Ibu Penjual Sayur Nyambi Nge-Vlog


Mreneyoo.com. Minggu pagi saya di antar suami belanja ke pasar tempel. Pasar tempel adalah pasar dadakan, mengapa di sebut pasar tempel ? Ya karena hanya sebentar saja buka nya dan ini adalah pasar tradisional. Karena bukanya gak lama-lama makanya di sebut pasar tempel, sekedar nempel atau bukan pasar permanen.

Nah saya ke sana buat belanja sayuran dan lauk pauk dapur buat stok di rumah. Biasanya seminggu sekali saya ke pasar ini karena cukup dekat dari rumah walaupun ada di RT sebelah.

Ada yang menarik perhatian saya pas lagi belanja di pasar tradisional ini. Ada salah seorang ibu yang lumayan unik cara berjualannya, selain berdagang sayuran dan lauk, si ibu ini juga nyambi ngevlog, keren ya. Saya acungin jempol buat ke unikan dan keberaniannya. 

Memang sih sekarang ini usaha jualan banyak menggunakan aplikasi tiktok gitu ( sepintas  saya baca katanya tiktok shop bakalan segera di tutup ya ? ) jadi sudah gak asing lagi, tapi berjualan sayur pakai media ini rasanya masih jarang saya lihat.

Di saat pedagang yang lain berjualan dengan cara yang lazim pada umumnya, hanya menunggu pelanggan datang, nah si ibu yang satu ini dia berdagang sekalian ngevlog dagangannya, ibaratnya si ibu menjemput bola, gak hanya diam menunggu pelanggan datang.

Saya tadinya enggak pernah ngeliat si ibu ini ngevlog, saya juga enggak selalu memperhatikan satu-satu pedagang di sana, tapi selama beberapa kali belanja di pasar ini baru dua kali melihat si ibunya ngevlog.

Sembari belanja dan pilih sayuran, saya asiik perhatikan si ibu yang jualan dari jauh. Dia duduk di sebuah alas tikar dan menjual dagangannya dengan di hamparkan di depannya. 

Sebuah payung besar berguna untuk menutupinya dari panas dan gagang payung itu di sambungnya dengan sebatang kayu, dan hape-nya dia sangkutkan / di selipkan pada batang kayu penyangga payungnya.

Wah si ibu kreatif betul, sembari menjajakan dagangannya sesekali dia berbicara atau ngevlog dengan penonton. Dia asik menawarkan dagangannya pada para penonton nya, keren deh dan penuh inspirasi.

Sekarang nge vlog bukan lagi hal tabu bagi sebagian orang, gak hanya orang-orang ngetop, artis dan YouTuber papan atas, dunia ngevlog mulai merambah pada orang-orang kecil, selama punya hape dan bermanfaat kenapa enggak di gunakan.

Ngevlog buat saya sendiri sesuatu yang rasanya enggak berani saya lakukan, selain enggak pede, saya juga enggak bisa lancar bicara di depan orang ramai, di depan sedikit orang saja saya enggak pede alias malu, jadi rasanya belom terfikir oleh saya buat ikutan nge vlog.

Saya hanya salut kepada keberanian si ibu penjual sayuran itu, bisa kepikiran dan bersikap cuek di tengah keramaian pasar, saya salut dengan kerja kerasnya, ngevlog gak sekedar nampilin wajah cantik dan bertingkah laku yang aneh-aneh supaya cepet viral, saya juga enggak tau apakah si ibunya berjualan di aplikasi tiktok  atau bukan, pokoknya si ibu ngomong aja.

Kagum dengan semangat si ibu, panas-panasan jualan sayuran, tapi enggak berhenti promosi jualannya pada para penontonnya.

Siapa tau dari kegiatan nge vlog nya si ibu bakalan ketiban rezeki yang gak di sangka-sangka, jadi vlogger dan pedagang sukses, kita enggak pernah tau, roda selalu berputar, barangkali sekarang si ibu hanya berdagang sayuran sambil ngemper di sehelai alas tikar, bisa jadi entah kapan nasib si ibu berubah lebih baik, dagangannya laku dan yang pasti si ibu berani malu, gak takut gagal, gak putus asa dan ngerti memanfaatkan peluang, setidaknya dia punya keberanian, saya aja belom tentu berani kayak si ibunya, sukses selalu dan tetap semangat buat ibunya ๐Ÿ‘.



Salam


Posting Komentar

44 Komentar

  1. Iya sekarang vlog bisa sangat menghasilkan,
    Saya pengen bs ngevlog cman masuh g pede aja depan kamera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas..sama aja,keqnya grogi dan ga pede, saya mh lebih nyaman ngeblog : D

      Hapus
  2. Ojala le vaya bien con el blog y su negocio. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih atas kunjungannya, selamat pagi dan beraktifitas.

      Hapus
  3. alaa saya baru nak tengok foto pasar tempel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang saya gak bawa hape pas ke pasarnya ๐Ÿ˜

      Hapus
  4. mcm pasar tani or pasar pagi di sini la..bukan permenant... nice
    boleh jugak ye mcm tu, 2 ini 1 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul..mungkin sama saja jenis pasarnya hanya beda namanya...iya sekarang teknologi masuk pasar tradisional.

      Hapus
  5. untung orang sekarang. boleh berniaga dengan mudah. online dan offline. kalau dulu offline je. sekarang boleh double kan income di online...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...sekarang orang berjualan lebih mudah, tinggal kemauan dan praktek, online dan offline.

      Hapus
  6. Wah…kreatif sungguh. Moga jualannya sukses asbab usahanya yang tak mengenal jemu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, ibunya bisa memanfaatkan kesempatan yg ada dan ulet

      Hapus
  7. Bagus juga promosi di TikTok. Jemput datang beli.

    BalasHapus
  8. Ya, menulis lebih nyaman karena menyendiri. Namun butuh keberanian agar orang lain dapat melihat Anda di depan kamera. ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,saya belom berani untuk vlog,lebih enak menulis saja.

      Hapus
  9. Kurang suka untuk menunjuk muka dengan video livenya. Takut orang nanti tutup terus telefonnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...belum pede ya ....lebih nyaman menulis saja rasanya

      Hapus
  10. Itu namanya ibu penjual sayur kreatif, sambil jualan, sambil ngevlog.

    Sama yg punya blog ini juga kreatif, ibu rumah tangga yang nyambi ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, si ibunya kreatif dan pandai memanfaatkn peluang...
      Ah kalau saya mah sama aja mas seperti ibu"rt yang lainnya.

      Hapus
  11. Inilah dinamakan trend ...semua boleh dijual atau promosi menggunakan digital

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul,kalau pandai memanfaatkan peluang dan tekun, mudah"an usahanya berjaya

      Hapus
  12. Kreatif, jual sambil promosi. Saya juga tak berani buat live. Sebab perlu lancar bercakap. Lagipun, saya jenis pemalu. Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ibunya kreatif dan berani, sayapun masih gak pede buat live๐Ÿ˜

      Hapus
  13. Sungguh kreatif ya
    saya juga penjual sayur, rencana mau bikin web atau aplikasi. biar bisa online gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...kreatif dan inovatif, wah bisa banget tuh mas nya kalo buat aplikasi berjualan,jadi banyak pelanggannya.

      Hapus
  14. sukses buat ibu penjual sayur
    aku juga berpikiran sama kayak mba Hani, waktu aku scroll tiktok ngeliat bapak bapak yang udah berumur banget ngelive jualan baju, dan sekarang semua ga liat umur, selama menurut mereka bisa "menghasilkan" ya tetep dilakukan. Aku salut poll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk...sekarang siapa aja bisa jualan di aplikasi tiktok dan yg lain, selama mereka suka dan ngerasa hasilnya menguntungkan apapun bisa di lakukan selama positif.

      Hapus
  15. Sslut pada si ibu. Bunda juga malu alias grogi ngomong di depan umum. Termasuk juga depan ksmera hp. Meski gak ada yang nonton. ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul bund..saya juga ga sanggup rasanya ngomong di hp apalagi depan orang ramai hahaa

      Hapus
  16. ngevlog itu mirip kita yang nulis di blog gak sih, tapi versi visual. Kalau saya sih sudah bingung mau ngomong apa, beda kalau nulis ada aja yang ingin diungkapkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mirip ya..cuman mereka terlihat aja dan ngomong,kalo kita nulis dan ga kliatan๐Ÿ˜€ tapi sama"menyampaikan sesuatu

      Hapus
  17. masih ada yg senang beli secara fizikal, semoga murah rezeki ibu yg menjual sayur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, masih banyak juga yg beli langsung,bisa bebas pilih ya

      Hapus
  18. salut ibu-ibu itu tidak ketingalan teknologi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas...teknologi gak ada batasan, selama dia mau kenapa enggak

      Hapus
  19. kereeeen.. aku aja gak berani itu cuap2 di depan kamera..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aja mbk...gak pedean aku orangnya hehehe

      Hapus
  20. Semoga murah rezeki dan dipermudahkan urusan

    BalasHapus
  21. Apa tuh channelnya, biar bisa ikut nonton kalau beliau nya online. Menarik banget, ya setidaknya jika tidak untuk berjualan pun, dia bisa berbagi kesehariannya.

    Tapi keren sih orang tua yang gak mau kalah sama jaman, berusaha menyesuaikan dengan gayanya #keren

    Coba ada dokumentasinya si ibu itu, penasaran sy.

    Istilah pasar 'tempel', ternyata bukan Slam aja ya yang ditempel, atau perangko atau materai hahaha.

    Ini pasti belanjanya melipir, pake motor, langsung ke penjual, jadi gak perlu turun motor, langsung tempel aja. Sambil ada suara dari kejauhan, "Pepet terooos!"

    ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah saya juga enggak tau nama channel nya apa mas๐Ÿ˜,..wong saya juga enggak bawa hape, jadi gak ada dokumentasi nya...

      Memang buat jaman sekarang kemajuan teknologi hampir merata di rasakan,bahkan ibu"penjual sayurpun turut terimbas teknologi, ikutan nge vlog, hal yang masih saya takuti hehehe..kalah saya sama si ibunya.

      Pasar tempel karena hanya sekedar nempel, atau sebentar saja buka nya, bukan pasar tradisional yg permanen gitu.

      Hapus
  22. Memang hrs begitu kalo jualan zaman skr. Karena trendnya udh beda Dangan yg dulu. Saluuut untuk ibunya berani. Akh sendiri bukan penyuka vlog. Makanya ga pernah beralih ke sana. Banyak teman yg nyuruh upload di YT lah semua perjalanan yg aku lakuin, tapi aku ga mau. Krn memang passion ku itu menulis, bukan cuap2 di video ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk...ngikutin jaman si..kalau sekarang lagi trend nya ngevlog, ga da yg salah kalau si ibunya jualan sambil ngevlog, butuh keberanian dan pede, kalau saya jujur enggak sanggup,makanya salut buat si ibunya๐Ÿ‘

      Hapus