Kue Sengkulun Ubi Ungu



Mreneyoo.com. Kue Sengkulun menurut Wikipedia adalah kue tradisional yang di akui di beberapa daerah di Indonesia seperti Betawi, Jepara, Demak, Jambi dan Palembang dengan nama yang berbeda, kue ini berasal dari pengaruh budaya Cina.

Rasa kue ini manis dengan tekstur yang kenyal dan lembut karena terbuat dari tepung ketan. Karena perkembangan jaman, kue Sengkulun mengalami perubahan, seperti  menambahkan ubi atau mantang dalam pembuatannya.

Nah kali ini saya buat kue Sengkulun ubi ungu supaya warnanya terlihat lebih cantik. Sudah hampir sebulan ke belakang kepingin banget buat kue ini, penasaran banget gimana rasa dan teksturnya. Setelah mengumpulkan bahan-bahan nya yang enggak sulit di dapat, akhirnya saya mulai eksekusi di dapur, biar enggak penasaran yuk ikutin resep kue Sengkulun ubi ungunya. 





Berhubung saya gak punya takaran / timbangan, saya pake takaran kira-kira sendiri, karena ada sebagian ubi yang rusak, jadi menggunakan ubi ungu seadanya saja ๐Ÿ˜€ dan takaran resep hanya setengahnya saja, makanya kue gak terlalu tinggi, tapi hasilnya tetap ok, resep asli ada di sini.

Bahan-bahan :

* Ubi ungu / mantang sekitar 300 gram , saya pakai sebanyak 3 buah ukuran sedang.

* Tepung ketan saya pakai 2, 1/2 gelas biasa.

* Gula pasirnya 3/4 gelas, jangan full karena ubi sudah manis.

* Kelapa 3/4, ukuran sedang, gak muda gak ketuaan.

* Sejumput garam halus.

Cara membuat :

Kukus mantang atau ubi-nya, jika sudah matang, dinginkan dan haluskan. Parut kelapa dan sisihkan, sebelumnya buang kulit ari-nya supaya bersih.

Haluskan mantang / ubi, saya menggunakan parutan keju, campurkan dengan kelapa parut dan tepung ketan, masukkan gula pasir nya, dan sejumput garam halusnya, aduk merata tapi jangan di tekan-tekan atau jangan di padatkan saat mencampur.



Oleskan loyang dengan sedikit minyak makan, masukkan adonan kedalam loyang, sekali lagi saat memasukkan ke dalam loyang, adonannya jangan di tekan-tekan, atau jangan di padatkan, cukup masukkan saja ke dalam loyangnya, kukus sampai matang sekitar 40 menit, keluarkan kue setelah matang, sajikan.

Tekstur kue Sengkulun ini lembut kenyal, rasa manisnya pas, harum ketannya tercium, bahannya juga mudah di dapat, gak perlu pake telur dan mentega, cukup empat bahan saja sudah jadi panganan, pas di sajikan dengan secangkir kopi atau teh hangat, selamat mencoba.




Salam

 

Posting Komentar

60 Komentar

  1. hampir salah baca, saya kira tadi kue Sengkuni (nama tokoh wayang). heheheh

    BalasHapus
  2. Terima kasih kongsi menu yang agak asing bagi saya. Pertama kali dengar nama kue sengkulun ubi ungu. Membayangkan rasanya yang lembut kenyal, manis dan harum... terasa-rasa saya ikut menikmatinya sambil menghirup secawan teh panas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Amie,inipun saya baru pertama kali buat kue ini, dan berhasil walaupun dengan bahan seadanya๐Ÿ˜€

      Hapus
  3. Bahan dan cara buatnya sangat sederhana
    praktis sekali

    BalasHapus
  4. Ubi jalar ungu bagus untuk kesehatan. Salah satunya untuk kesehatan jantung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bunda, mengandung antioksidan yang tinggi karena warnanya yang cerah.

      Hapus
  5. nnt akak cuba. seems so easy. kalau ditukar gula aren ok tak ye?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh koq kak..bisa juga pakai gula aren.

      Hapus
    2. rasanya pasti dikit beda ya.

      Hapus
    3. Iya sih karena pakai gula merah,takutnya kena panas pas lagi kukus mencair ,tapi saya pernah baca bisa koq, gula merah nya di taruh di tengah"nya/ di lapis.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Iya Wak...pas buat nemenin ngeteh atau ngopi.

      Hapus
  7. Menarik nampak kuihnya tu, buat makan petang2 pasti laju habisnya.

    BalasHapus
  8. Gracias por la receta me dio ganas de probarlo. Te mando un beso.

    BalasHapus
  9. nampak enak..suka kuih2 yg guna ubi/ keledek ni..sedapppp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mudah buatnya dan enak rasanya๐Ÿ‘

      Hapus
  10. Warnanya memqng menggamit untuk rasa juga.

    BalasHapus
  11. Ini salah satu kue tradisional kesukaanku nih mba heni..biasanya ada kalau acara slametan atau kenduri di desa...Buat snack piringan...tapi ubi ungu belum pernah takcobain bikinnya...Seringnya atasnya warna pink...kayaknya mantul nih pake ubi ungu secara aku juga doyan banget ama ubi ungu yang manis ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya biasanya juga aku sering liat yang warna pink dan putih, tapi udah jarang nemuin yang jual kue ini mbk..padahal q suka.,kayanya udah mulai langka di pasaran .

      Hapus
  12. Wah tertarik banget buat bikin ini, soalnya saya kerja di pabrik ubi jalar, jadi bisa dapat ubi saban waktu. Dan pas saya lihat bentuk kuenya, saya ingatnya kue awug. Bedanya kalau awug kebanyakan pakai tambahan gula merah.

    resepnya patut dicoba ini mah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas,nah kalo kerja di sana pasti bisa nih nyobain resepnya,mudah gak banyak butuh bahan juga.,iya kayaknya daerah lain namanya kue awug.

      Hapus
  13. cantik warna kuih ni. tak pernah makan,pasti enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pakai ubi ungu sis, rasanya enak memang.

      Hapus
  14. Rasanya enak biarpun cuma dari gambar doang. Ntar coba ah, apalagi bahannya cukup mudah didapat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bahannya gampang dan murah juga mas Agus,siapa tau si nyonya h mau buat ๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Nyonya sih pasti mau buat, yang penting bahan bahannya ada.

      Gimana mau buat kalo bahannya kosong.๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Ngambil ubinya di kebon embah ๐Ÿ˜

      Hapus
  15. Kuih daripada ubi ungu, jadi menarik warnanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, bahannya dari ubi ungu, mudah di dapat mudah buatnya.

      Hapus
  16. Ubi ungu itu, memang manis dan banyak khasiat. Mesti sedap, kue-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener ubi ungu banyak manfaat nya, enak dan sehat.

      Hapus
  17. kue Sengkulun belum ada lagi di tempat saya

    BalasHapus
  18. Musim hujan begini emang paling enak sih mkn makanan yg diolah dari ubi ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, udah murah, mudah bahannya juga gampang buatnya ,rasanya juga enak๐Ÿ˜€

      Hapus
  19. Nampak sedap bangat.. bulan hadapan akan ke Bali.. Moga ada kueh ini dijual di sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang sedap bang..wah asiik jalan ke Bali,tapi gak tau juga di sana ada atau enggak hehe.

      Hapus
  20. Ihh enak bangetttt... Aku udah pernah nyoba beberapa tahun yang lalu waktu main ke Bogor apa yakk ๐Ÿคฃ tapi belum pernah kepikiran buat sendiri karena mikirnya udah pasti ribet.. Tapi pas baca cara Mba Heni. Ehh lha kok gampang... Tapi ubi ungu agak susah dicari. Kalau Ubi cilembu bisa juga kali ya.. Tapi mungkin warnanya nggak secantik ini... ๐Ÿ˜„

    Maaciw mba udah dibuatin resepnya... ๐Ÿซถ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Bogor kayaknya bolu ubi mungkin ya mas,beda tekstur..eh tapi bisa jadi kue ini juga sih ๐Ÿ˜€

      Gak ribet koq mas buatnya, bahannya juga yg simpel"aja, gak pake ubi ungu bisa koq,kalo pake ubi Cilembu paling gulanya di kurangin pan udah manis ubinya sendiri๐Ÿ˜€๐Ÿ‘

      Hapus
  21. dari awal liat gambarnya saja saya sudah yakin sih kalo itu ketan, dan akhirnya lagi lagi terungkap bahwa makanan ini berasal dari Cina. memang negara Tiongkok ini banyak menelurkan karya karya hebat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh keren bisa nebak, Iya mas, ada beberapa jenis makanan kita yang di pengaruhi negri Tiongkok.

      Hapus
  22. jadi ngiler pengen nyoba juga, cocok ni buat cemilan sore hari pas lagi hujan juga sambil ngeteh anget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...bikinnya gampang bahannya juga mudah di dapat,hayuuh buat gih

      Hapus
  23. pandaiiii mreneyooo buat kuih tradisi..
    kuih ni kalau simpan dalam ice box, berapa lama boleh tahan since ia ada campuran kelapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin empat hari bisa awet ya,kalau lebih dari itu entahlah, soalnya saya belum coba ๐Ÿ˜€

      Hapus
  24. lepas ni boleh buat dengan ubi warna orange pula
    hehehe
    kami nak rasa tau!
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ubi orange gak ada ya gak buatlah๐Ÿ˜

      Hapus
  25. boleh ini dicobain juga ah ntar bikin.bahan2nya gak susah juga didapat...saya juga penggemar kue tradisional soalnya,makasih resepnya..salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk,resep dan bahannya mudah dan murah,rasa juga enak,hayuuk di coba mbk.

      Hapus
  26. Cantik juga warnanya tu....warna purple......bagaimana la rasanya sebab tak pernah makan kue ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya manis kak dan teksturnya lembut kenyal, sedap kak๐Ÿ˜€

      Hapus
  27. Makasih resepnya mbak, kapan-kapan mau recook ah, aku nyari2 kue yang bisa dikukus aja karena gak punya oven. btw ketannya ini ketan biasa atau ketan hitam mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbk Naia...iya yang kukusan juga gak kalah enak koq...ini pakai tepung ketan putih biasa mbk...

      Hapus
  28. Belum pernah coba. Tapi kayaknya aku bakal suka sih.

    Btw kenapa ga boleh di tekan2 atau dipadatkan mba? Cara ngeratain di loyang berarti hrs lembuut banget gitu yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak koq mbk..aku penasaran buatnya๐Ÿ˜.

      Itu gak boleh di tekan" supaya nanti kalau matang dia lembut dan kenyal kalau di tekan-tekan / di padetin nanti keras mbak.

      Hapus