Kenang-kenangan


Sepatu si kecil

Mreneyoo.com. Awalnya pas lagi beberes kamar, nampak ada yang terlihat di dalam lemari, mojok tergeletak di sudut lemari kamar, apakah gerangan ? Ternyata sepatu mungil warna coklat kepunyaan anak lanangku πŸ€—.

Saya masih ingat , saat  beli sepatu mungil ini di salah satu pusat belanja, namanya dulu Artomoro, tapi sekarang menjadi Central Plaza. 

Saat itu anak lanang mungkin baru berusia sekitar 20 bulan , sudah berjalan lumayan lancar dan memakai sepatu ini, saat ulang tahun yang ke dua pun dia memakai sepatu ini dalam pangkuan saya saat meniup lilin 😘.

Sepatu ini masih lumayan bagus, saya sudah lupa kalau ternyata masih ada di dalam lemari, warnanya masih belum pudar bahkan masih kuat, hanya nampak sedikit berdebu.

Menemani langkah-langkah kecil anak lanangku, membawa kenangan masa lalu, ketika dia mulai lancar berjalan. Masih ada beberapa barang seperti topi dan beberapa mainan mobil-mobilan yang saya simpan, dulu dia suka banget beli mobil-mobilan yang ukuran kecil dan berwarna warni dan beberapa tokoh superhero di film kartun.




Memang dia termasuk awet dan menjaga betul barang-barang nya, bukan tipe anak yang gampang membuang-buang benda kesayangan. Sampai sekarang beberapa barang saat masih kecil pun tetap terawat dengan baik. Bahkan ada salah satu tali pinggang / belt nya yang masih dia gantung di balik pintu hingga sekarang walaupun sudah gak muat lagi 😁.

Ada beberapa buku Naruto kesayangan nya yang masih tersimpan di lemari bahkan saya masih menyimpan dan memajang gambaran yang dia buat saat itu. 



Gambaran si kecil dulu


Sekarang anak lanang sudah bujang, bagi seorang ibu dia tetaplah bagaikan seorang anak kecil kesayangan ibu. Saya masih ingat saat saya sakit dulu, saat itu mungkin dia masih berumur 7 atau 8 tahunan, kebetulan kepala saya kliyengan-nya kumat dan lagi rebahan di kamar, di rumah hanya saya berdua anak lanang, mau bangun koq rasanya gak sanggup, mau ambil minum pun enggak sanggup karena kepala kumat kliyengan / vertigo mungkin ya, pokoknya berasa muter-muter.

Nah anak lanang kepikiran buat mengambil minum buat emaknya, mengambil gelas dan isi air minum buat emaknya yang lagi terbaring untuk minum obat, mungkin dia ngerti kalau mak-nya lagi sakit.

Saat dia kecil, saya memang rajin memotong rambut dia jika mulai gondrong, bukannya enggak mau nyalon ya, tapi memang dia maunya emaknya yang potongin rambutnya, walaupun si emak gak punya keahlian motong rambut, apa sih yang enggak buat anak lanang, yang penting dia senang dengan model poni penuh di kening nya πŸ˜€

Ada salah satu iklan sabun cuci pakaian di tv dulu dengan jargon nya " cuci kering pakai, cuci kering pakai " dulu saya nganggepnya si ibu itu lebay, ehh ternyata saya juga ngalamin hal yang sama karena ternyata anak lanang pun begitu, setiap habis susun baju di lemari, dia selalu mau pakai baju itu-itu lagi baju kesayangan nya, gitu terus berulang-ulang, cuci kering pakai..cuci kering pakai..kayak gak ada baju lain, hehehe persis iklan yang ku lihat di tv kala itu

Saat baru mulai masuk sekolah TK saya menemani dia untuk pertama kalinya menempati kelas baru, bergabung dengan ibu-ibu lainnya sambil menunggu, saat itu ibu-ibu boleh menunggu anak-anak di luar kelas.

Tiap pulang sekolah kalau lagi dapet pr selalu rajin ngerjain pr nya di meja makan, hanya mengenakan kaos dalam / singlet dan celana kolor saja 😁 sambil minta di buatkan nasi goreng putih kesukaannya.

Semuanya akan jadi kenangan manis bagi semua ibu, siapa nih di sini yang masih dekat dengan ibu ?..kesempatan seperti itu gak akan selalu ada, apalagi kalau sudah berkeluarga dan berjauhan, rasanya gak banyak waktu bisa bercengkrama lagi seperti dulu dengan mereka.






Salam




Posting Komentar

51 Komentar

  1. sesuatu yg berharga terkadang seiring berjalannya wkt ia jd tersembunyi di sudut lemari ya mbak... tp pas nemuinnya bikin seneng bgt.. :D

    BalasHapus
  2. Hehe..iya mas senengnya tak terkira,jadi keinget dulu lagi

    BalasHapus
  3. Wah, sepatunya masih kelihatan bagus, tidak kusam cuma berdebu saja padahal sudah 40 tahun yang lalu. Berarti bagus ya kualitas sepatunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk..kurang lama mas Agus 40 th yang lalu mah, padahal mah sebenarnya udah 1 abad yang lewat 🀣

      Hapus
  4. Iya ya mas Wawan, misalnya dulu dapat emas Antam dari arisan waktu harganya 65 ribu satu gram, ngumpet di lemari.

    Eh sekarang ketemu, lumayan harganya sudah sejuta apalagi kalo emasnya 2 kg.

    Ini emas apa cabe sampai kiloan.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya tugu Monas itu, pastinya bakalan kaya mendadak, sayangnya cuman ngayal aja sii

      Hapus
    2. Perasaan ini aku tulis untuk balas komentar mas Wawan, kok bisa malah ke bawah ya.πŸ€”

      Ngga apa-apa ngayal, yang penting punya emas banyak 😁

      Hapus
    3. Kadang bingung juga dengan urutan komennya 😁

      Hapus
  5. hahaha, baca komennya Mas Agus, saya jadi punya ide buat ngumpetin sesuatu... 😁

    BalasHapus
  6. Bagus buatan sepatunya. Tahan lama, walaupun sudah bertahun-tahun ya.
    Memang rindu kenangan semasa anak kita kecil. Cepat masa berlalu, anak-anak membesar dengan cepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kangen masa anak-anak, mereka selalu dekat dengan kita, saat besar mereka sudah punya kesibukan sendiri.

      Hapus
  7. kahkahkah... iya dong... ke enam enam aku semuanya tipe.. cuci kering pakai... cuci kering pakai... puyengg

    BalasHapus
  8. ini jadi salah satu kesenangan saya ketika beres-beres rumah, bisa nemu barang-barang yang udah kesimpen lama, dan ngingetin pada kenangan-kenangan yang berharga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget mas...ga sengaja ketemu benda"kesayangan yang mengingatkan pada sesuatu itu adalah kenangan berharga banget ternyata hehe..

      Hapus
  9. kenangan bersama anak2 semasa mereka kecil memang tak dapat dilupakan
    walau pun sekarang mereka sudah dewasa dan jauh daripada kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Wak, semuanya bikin rindu masa-masa dulu.

      Hapus
  10. Ini mirip seperti adik saya juga, baju banyak tapi yang dipakai ya itu² saja, suka heran memang tapi ternyata ada juga yang begitu, mungkin banyak juga dengan tipe begitu ya. Mungkin dengan itu dia merasa lebih percaya diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena udah nyaman aja mas, jadi ga mau berpaling hehehe

      Hapus
  11. kadang-kadang mmg rindu sangat masa anak² masih kecil masih suka digomol dicium.. bila mereka kecil nak sgt mereka cpt besar... tp bila dh besar terasa mcm nak diorang besar tu saja x payah besar² lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, kangen masa mereka kecil dulu, kalau sekarang sudah banyak kawan dan kegiatan masing "jadi gak bisa sering" seperti dulu ya

      Hapus
  12. Hay recuerdos que no se olvidan. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener sekali, kenangan yang tak terlupakan.

      Hapus
  13. Memang benda-benda yang dulunya dipakai atau disukai anak kita ketika masih kecil akan mengingatkan pikiran ke masa kecil mereka ya Mbak.

    Saya masih menyimpan majalah bobo, komik naruto dan mainan pernik-pernik ketika si kakak masih kecil, Eh sekarang si kakak sudah punya anak. Begitu rupanya waktu cepat berlalu...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran pak... ngingetin banget saat mereka kecil dulu, suka bikin kangen masa-masa dulu, makanya beberapa barangnya masih saya simpan, kenangannya ituloh yang gak tergantikan.

      Hapus
  14. Wah ..., hobi kita sama, ananda. Suka nyimpan barang lama. Terutama benda yang masih layak pakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bunda, karena masih bagus sayang kalau di buang, jadi kenangan -kenangan bund.

      Hapus
  15. Membaca tulisan ini mengembalikan nostalgia lampau ketika anak-anak masih kecil.
    Betapa rindunya melayan keletah mereka!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Amie,rindu banget saat mereka masih kanak" dengan segala kelakuan nya.

      Hapus
  16. aww, zaty rasa terharu sangat lepas baca entri ni! you're so sweet! <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah perasaan ibu pada anak"nya😊

      Hapus
  17. Awal-awal gak kepake disimpen di tempat yang ga kelihatan mata. Anggeplah untuk beberes ya mba. Tapi setelah bertahun-tahun lamanya, kemudian menemukan treasure seperti itu jadi kembali mengingat-ingat masa lampau dan liat yang pakai sekarang udah bisa lari kenceng. Memorinya ngena banget yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu mbk...ngerasa udah ga kepake akhirnya di simpan,tapi udah lupa di mana nyimpennya wkwkkk, sampe gak sengaja beberes tau"ketemu aja...jadi deh keinget lagi πŸ˜€

      Hapus
  18. tahan betul ya kasutnya! saya suka kalau kasut sebegini. puas memakainya apatah lagi bagi anak-anak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,Lumayan awet dan kuat, ga rusak samasekaliπŸ‘

      Hapus
  19. oooo suka naruto ya? ada banyak ke koleksinya disimpan hingga sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga banyak hanya ada beberapa buah saja, tapi masih tersimpan πŸ˜€

      Hapus
  20. Baca tulisan ini, seketika ingat anak2 yang sedang jauh.semoga dijaga-Nya selalu....masa anak2 memang nggak pernah terulang ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeet mbk...suka kangen masa"itu dengan segala macam tingkahnya.

      Hapus
  21. Kenangan yang cukup bermakna ialah bila anak2 membesar di depan mata. Kalau boleh saya nak masa berlalu perlahan supaya anak2 tak cepat sangat membesar dan pergi meninggalkan rumah. Tak boleh bayangkan macamana perasaan berpisah dengan anak-anak kelak! πŸ₯²

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, kenangan saat mereka kecil tetap membekas dalam ingatan, waktu ternyata cepat berlalu dan tak terasa mereka sudah besar.

      Hapus
  22. Memorable banget ya mbak, sepatu waktu anak lanang bayi masih ada sampe sekarang. Jadi flashback ke masa lalu pastinya.

    Alhamdulillah anak lanang jadi anak yang baik, ibunya lagi sakit langsung sigap ngambilin minum sama obat.

    Dan yang terakhir, itu bener banget. Anak kalo suka sama kaos tertentu pasti bawaannya pengen dipakai terus. Saya dulu juga gitu πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...langsung ke inget saat masa kecilnya dulu, ...gak bakalan terlupa deh πŸ˜€...

      Wah ternyata mas nya dulu begitu juga yaa, suka pakai baju yang sama berkali -kali, mungkin karena baju kesayangan ...jadi ya gitu deh habis di simpan di lemari eeh di pake lagi hehehe..mungkin anak-anak memang begitu yaa 😁

      Hapus
  23. Beuh sepatunya masih ada loh. Tp iya sih, kak, barang berharga biasanya bisa awet kalau tersimpan entah disengaja atau enggakny.

    Masyaalah anaknya berbakti alhamdulillah.
    Aku juga masih dekat sama ibuk. Meski dah nikah tp tetep deket

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk ..masih ada bahkan belum rusak samasekaliπŸ˜€, ..

      alhamdullilah ternyata mbak Keza masih dekat sama ibuknya, mumpung masih ada waktu sebisa mungkin dekat dan bahagiakan ortu, gak musti kasih ini itu, bisa dekat dan sering ngobrol aja ortu terutama ibuk pasti senang banget,apalagi kalau sudah momong cucuπŸ˜€.

      Hapus
  24. Duh, sedih bacanya bun. Aku juga nanti mungkin ada di fase itu yaaa. Sekarang anakku baru 15 bulan, masih punya bwaaanyak banget barang-barang lucu demi melatih stimulasi dan biar banyak kenang-kenangan. Kelak kalo lagi beberes, pasti aku bakal nemuin hal yang serupa. Terkenang masa sekarang.. .HIks

    BalasHapus
  25. Iya mas Fajar, kenangan banget deeh, sesuatu yang gak bakalan terulang lagi, yang penting saat anak dewasa dia tau kalau emaknya masih tetap menyimpan benda"kesayangannya, nanti mas dan istri juga bakalan ngalamin pengalaman yang sama sebagai ortuπŸ˜€

    BalasHapus
  26. Anak Lanang bagus sekali tau ibunya kesakitan dibawa air untuk diminum. Sepatu comel mau dibuang sayang kerna bayak kenangan. mau di simpan seperti nya ngak diperlukan lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...itu ketemu gak sengaja hehee..biar saya simpan saja buat kenang-kenangan

      Hapus