Anabul Kesayangan Hilang

Bukan si mpus asli

Mreneyoo.com. Sudah sepuluh harian lebih semenjak kedatangan kami dari balik umroh kemarin, mendapat kabar dari tetangga sebelah rumah kalau anabul kesayangan Abang saya menghilang.

Iya anabul alias kucing 😽 kesayangan hilang dan sampai hari ini belum balik, enggak tau di mana rimbanya.

Kebetulan ini kali kedua para anabul di tinggal dalam waktu yang cukup lama. Pertama kali saat sesudah libur lebaran idul Fitri kemarin, Abang saya pergi ke Jakarta selama sepuluh hari, ternyata ada salah satu anabul yang pergi enggak pulang, sampai hari ini.

Kebetulan di rumah almarhumah ibu saya Abang yang nempatin bersama para anabulnya, mulanya ada dua ekor , terus kedatangan lagi satu ekor anabul yang lagi bunting dan melahirkan anaknya, nah anaknya ini matanya agak cacat dan jadi kesayangan keluarga, karena lincah, lucu, unyu" dan petakilan layaknya anak balita 😁😻. 

Kebetulan para anabul yang ada rata" asalnya kucing dari luar yang tau-tau tinggal aja di rumah, lama-lama pan enggak tega dan akhirnya di pelihara karena masih kecil-kecil.

Walau saya enggak satu rumah sama Abang, tapi lumayan juga ke rumah induk beberapa kali dan selalu ketemu para anabul yang selalu berada di rumah Abang, apalagi yang si kecil udah mulai lincah, sudah suka panjat" jendela kamar dan suka menjulur kan kepala setiap ada orang datang, plonga plongo, lucu dan ngegemesiin banget deh.

Nah gak lama setelah kehilangan satu anabul, sebetulnya mereka adalah kucing rumahan dan enggak pernah pergi jauh-jauh, uplekan sekitar rumah aja, paling jauh tetangga depan atau samping, enggak pernah ngelayap sampai jauh. Dan anabul yang hilang atau kabur ?? itu berjenis kelamin laki-laki, jadi enggak tau kemana, kawin kah atau jadi preman jalanan kah ..enggak jelas juga ( anabulnya udah mulai gede, udah lumayan lama ikut  kami ).

Nah tinggal tiga ekor anabul di rumah Abang saya. Gak lama ada seekor anabul bunting dan melahirkan di tempat lain, tapi begitu anaknya usia balita dan sedang lucu"nya , si emak kucing satu persatu membawa anaknya yang berjumlah empat ekor minus emaknya ke rumah Abang. Jadilah anabul bertambah jadi tujuh ekor karena si emak enggak ikutan, hanya menaruh anaknya aja ke rumah, pinteran ya si emak, dia tau kalau ke empat anaknya enggak bakalan kelaparan, karena tau Abang penyayang kucing hehehe.

Nah saat umroh kemarin saya sempet wanti" sama mbak yang ngurusin rumah almarhumah ibu yang di tempati Abang saya juga supaya menjaga kebersihan dan gak lupa selalu menyiapkan makanan buat ke tujuh ekor kucing, walau hanya tiga ekor yang betul-betul kucing rumahan, yang empat bayik tambahan baru hanya tidur di luar alias ngemper di dalam kardus, karena memang gak tidur dalam rumah.

Nah saat itu di waktu umroh Abang dapet kabar dari pesan wa tetangga dekat kalau ketiga ekor kucing bayik tambahan yang baru menghilang entah kemana, mungkin ada yang ambil ?..terus lapar dan pergi tapi enggak tau jalan pulang ? Soalnya mereka masih balita dan selalu berada di halaman rumah, enggak pernah pergi jauh-jauh.

Nah saat sampai di rumah setelah kedatangan kami balik umroh, nampak halaman rumah Abang sepi, sunyi...biasanya selalu ada kucing" Abang di halaman atau teras rumah, tapi kali ini sepi banget.

Lantas saya pulang ke rumah sendiri dong, sehabis antar abang dan sempat telpon Abang saya, bang...gimana ama kucing"nya ?

Abang bilang kalau hanya ada dua ekor yang besar aja, di tambah satu ekor anak kucing baru yang tambahan, yang satu ekor anak kucing yang matanya cacat enggak ada kata Abang saya.

Padahal anak kucing yang matanya cacat itu justru kesayangan kami,( yang lain juga sih ) soalnya lucuk banget, anak kucing yang satu ini, enggak nakal kayak ke empat bayik kucing lainnya yang selalu nakal, gak pernah nyolong" lauk walau di taruh di atas meja dapur yang di tutupi dengan tutup saji, enggak pernah endus-endus makanan dan selalu lincah, usianya sama kayak anabul nya mas Sibayukun.

Saat lebaran idul Fitri kemarin aja si anak kucing jadi mainan karna udah kayak anak bungsu di rumah sendiri karena kelakuannya yang gemesin...petakilan, ngumpet" di balik karpet dan loncat sana sini. Enggak takut sama orang baru malahan nurut kalau di elus"..kayaknya kucing" ini nalurinya udah tau kalau majikannya sayang mereka.

Kami enggak tau kemana si anak kucing kesayangan di mana keberadaannya, karena namanya kucing rumahan, enggak pernah kelayapan, paling banter main ke halaman tetangga depan dan samping rumah aja, enggak pernah jauh' dan langsung balik kalau Abang saya balik dari kerjaan.

Tidur juga bareng di kamar Abang dan selalu lompat dari jendela kamar. Saya enggak bisa juga nyalahin embak yang urus rumah almarhumah ibu saya, karena dia emang enggak tinggal di rumah itu, sehabis urusan rumah beres ya dia pulang walau enggak jauh dari kediaman rumah induk.

Cuman khawatir enggak telaten kasih makan aja, kalau Abang saya memang telaten banget kasih makan dan kucing juga lumayan gendut", kan di sayangkan banget kalo sampe kayak gini akhirnya, memang sih kami bukan pemelihara kucing sejati layaknya orang-orang yang punya kucing sebetulnya, hanya sekedar merawat dan memelihara semampunya aja kucing" kampung yang kebetulan dari bayi udah ada aja di teras rumah.

Sekarang kucing di rumah Abang kini tinggal tersisa tiga ekor, dua ekor kucing lama yang salah satunya emaknya si kucing yang mata cacat, seekor lagi sodaraan sama yang menghilang di awal ...dan satu ekor balita kucing baru tambahan yang ke tiga ekor lainnya juga hilang entah kemana. 

Saya sampe bilang ke Abang ..bang..kalo pergi mendingan jendela kamar di tutup aja..ntr takutnya kucing ilang lagi..tapi enggak mungkin juga kucing nya di kurung mulu pan..pasti bakalan setress juga.

Agak nyesek juga sih kalau di ingat", kehilangan kucing dalam jumlah lumayan dan kejadiannya beruntun, soalnya kucing' itu terutama yang matanya cacat udah jadi bagian dari kami, lahir dan besar di tempat ini, ke inget segala kelakuannya, yang enggak nakal, lucuk, ngegemesiin, selalu tidur bareng di kamar Abang dan selalu tuh kalo jam empat subuh udah keplok-keplok pipi Abang saya ngebangunin Abang....kalau kami pergi si empus selalu liatin kami sampai hilang, bahkan kadang antar kami sampai ke depan jalan gang dan balik lagi ke rumah.

Saya sempet googling soal kucing hilang, biasanya kucing akan keluar sekitar delapan sampai dua puluh empat jam dan akan segera pulang, tapi ini udah hampir dua mingguan, di perkirakan kucing bisa kembali dalam jangka kurun waktu dua tahun, kembali ke rumah utama.. ishhh lama amat 😩 itu juga kalo idup.

Udah di cari-cari Abang ke sekitar perumahan warga dan tetangga tapi enggak ketemu sama sekali keberadaannya, puuusss...kemana kamu...balik ke rumah doonk πŸ₯Ί, agak mewek juga saya jadinya kalo ke inget, kucing ilang aja bikin nelongso apalagi kehilangan orang-orang tersayang, ya Allah semoga si empus enggak kenapa".



Posting Komentar

47 Komentar

  1. Uy ojala lo encuentres pronto. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kakak sudah berusaha mencari kemana"tapi belum terlihat,semoga segera bertemu

      Hapus
  2. aduhaiiii sedihnyaaaa... mana kamu pergi... kalau diambil orang, harap anabul dijaga dengan baik. jika sebaliknya harap-harap anabul selamat.... saya bimbang kalau kena langgar dengan kenderaan je... macam straycat kat rumah saya ni... tahu tahu je dah hilang... mama kata mungkin kena langgar.... sedih saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..soalnya si anabul masih belom terlalu besar, mana gak pernah pergi jauh" hanya sekitar tetangga depan dan samping saja, moga"gak kenapa", kebetulan rumah Abang gak terlalu dekat jalan raya, kecil kemungkinan kalau tertabrak kendaraan

      Hapus
    2. minta dijauhkan daripada dilanggar kenderaan... rasa negri bila membayangkan keadaannya yang tidak bernyawa tu

      Hapus
  3. kata org selalunya kalau kucing tu nk mati dia akn sengaja menghilangkan diri sebab dia xnak tuannya melihat dia mati.. mcm kucing kami juga hari tu... sakit kemudian tetiba menghilangkan diri... dicarik pun x jumpa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..saya pernah dengar cerita itu, dulu"banget pernah ada kucing mau mati dan dia berdiam diri selalu, tiba"pergi menjauh dan mati.

      Hapus
  4. cadangan sy mungkin mreneyoo boleh buat poster KUCING HILANG dan tampal di kawasan kejiranan. mungkin ada yang baik hati akan jumpa dan kemudian pulangkan anabul ke rumah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh juga idenya..saya memang sempat kepikiran mau buat pengumuman kayak gini

      Hapus
    2. kalau lebih seminggu hilang seeloknya buat poster. at least kita akan dapat feedback. kalau tak dapat apa2, hanya doa sahajalah yg mampu kita harapkan...

      Hapus
    3. Iya betul sih...Abang memang lagi usahakan begitu, makasih sarannya yaa..

      Hapus
  5. Kalau yang anak2 itu mungkin ada jiran2 ambil. Pernah juga kehilangan anak2 kucing yang baru lahir. Rupanya dibawa lari ibunya ke rumah jiran. Bila ditanya2 dalam group WhatsApp kejiranan baru ada yang mengaku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah..bisa juga..tetangga terdekat kiri kanan gak ada yang bilang kalau mereka lihat anak kucing, entah yang agak jauh

      Hapus
  6. alahai...sedihnya..moga cepatan ketemunya ye,.....

    BalasHapus
  7. Istri saya suka banget sama anabul. Saking sukanya dia maunya anabul di rumah terus, ga boleh keluar-keluar kecuali diawasi.
    Kalau salah satu anabulnya pergi menghilang tak kembali, rasanya langit-langit rumah bakal langsung runtuh, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai penyuka anabul pasti bakalan runtuh dunia mas kalo sampe kehilangan anabulnya hehehe..udah berasa kayak mainan/anak sendiri sih soalnya di pelihara dari orok..udh tau kesehariannya kayak apa..eeh tau"gak jelas di mana

      Hapus
  8. Semoga anabul abang mreneyoo cepat2 pulang ke rumah. Kesian, mesti dia rindu dengan abang sis jadi dia merayau2 cari tuannya 😒

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak...kamipun merasa kehilangan.krna sudah lumayan lama, di pelihara dari orok dan tau"hilang...jadi merasa salah juga krna kecolongan

      Hapus
  9. Moga segera ditemukan kembali kucing kesayangan kalian. Juga walau di mana dia berada, semoga dalam keadaan baik-baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul ...mudah"an kalaupun tak ketemu dipelihara dengan baik"

      Hapus
  10. Pernah juga hilang kucing. Emaknya tidak suka si kucing yang hilang jadi ia pergi tempat lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga , ada beberapa kucing yg induknya gak mau sama anaknya sendiri.. kayak musuhan..hehehe

      Hapus
  11. Sedihnya bila kucing kesayangan hilang
    Mudah2an dia aka kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Wak..tapi hilangnya sudah hampir dua minggu, entah bisa kembali apa enggk Wak.

      Hapus
  12. Kehilangan kucing buat pecinta kucing pasti beraat banget. Aku aja ga bisa kebayang kalo sampe kehilangan kucing2ku mba 😭. Udh kayak keluarga. Makanya 4-4 nya aku steril supaya betah di rumah, ga spraying dan ga birahi yg bikin dia mau kluar

    Kalo mau pergi, aku LBH rela bayar asistenku uang lebih sesuai jumlah hari pergiku, 100rb per hari utk urusin mereka semua. Demi sehat2 aja.

    Kucing itu kayak punya magnet jadi penghilang stress memang. Kalo udah belai bulunya, langsung hati adeeem banget

    Semoga aja bisa balik ya Mbaaa. Semoga mereka ingat jalan pulang. Tapi seandainya ga, semoga mereka nemuin rumah yg bener2 sayang Ama mereka :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bangeet mbk...saya yang enggak melihara karna gak serumah sama Abang saya aja ngerasa keilangan, soalnya tauk mereka di pelihara dari bayik dan udah lumayan lama ikut, lagian kucing"itu punya naluri ya..Deket sama tuannya, manja"..nurut kalo di marahin, dan ngegemesiin banget kelakuannya yg bikin kita terhibur.

      Pas ilang gini kayak ada yg kurang, biasanya kalo saya main ke sana selalu ada mereka di dalam rumah atau di teras, keluar masuk cuek aja karena udah ngerasa di rumah sendiri.

      Hapus
  13. Sedih ya kalau kucing hilang. Dah macam ahli keluarga. Moga kucing balik dengan selamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih kak..walau gimana pun mereka sudah jadi bagian kluarga..mudah"an bisa pulang kembali

      Hapus
  14. Aduh kemana ya perginya, semoga bisa diketemukan lagi ya....kalau kesayangan hilang,rasa sedihnya gak habis2.semoga segera nemu lagi.aamiin

    BalasHapus
  15. Sy pernah merasakan kehilangan kucing peliharaan yang dirawat sejak bayik, sedih pas dy pergi gak ketemu lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...agak nyesek juga sih wong hilangnya koq beruntun gitu

      Hapus
  16. jadi sedihh, karena anabul-anabul tadi udah jadi bagian dari keluarga Abang juga ya mbak.
    kayak kucing tetangga aku yang tiba-tiba hilang, katanya ada yang sengaja ngambil karena memang lucu si anabulnya.
    Terus kucingnya yang baru sekarang ini sering main ke rumahku kalau siang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeet mbak..soalnya udah lumayan lama tinggal di rumah dan jadi hiburan, mulai dari orok sampe gede, trus ilangnya juga kok beruntun..walah tambah ngenes...

      Hapus
  17. ikut sedih mendengarnya. Semoga bisa balik lagi anabulnya. Aku ga pelihara kucing, tapi merasa kehilangan sekali ketika kucing yang biasa mampir ke kantor untuk makan ditemukan mati. kucing oyen yang dirawat dari kecil itu ditemukan mati terkunci di dalam gudang yang ada di sekitar kantor.

    Sangat bersedih selama lebih dari seminggu. Biasanya kalau sore bakal mampir untuk makan, kadang datang bareng kucing lainnya. Yaa sekarang jadi sepi karena kucing oyen ga mampir lagi.

    BalasHapus
  18. Sedih juga cerita kucing oyen di kantor nya mas Vai...iya mas...agak nyesek juga sih soalnya keilangan beberapa ekor kucing dalam waktu bersamaan , walaupun hanya kucing, tapi mereka udah jadi bagian dari kluarga ini, apalgi di pelihara dari orok, jadi kerasa banget keilangan.

    BalasHapus
  19. Aduh.. Sedihnya.. Harap-harap kucingnya selamat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah belum ada kabarnya... mudah "an baik' saja di luar sana

      Hapus

  20. Ini adalah situasi yang menyedihkan. Saya harap dia baik-baik saja dan tidak mengalami masalah apa pun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah "an...walaupun dia ada di luar sana semoga gak kenapa"😊

      Hapus
  21. Sudah ketemu belum mbak? Sedih banget kalo kehilangan kucing tuh, rasanya ada yang kurang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum ketemu mbak Naia...enggak jelas juga kemana si kucing ngumpet nya.. moga-moga gak kenapa"aja

      Hapus
  22. jadi keinget kucing tetangga yang juga hilang sekitar 3 tahun yang lalu, kucingnya kalem & friendly banget sampe2 kalau digendong sama yang bukan si empunya nggak pernah rewel, apalagi juga termasuk kucing yang bagus, barangkali pas kucingnya lagi keluyuran ada orang yang suka & mungkin dibawa kabur, tetangga saya sampe keliatan sedih banget dengan hilangnya kucingnya, sampe akhirnya dia pun mengikhlaskan kehilangannya, btw semoga lekas ketemu ya kucingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas..walaupun hanya seekor kucing tapi udah jadi bagian dari kluarga kami, walaupun hanya kucing biasa yang kami pelihara dari bayik, pas ilang koq rasanya nelongso amat,..biasa tiap hari melihat kelakuan random mereka..tau "koq langsung sepi.. sunyi..apalagi hilangnya koq beruntun gitu..

      Hapus
  23. Bersabarlah atas kehilangannya...mungkin ada hikmahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...sudah mulai mengiklaskan kehilangan..barangkali ini ada hikmahnya

      Hapus