Di Panggil Cici


Mreneyoo.com. Beberapa orang yang belum kenal dekat dengan saya kerap mengira saya warganegara keturunan Tionghoa, mungkin karena mata saya rada sedikit sipit, kalau di perhatikan dengan secara seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya lah memang iya wkwkk.

Kebetulan Abang saya sendiri sedari dulu saat saya masih piyik pun memang memanggil saya Cim, sampai sekarang pun masih memanggil saya Cim maksudnya Cici alias kayak encim-encim kata mereka sih 🀣, agak kurang paham juga saya sebutannya yang benar, tapi itu enggak masalah sih buat saya sendiri.

Dulu waktu jaman anak lanang saya masih sekolah TK pun saya kerap di kira keturunan Tionghoa, apalagi saat itu saya belum memakai hijab seperti sekarang.

Ada salah satu orang tua murid yang bilang begini saat kami lagi pada ngumpul sembari menunggu anak bubaran sekolah, eh mbak, maaf ya tadinya kukira mbak Heni tuh orang Cina, ternyata bukan yah πŸ˜€, maklum emak-emak kalo lagi ngumpul ya begitulah, ada aja yang di bahas.

Enggak cuman temen-temen TK anakku aja, kadang beberapa orang yang gak kenal juga mengira demikian.

Pernah pada suatu hari saya lagi bersihin teras, saat itu ada bapak-bapak lewat dan manggil saya buat nawarin dagangannya...Cik..mau beli gak tanya si bapak....saya yang hanya ada sendirian di teras langsung nengok karena ngerasa si bapaknya menatap saya....eeh ....enggak pak ujar saya seketika, waduuh ini entah orang yang keberapa yang memanggil saya Cici atau Cik hehehe, saat itu pun saya memang belum berhijab, mungkin keliatan mirip Cici-cici 😁.

Beberapa orang yang sudah kenal dekat dengan saya udah paham kenapa saya di panggil demikian, beberapa saudara sepupu pun memanggil demikian, bahkan ada beberapa orang yang masih baru dekat pun awalnya menduga saya warga keturunan, tapi enggak masalah deh, saya bisa jelaskan ke mereka.

Buat saya mau saya di panggil Cici, encik, encim, embak, tante atau ibu sekalipun enggak masalah, toh semuanya panggilan buat perempuan, kecuali saya di panggil Koko atau Mas hehehe, artinya mereka menghargai kita, walaupun ada kekeliruan dalam panggilan karena mereka belum tau kalau saya bukan keturunan, jadi ok lah...no problemo πŸ˜€, memang agak susah juga kalau punya mata sipit, di kira keturunan, makanya sekarang saya demen pake eyeliner supaya ngebantu tampilan mata saya terlihat lebih gede dan belok wkwkk, ada pengalaman lucu dan unik gak nih kalian 😁.




Salam

Posting Komentar

44 Komentar

  1. Lha, ternyata banyak juga ya orang-orang yang bukan keturunan china tapi punya mata sipit. Teman saya juga begitu, tapi dia mah kulitnya agak gelap. Walau mukanya ala-ala china tapi keseluruhan masih kelihatan lokalnya hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak mas...salah satunya saya hehehe,Adek saya juga gitu.

      Hapus
  2. Aku baca di internet memang banyak juga yang bukan keturunan China (bapak ibunya Jawa atau Sumatra) tapi dipanggil Cici hanya karena matanya sipit, apalagi kalo kulitnya putih. Eh ternyata mbak Heni juga gitu ya.

    Tapi Indonesia tidak terlalu jauh dari China, jadi mungkin ratusan atau ribuan tahun lalu orang China itu menikah dengan orang lokal lalu gen nya menurun. Tapi karena sudah ratusan tahun ya susah di lacak. Bahkan kalo baca sejarah, nenek moyang Indonesia 10 ribu tahun yang lalu berasal dari Yunan China Selatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Agus,aku juga campuran Jawa dan Sumatera, jadi agak sipit juga,Adek aku juga gitu,anak aku juga 😁, gak tau juga ,barangkali memang berabad-abad yang lalu negeri ini nenek moyangnya berasal dari China apa bukan ...kalaupun iya mungkin gak sih .

      Hapus
    2. Mungkin mbak, tapi apapun sukunya tidak masalah sih bagiku. Yang penting saling menghargai, baik, dan rajin menabung.😁

      Eh satu lagi sih, bisa diutangin.

      Biar silaturahmi tidak putus, pinjam dulu seratus.

      πŸƒπŸ’¨πŸ’¨

      Hapus
    3. Bener tuu... bhinneka tunggal Ika pan πŸ˜€...takutnya kalo di penjemin utang, pas di tagih galakan yang ngutangπŸ˜†

      Hapus
  3. keturunan kami keturunan melayu berkulit gelap dan bermata sepet. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masing-masing punya ciri khas ya sisπŸ˜€

      Hapus
  4. oo..sbb chinese look yer... comel je.."cici"

    BalasHapus
  5. Oh, chinese look rupanya. Mata sepet ke, bundar ke, anugerah Allah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sis, apapun look-nya harus tetap bersyukur.

      Hapus
  6. Kalau di Malaysia mungkin dipanggil AMOI jika rupa seperti orang cina walaupun asalnya orang Melayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti nya di sini pun ada panggilan amoi, hanya saja jarang di gunakan.

      Hapus
  7. Wahh di belitung ini susah banget bedainnya apakah dia keturunan atau bukan, jadi cara yang paling mudah melihatnya yaa dari matanyaa.. Tapi mohon maaf banget sih kalau salah, kebiasaan suka ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalo di sana memang banyak warga keturunan ya mas ? Atau memang penduduk aslinya mirip-mirip keturunan kah.

      Hapus
  8. ni hao cici!
    hehehehe
    Gong Xi Fa Chai!
    hahahaha
    jangan marah naaaa

    BalasHapus
  9. tak apa sepet
    jangan buat oplas ya
    nanti jadi mirip Song Hye-gyo
    beratur saya nanti nak minta autograf
    hhahahaha
    #gurauaja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya jadi mirip nanti bisa gak bedain mana saya mana Song Hye Gyo😁.

      Hapus
  10. Dalam tempo yang sesingkat singkatnya.. wkwkwk.. Anakku juga dikira China, mbak. Tapi memang kebetulan Mama keturunan China - Arab - Betawi, jadi kalau kumpul ada yg matanya sipit, ada yang belo, ya campur-campur deh. hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mirip China juga ya anaknya mbkπŸ˜€, campuran gitu wajah anak"nya dah tentu cantik karena ada unsur Arab dan Chinanya dan Indonesianya juga, blasteran ya hehe

      Hapus
  11. Gimana orang Palembang yg fisiknya banyak putih sipit yaa πŸ˜„. Temen2ku yg org Palembang mostly putih dan sipit, padahal bukan warga keturunan. Tapi ya kita ga tau campuran darah yang udh terjadi sebelum2nya kan πŸ˜„

    Kalo aku pukul rata mba. Di kantorku kan bnyk keturunan juga. Tapi semuanya aku panggil mbak dan mas.

    Syukurnya mereka ga marah sih. Santai aja. Krn tahu kalo mbak itu bukan berarti panggilan asisten. Tapi kan panggilan untuk orang lebih tua warga Jawa. Soalnya msh ada Bbrp orang yg ga suka dipanggil mbak, Krn dia bilang identik asisten.

    Piye siih... Aku manggil anak sulungku aja 'mbak' juga... Biar dia terbiasa, jadi ga asal manggil pake nama atau loe gue doang. Soalnya bbrp kali aku denger, kalo dia ngomong Ama adiknya udh pake loe gue πŸ˜…πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Fanny,Palembang kebanyakan putih dan sipit,tapi kayaknya sih mereka keturunan, sama kayak Cina Surabaya, memang sih kemungkinan besar keturunan dari jaman"dulu nya

      Di Indonesia memang panggilan untuk kakak perempuan itu mbk bahasa Jawanya, gak selalu mbak konotasinya asisten RT,cuman kadang orang tuh salah kaprah aja sih. Kita memanggil mbk lebih ke penghormatan aja buat yang lebih tua atau kepada orang yang belum kita kenal.

      Hapus
  12. cantik sekali mata sepet. ala ii artis korea gitu heheheeh. btw, sudah lama berbalas komentar saya lupa mau follow blog awak.. i just followed ur bloggg! <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuh..jauh banget😁...wah makasih yaaπŸ™

      Hapus
  13. Kalau saya dulu masa study di semenanjung org selalu fikir saya ni asalnya dari negeri kelantan... padahal saya asalnya sarawak (borneo)... ramai yg akan kata kenapa x ada mcm org sarawak pun... cakap pun x ada slang sarawak... hehehe... itulah kenangan zaman belajar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Min...kadang orang melihat dan menebak-nebak asal kita dari fisiknya, haha...gak apalah ya..selama itu gak merugikan kitaπŸ˜€

      Hapus
  14. Kebanyakan orang memang panggil nama orang dari fisiknya. Jadi kalau yang dilihat putih dan sipit sering dipanggil cici. Walaupun bukan keturunan tionghoa.

    Kalau aku tetap dipanggil mas. Ada yang panggil bang atau abang, tapi terdengar aneh bagiku karena ga pernah ada yg panggil dengan sebutan itu. Kalau teman main malah lebih menyarankan langsung panggil nama aja, ga perlu mas. Meskipun aku lebih tua dari mereka. Tapi tetap aja dipanggil mas..hiikks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran mas....kadang main tebak karena melihat tampilan fisik kita ..jadi di panggil begituπŸ˜€.

      Biasanya bang atau Abang itu kebanyakan dari Sumatra atau Betawi gitu deh..didaerah Jawa kebanyakan manggil mas...kalau terbiasa di panggil mas lantas di panggil Abang emang agak aneh ya..karena gak terbiasa wkwkk.

      Hapus
  15. Enak dikira chaines. Yandanya Heni itu putih. Kalau saya malah sebaliknya .Hehe .... Waktu kami baru nikah ada yang bilang ke suami. "Ngapain kamu buru2 pulang. Mau cepat ketemu Bu Nur hitam tuh. Saya biasa2 saja. Toh kulit saya kan hitam benaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bunda, sayapun biasa aja kulitnya,gak seputih orang China haha..mungkin karna mata sipit mereka mengira saya China..wah bunda pastinya hitam manis doonk😊

      Hapus
  16. kawan saya ada nama cici. kadang-kadang keliru bunyi harus ci ci atau ki ki

    BalasHapus
  17. Kalau ke Malaysia mungkin akan ada yang memanggil Amoi hahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah lucu juga di panggil Amoi πŸ˜€

      Hapus
    2. dulu masa remaja belum ada misai sama janggut .. ada org cina ckp bahasa cina sama sya.. terus sy kata sy bukan cina tak faham hahaha

      Hapus
    3. Dulu berarti semasa muda / remaja, Abang nya mirip China yaa😁

      Hapus