Kena Covid Lagi ?


Mreneyoo.com. Pagiii, maaf baru sempet posting lagi nih, maklum barusan mendingan dari sakit beberapa hari belakangan, kalau gejalanya sih mirip covid tapi entahlah saya gak cek lagi, soalnya alat tes cek covid di rumah juga udah lama habis dan ga nyetok.

Jikapun ini beneran covid, berarti ini sudah ke tiga kalinya saya terkena ๐Ÿคฆ. Dulu pas lagi awal-awal covid melanda di 2019 saya terkena covid dari ketularan suami, di saat itu sedang dalam situasi yang mencekam sih, soalnya berita di tv setiap harinya selalu membahas penyakit yang satu ini bikin saya muak dan sedikit trauma kalau mau nonton tv, gimana enggak gara-gara sakit yang satu ini membawa dampak buruk dan merembet kemana-mana, dari segi ekonomi, kesehatan, kesehatan mental dan lainnya, gegara penyakit ini orang jadi serba salah aja, banyak PHK, WFH, semua pusat ekonomi pada tutup dan pariwisata runtuh perlahan-lahan dan kita gak bisa kemana-mana, itu yang bikin stress, parahnya lagi rumah warga sampe di tempeli stiker ๐Ÿ™„, kita jadi main kucing-kucingan.

Bahkan gegara sakit yang satu ini kalau sampai ada yang kena dan meninggal dunia, sanak keluarga gak bisa ikutan tuntas pelaksanaan layaknya orang meninggal dunia, ngenes banget rasanya, bahkan sempet ada cerita sedih, Uwak saya meninggal dunia, dan ada gosip di tetangga kalau Wak terkena covid, padahal mah jelas-jelas dari pihak rumah sakit menyatakan Wak gak kena covid, tapi begitulah dahsyat dan jahatnya cerita tentang covid, cepet beritanya menyebar kayak gosip , di gosok makin sip.

Akhirnya saat itu saya hanya isolasi mandiri dalam rumah dan gak keluar kamar selama dua minggu, rasanya kepingin ngamuk karena gak bisa ngapa-ngapain hehehe, tapi saya pan harus berpikir waras, supaya gak nularin ke orang-orang sekitar.

Itu sih awal-awal saya terkena covid di tahun 2019. Nah yang ke dua kalinya kalo gak salah sehabis balik dari jalan-jalan ke Cirebon tahun 2022, saat itu udah mulai ada kelonggaran dan udah mulai bisa jalan-jalan, tapi saya tetap donk pakai masker dan selalu bawa perintilan keq pembersih tangan di dalam tas kemanapun saya pergi, tapi sayangnya walau udah usaha mencegah penyakit datang, tetap aja kecolongan, syukurnya kena covidnya pas udah sampe di rumah, bukan pas jalan-jalannya, gak kebayang gimana ribetnya kalau kena pas lagi healing-healing, bakalan ambyar semuanya, itulah manusia di kasih sakit masih mengucap syukur dan untung ๐Ÿ˜.

Nah ini kali ke tiga saya kayaknya kena covid lagi, sebetulnya saya gak cek, karena selama ini itu yang saya rasakan gejalanya hampir sama. Padahal dulu-dulu banget sebelum ada wabah covid melanda, sakit keq gini mah biasa aja, tapi berhubung demi keamanan dan kenyamanan mending saya nyari aman deh, serem kalau inget awal--awal covid, sampe kayak nya mencekam banget, keq nya orang yang kena penyakit ini seperti di tuding menjadi " tertuduh" pembawa penyakit menular dan mematikan, masih inget kan berita di tv gimana kacaunya saat itu.

Kalau orang jaman dulu sih bilang ini sakit musiman atau sakit ISPA, tetapi yang nyangkut di kepala saya kalo lagi kena gejalanya pasti covid yang terlintas ๐Ÿ™„ tau sendiri kan betapa liciknya si covid ini, sampai bisa menutupi sakit-sakit lainnya, dan saya jadi menduga-duga sendiri.

Akhirnya beberapa hari ini saya pun istirahat lagi dan ga kemana-mana, minum obat  saja,  alhamdullilah badan udah mulai mendingan meskipun masih batuk sesekali, sampe rasanya perut saya tuh keram dan sakit karena kebanyakan batuk, batuknya juga tipe batuk kering, tau sendiri pan kayak apa, ngilu-ngilu di badan juga udah mulai hilang, hanya selera makan aja yang masih belum ada karena lidah masih terasa pahit, tapi indra penciuman sih tetap normal gak kayak awal kena covid dulu, gak bisa nyium sama sekali wkwkwk.

Makanya saya belom ada postingan lagi, mau posting jalan-jalan aja belom kesampaian, karena keburu ambruk badannya, mau balesin komentar temen-temen aja pun belom sempet, karena kemarin masih rodo gak penak awakku.

Alhamdullilah hari ini badan udah mulai agak mendingan, dan ngilu-ngilu juga udah ilang, masih batuk sedikit tapi gak sesek, tinggal pemulihan aja.

Ya gitulah, saya udah berusaha tetep jaga kesehatan, di perjalanan tetap pakai masker, nyetok obat-obatan dalam tas, bawa pembersih tangan, tapi tetep aja kecolongan, manusia hanya bisa berusaha, tapi kalau sakit mau datang siapa bisa menduga.




Salam sehat.


Posting Komentar

56 Komentar

  1. Duh Mbak masa kena covid lagi? Kan hanya merasakan gejalanya yang mirip tapi belum di cek dokter kan ya? Moga bukan covid Mbak, hanya flu karena kecapean saja.

    Lekas kembali fit tubuhnya ya Mbak. Sehat selalu.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih pak..karena gejalanya mirip-mirip dengan covid jadi saya beranggapan ini covid, awalnya hanya flu, lanjut kena batuk, tapi gak sesak,..amiin makasih pak...sehat-sehat juga pak

      Hapus
  2. Semoga lekas sembuh dan fit lagi Mbak.
    Saya juga baru mulai kena flu. Dan ternyata di kantor banyak juga yang sakit. Harus bener-bener jaga imun biar enggak gampang ketularan sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas...saya awalnya pun flu biasa eeh batuknya malahan kena belakangan, di tambah badan ngilu"..ga tau juga covid atau ISPA,soalnya sekarang flu aja udah di anggap covid sii..jadi agak gimana gitu..Iyah mas..jaga kesehatan juga yaa..

      Hapus
  3. Semoga kembali pulih seperti sediakala. Di Malaysia sekarang ni pun sedang meningkat kes covid. Makin ramai yang memakai mask semula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama saja di sini pun terjangkit sakit yang sama, memang harus tetap patuhi protokol kesehatan

      Hapus
  4. semoga betambah sembuh ya...pdahal gejala Covid itu sama aja seperti demam biasa...tp mau chek covid kok serem, sebab kena duduk di rumah aja...semoga yang baik2 saja ya utk kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya .sayapun tak cek.. istrirahat yg cukup saja di rumah dan makan bergizi,namanya sakit walau sudah di hindari tetap saja dia datang.

      Hapus
  5. Semoga sihat dan kembali pulih.. Dah pernah divaksinasi tentunya tidak akan lebih teruk.. Di Malaysia pun skrg kes nya melambung tinggi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah syukurnya sudah vaksinasi dan booster,jadi gak terlalu parah .

      Hapus
  6. Semoga cepat sihat dan pulih sepenuhnya. Istirehat yang cukup, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ..terimaksih.. alhamdullilah sudah mulai membaik

      Hapus
  7. Allahu akbar...
    kami doakan dari jauh
    semoga mreneyoo kembali pulih seperti sedia kala...
    take care ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin..makasih yaa.. alhamdullilah sudah mulai membaik...sehat-sehat juga di sana ya sis๐Ÿ˜˜

      Hapus
  8. Dahsyat banget sih memang COVID ini. Gara-gara dia, dulu semua penyakit jadi berasa 'dicovid'kan. Manalah keluargaku juga ikut kena covid generasi awal. Dulu inget banget, pas sekeluarga kena, eh keluarga di kampung langsung pada pengajian. Huahaha
    Kalo diinget-inget lagi sekarang, lucu juga ya. Tapi dulu mah paniknya ga karuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas..serem campur ngeselin juga iya..kayak ngadepin musuh dalam selimut, belom lagi cemooh orang"..lah kita mana mau kena sakit, tapi kalo pas dia datang siapa kuasa nolak...emang lucu juga jadinya kalo di inget"..apalagi pertama kali dulu berita heboh banget..dan cara berfikir yg gampang banget kena hasut

      Hapus
  9. Semoga sekarang mbak Heni sudah sembuh dari sakitnya.
    Memang ngeri ya covid itu, bisa bikin orang yang kena jadi bahan pembicaraan, yang meninggal juga jadi kena imbasnya. Padahal belum tentu covid tapi disangka covid

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah udah mendingan mas Agus,udah bisa bw lagi hehe..iya mas..covid bikin kacau segalanya, semua penyakit serba di covidkan, imbasnya pada di musuhi karena saking takutnya.

      Hapus
  10. Walo udah vaksin masih tetap cemas aja ya Mba. Kalo pas dijaman covid kemaren, tiap hari ada suara ambulan lalu lalang mba, entah mo ke rumah sakit atau membawa jenazah, kalo udah denger pasti langsung was-was. Apalagi di lorong tmpt saya tinggal itu, selang beberapa rumah ada aja yang meninggal khususnya yang punya bawak an penyakit dan yang sudah berumur. Orang-orang pada curiga "tapi pihak keluarga gak ada yg mau jujur" takut dikucilkan mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk.. sama aja saya pun begitu awalnya..ngeri, serba salah tapi gak tau mau berbuat apa, kita ga bisa kemana"semua serba di batasi, mau cari makan aja ga bisa, lama"koq saya jadi kesal sendiri, koq sebegitu parahnya dampak covid ini, syukurnya lama"mulai ada pelonggran,.tetap protokol itu pasti kalau sampai kecolongan.. walahualam, yg penting udah usaha tetap sehat juga ya mbak.

      Hapus
  11. jaga kesehatan mbak heni, kesehatan itu penting, kalo misalnya sakit kan ngapa-ngapain jadi ga enak :(, allhamdulillah udah agak baikan yaa, tetep pakai master kalo kemana-mana, meski covid udah berlalu, tapi tetap siaga jaga kesehatan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah udah mendingan mas Khanif...itu sayapun tetep pakai masker mas walopun udah banyak orang yg ga pake, tapi lagi apes aja, tetep kena juga, barangkali emnag badan lagi ga fit aja.

      Hapus
  12. Moga diberikan kesembuhan yang sepenuhnya ya kak.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. alhamdullilah sudah mulai baikan koq๐Ÿ˜Š

      Hapus
  13. Mudah-mudahan cepat pulih Mba Heni, biar bisa baca post post updatean mba heni yang seru seru ☺, jaga imun tubuh tetep terjaga biar cepat fit dan flunya bisa segera sembuh... Amin...๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin..makasih mbk....aah postingan saya mah biasa "aja mbk..apalah artinya ngeblog baru setahun lebih sedikit, ga seberapa dengan mu mbk Mbul

      Hapus
  14. Semoga lekas sembuh Mba Henii.. Tapi iyaa sih skrang lagi musim sakit. aku ya lagi pilek, kalau malam batuk2 karena asma paling benci sama pilek ๐Ÿ˜‚ .. Semoga bukan covid yaa, ya kalau covid semoga nggak makin parah ๐Ÿค—

    Ikut senang kalau keadaan sudah membaik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. alhamdullilah udah membaik mas Bayu...iya nih sakit saya aja nebak-nebak sendiri, maunya sih cuman flu dan batuk biasa, tapi pan sekarang flu batuk dikit aja udah di anggep covid ๐Ÿ˜mas Bayu juga tetap jaga kesehatan yaa...

      Hapus
  15. Cepat sembuh ya, ananda. Peralihan musim dari kemarau ke hujan memang sangat berdampak pada kesehatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget bund, rentan sakit ya.. alhamdullilah sudah lumayan sehat bunda,tinggal pemulihan.

      Hapus
  16. Cuรญdate mucho. Te mando un beso.

    BalasHapus
  17. Waduh... bisa ampe tiga kali gitu mbak... ah mungkin cm batuk pilek biasa aja kali mbak. Kan lg musim...
    Semoga lekas sehat kembali ya mbak... dan covidnya kabur jauh2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya judulnya pake tanda tanya mas, hehe..karena blom yakin juga, kan tau sendiri sekarang kena flu dan batuk dikit aja anggapan orang nih pasti kena covid

      Hapus
  18. semoga cepat pullih ya..dan boleh beraktivitas seperti biasa...banyakkan makan atau amal madu asli sebagai ant biotik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah baikan koq bang... terimaksih

      Hapus
  19. yaa mungkin pas itu lagi kurang fit makanya gampang terinfeksi virus. Lebih banyak istirahat dan terus minum agar cepat sembuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Vai, alhamdullilah sudah mendingan...betul sih kalo lagi ga fit gampang kemasukan virus

      Hapus
  20. Semoga cepat sembuh ya Mreneyoo. Saya selalunya pastikan ada beberapa test covid di rumah sebab sekarang ni kes covid pun tinggi di Malaysia. Banyakkan berehat dan minum air masak secukupnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah sembuh kak...iya di sinipun sudah lumayan banyak sakit"seperti ini, tapi entahlah itu flu biasa atau covid, memang perlu lagi di tingkatkan protokol kesehatan

      Hapus
  21. Moga sihat selalu ya..Saya baru je terkena COVID bulan December haritu...Kiranya ini, saya kali kedua la kena. huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah sembuh, memang protokol kesehatan harus di gencarkan lagi ya..sehat'juga di sana ya...

      Hapus
  22. Covid datang lagi.
    Semoga cepat sembuh. Sekurang-kurangnya sudah tahu buat apa.

    BalasHapus
  23. Betul tu sis.. Masa covid tengah menggila memang kita jadi stres.. apa pun tak boleh nak buat malah menjadi kacau semuanya.. Paling tak best bila nak batuk pun seram walhal tekak gatal je.. Batuk pun orang pandang serong.. huhuhu..

    Semoga sis diberikan kesembuhan dan kesihatan yang baik ye..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah sembuh nih..iya saat awal covid semua serba salah, bahkan mau apapun jadi takut sendiri, alhamdullilah semua bisa dilewati,sekarang lebih berhati"lagi

      Hapus
  24. Semoga segera sudah lebih baik ya mbaaa...

    Aku juga kaget lho pas dikabari Budeku kena covid. Reaksi pertamaku; loh masih ada covid??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah sembuh mbk...iya nih mulai ada lagi...tapi ya gak usah kelewat panik ..kayak awal" ,yg penting istrht dan makan sehat,sama jangan kelewat stress

      Hapus
  25. oh my god, cepet baikan mbak
    akhir-akhir ini cuaca memang nggak baik, dan cukup banyak juga di lingkunganku yang kena flu, ada yang batuk sampe berminggu-minggu ga kelar.
    kalau ke tempat umum, aku masih pake masker mbak, kebiasaan pas zaman covid dulu masih kebawa, meskipun agak pengap tapi gakpapalah dipake maskernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah sembuh mbk Ainun....ini sayapun pake masker sebetulnya kalo pergi"keluar, selalu pake terus, tapi mungkin daya tahan tubuh lagi gak fit, memang harus tetep protokol kesehtan ya mbk..jangan sampe kecolongan lagi.

      Hapus