperti saya,tapi ga lama

      Hapus
  15. Wuihh.. ini hanya berlaku untuk lampung atau semuanya sudah bisa gtu mba. Jujur, aku kemarin ngurus KK yg baru agak kesel banget sama kecamatan. Nggak bisa plek gercep gtu tuh mba. KK ku kan isinya berdua ya, aku sama bapakku. Nah tahun 2021 kan bapak udah ndak ada.

    Terus dari RT nyaranin buat diperbarui.. sbnernya agak males. Masa ntar di KK tulisannya jadi nama aku doang. Kan kaya hachi ya ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Wkwk. Nah, pas ngurus ke kecamatan Ya Allah ribet banget... ๐Ÿฅฒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak lah mas Bayu...berlaku di seluruh Indonesia,tapi prakteknya kadang memang susah hehehe,kebetulan saya lagi mujur atau gimana,pokoke cepet beresnya,karena memang data"di kk dan lainnya udh bener jadi pas buat KTP cepet tinggal download apk digital kependudukan,isi data lengkap dan foto diri,langsung tunjukkin ke petugas,langsung verifikasi..ga sampe 15 menit jadi deh KTP digitalnya..bahkan ada juga yg langsung online tanpa harus ke disdukcapilnya juga..nah kadang yg bikin males ngurus masalah data diri atau administrasi di Indonesia emang suka bikin males..udh ngantri bulak balik.petugas kadang kurang gesit apa gimana ,pak presiden nyuruh segala urusan birokrasi dan administrasi di permudah tapi bawahan demennya berbelit".moto mereka mungkin...kalo ada yg susah ngapain di bikin gampang...hehehe ๐Ÿคญ

      Hapus
  16. wah jadi inget kalo mw update ktp jadi digital.

    BalasHapus
  17. dua minggu yang lalu aku diberitahukan tentang aplikasi ktp digital sama temanku. Sudah ngecek, tapi emang belum bikin ktp dan kk digital. Perkembangan digital membuat kita jadi lebih mudah dalam urusan adminitrasi. Dengan ini tidak perlu bawa berkas fisik lagi dan diharapkan tidak perlu fotocopy berkas sebagai kelengkapan adminitrasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas Vai perkembangan digital membawa kemudahan dalam berbagai hal.mudah"an enggak di suruh bawa fotocopy lagi,soalnya kadang masih di suruh bawa ftcopyan segala ..pan aneh negriku tercinta ini:D

      Hapus
  18. Mudah semuanya atas talian saja skrg kan? salam kenal ya.. sy follower baru dr borneo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak semuanya di permudah..salam kenal juga kak

      Hapus
  19. Pertanyaannya apakah pelayanan administratif pemerintahan sudah beralih ke digital? Agak skeptis juga kita buat ktp digital tapi sistem pemerintahan masih memerlukan berkas fisik. Nggak dipake ujung ujungnya.

    Tapi terima kasih atas informasinya.
    Salam kenal mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kadang itu juga yg jadi pertanyaan saya... semua "harus beralih ke digital supaya lebih praktis katanya,tapi di lapangan beda lagi..masih tetap butuh berkas fisik juga,contoh di tempat saya juga masih gini...jadi jangan hanya sekedar terlihat lebih modern dan ikut"an supaya pemerintah terkesan gak ketinggalan jaman aja..salam kenal juga mas..sayang ga bisa balik komen yaa di blognya

      Hapus