Musim Hajatan


Mreneyoo.com. Biasanya dekat-dekat menjelang bulan puasa atau sesudah hari raya bakalan banyak undangan hajatan, kebanyakan dapat undangan manten.

Beberapa minggu ke belakang lumayan banyak dapet undangan manten, satu sisi alhamdullilah ada yang mengundang, artinya kita dapat kepercayaan dari si empunya hajat, satunya lagi isi kantong lumayan tekor wkwkk, bukan bermaksud gak bersyukur dapat undangan, tapi kalau dalam dua minggu berturut-turut dapat lima undangan ya agak bingung juga bagi amplopnya 😁, apalagi kalo pas lagi pertengahan bulan hehehe.

Ini saya dua minggu berturut-turut dapat undangan, minggu sebelumnya ada tiga undangan, yang alhamdullilah semuanya bisa saya datangi, ya soalnya yang ngundang orangnya langsung, lewat pesan iya, lewat undangan cetak juga iya.

Nah minggu yang lewat barusan dapat dua undangan lagi, kebetulan tetangga saya, ya mau gak mau saya datang doonk, namanya tetangga dekat, gimana juga udah kayak saudara sendiri, merekalah orang terdekat selain saudara sekandung yang sudah menyebar di mana-mana.

Ngomong-ngomong soal hajatan, saya jadi teringat saat mudik ke kampung halaman suami di Jatim, saat itu lagi mau hajatan pesta pernikahan. Layaknya mau ada hajatan pastilah ada kesibukan sana sini, masak-masak salah satunya.

Nah saya sebagai orang yang gak besar di kampung, bukan juga sok orang kota, pas mau menjelang acara nya banyak sanak kerabat dan tetangga jauh yang mulai berdatangan, mereka datang enggak dengan tangan kosong alias membawa sesuatu yang lumayan banyak, bahkan sampe karungan.

Kalau di sini di kampung suami rupanya  ada kebiasaan atau tradisi yang sudah lama berlangsung kayak nyumbang / buwuh atau membawa barang untuk keperluan hajatan, berupa beras yang bahkan berkarung-karung jumlahnya, gula merah, telur, hasil panen dan sebagainya.

Sesuatu hal yang jarang banget saya lihat di kota atau tempat saya tinggal, biasanya kalau di kota enggak ada kebiasaan membawa barang-barang sampai begitu banyak jumlahnya, atau nyumbang gitu, paling banter bawa sekedarnya aja, itu pun biasanya tetangga sekitar rumah atau saudara dekat saja dan biasanya yang punya hajat mengantar makanan yang sudah matang / munjung pakai rantang ke tetangga sekitar dan saudara, biasanya gitu aja yang saya tau.

Jadi saat pertama kali tau ada tradisi begitu agak heran juga saya, saya tanya suami, apa memang begini tradisinya, suami bilang kalau di kampungnya memang begini kalau mau ada hajatan, banyak yang nyumbang barang-barang keperluan hajatan, tapi nanti biasanya suatu hari kalau ada pesta atau hajatan lagi ya tuan rumah yang ngadain pesta tadi biasanya gantian juga balik nyumbang / buwuh atau memberikan bantuan juga sama seperti tadi.

Oh baru paham saya, jadi kayak hal yang wajib dan udah jadi tradisi dan kebanggaan dan biasanya pemberi sumbangan akan di catat namanya supaya gak kelupaan.

Tapi saya jadi mikir lagi, lumayan gede juga berarti kalau mau mengadakan acara hajatan di desa, toh bawaan mereka enggak dikit jumlahnya, beras berkarung-karung, dari sembako sampai hasil panen lainnya lumayan banyak, kalau di kumpul-kumpul entah berapa banyak jumlahnya yang di berikan buat tuan rumah, barangkali karena sebagian besar mata pencarian mereka adalah bertani, jadi bawa beras berkarung-karung sih enggak masalah. 

Saya pikir kalau di kota ada tradisi nyumbang kayak gini lumayan mehong jugak ya, secara apa-apa serba mahal kalau di kota mau ada hajatan atau acara manten hehehe, mau maksain diri juga agaknya cukup berat.

Di satu sisi, acara kekerabatan di kampung memang lebih kental akan tradisinya, di sisi lain, gimana buat yang kurang mampu, gimana kalau dalam sebulan ada dua atau tiga kali undangan manten ? agak berat juga sih, apa mesti memaksakan diri buat ikutan tradisi nyumbang ? Soalnya mungkin ada perasaan gak enak kalau gak bawa barang"/nyumbang, takut di kucilkan, gengsi, dan sebagainya, apalagi kalau sudah jadi tradisi turun temurun, tapi kalau sudah jadi tradisi mau gimana lagi, tapi ini mungkin gak semua daerah Jawa sama tradisinya ya, ini kebetulan ada di kampung halaman suami, mungkin ada juga di daerah lainnya ? Entahlah.

Soal undangan tadi, baru dapet undangan lima buah aja saya kudu puter otak buat bagi-bagi amplopnya supaya adil dan merata hehehe, maklum namanya tinggal di kota yang serba mahal, semuanya kudu di atur sedemikian rupa, saya jadi mikir gimana kalau saya tinggal di kampung suami dengan tradisi nyumbangnya / buwuh atau hidup di kota tapi ada tradisi nyumbang barang yang seabrek-abrek, tradisi turun temurun yang sudah seperti kewajiban, moga-moga sih enggak memberatkan warganya, mudah-mudahan rejekinya mengalir terus..amiin 🀲.




Salam


Posting Komentar

47 Komentar

  1. Kalo tradisi nyumbang begitu, di kampung saya udah gak ada. Lebih ringkas kaya kodangan biasa aja, pakai amplop. Tapi ya gitu, kalau ke tetangga dekat, jumlahnya kadang digedein. Dan di sini masih sistemnya kayak hutang, nanti uang kondangan kita bakal balik pas mengadakan hajatan kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh udah gak ada ya mas...memang tradisi nyumbang kalau di pikir "agak memberatkan sih, jadinya jatohnya kayak wajib, kalau di tempat saya sih gak ada yang mirip ngutang gitu..ngasih amplop ya ngasih aja,, beda-beda memang tiap daerah ya.

      Hapus
  2. di kampung saya, ia dipanggil 'Budi''.
    orang tua-tua dulu akan sediakan beras, gula, telur (lazimnya) dan kemudian hantar ke rumah yang ada kenduri seminggu atau 2-3 hari sebelum majlis.
    then, bila rumah si pemberi 'Budi' ada buat majlis, si penerima akan 'Balas Budi' sama dgn nilai barang yang diberi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti tradisi memberi dan balik lagi memberi pun ada jugak ya di sana, saya kira hanya tradisi di sini saja.

      Hapus
  3. sekarang dah tak ada lagi
    mungkin kerana generasi sekarang dah tak tinggal di kampung
    kalau buat majlis pun, paling ringkas masak makanan then hantar ke masjid or sekolah tahfiz.
    then majlis sekarang dah banyak guna catering. secara tak langsung amalan seperti ini akan dilupakan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, sekarang lebih praktis lagi, walaupun ada tradisi ini , kalau di lanjutkan lumayan berat jugak, karena jadi seperti kewajiban setiap ada hajatan.

      Hapus
  4. MA pun pernah jumpa tapi di kampung2 la..mula tu memang terkejut juga rupanya dah jadi kebiasaan bagi mereka but di bandar memang tak ada la..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya MA...memang tradisi ini hanya ada di kampung saja, saya pun kaget pertama kali tau.. haha..

      Hapus
  5. Semoga yang menjemput berlapang dada menerima seberapa pun pemberian.
    Apa yang penting, orang-orang datang memeriahkan majlis.

    Berkenaan sumbangan yang dicatat nama, itu sama seperti di kampung halaman saya suatu ketika dulu. Tapi sekarang rasanya sudah tiada amalan tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..bagusnya memang menerima dengan ikhlas berapapun yang di dapat,...kalau ada tradisi yang wajib / nyumbang begini kayaknya memberatkan jugak .

      Hapus
  6. wahhh. menarik sekali ya. dekat bandar memang susah nak jumpa tradisi-tradisi macam ni. kalau dekat kampung pun tidak pasti jika tradisi begini masih diadakan atau tidak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun baru tau ada tradisi begini saat ke kampung halaman suami sisπŸ˜€....saya mau follow balik blognya tapi tak ada sis...πŸ™

      Hapus
  7. Ada dulu, di kampung, orang yang datang bawa gula dan beras. Sekarang, sudah tak ada amalan begini. Tapi jika kenduri kahwin, orang hulur wang menerusi salam kaut, apabila mahu pulang.
    Jika terima banyak undangan, elok pilih mana yang paling dekat. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini/ di kampung suami masih ada sis tradisi membawa / memberi barang-barang untuk yg punya hajat, dan nanti bergantian balik lagi memberi....agak susah juga ya menolak undangan karena cukup dekat 😁

      Hapus
  8. Ada juga sumbangan di kampung tapi tidaklah banyak berkarung-karung cuma beri semampu sahaja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayapun baru tau sis..ternyata ada sumbangan berupa barang"keperluan hajatan..nanti berputar lagi, begitu seterusnya.

      Hapus
  9. di kampung kami masih ada sebahagiannya yang mengamalkannya..

    BalasHapus
  10. Disini juga seperti nya begitu mbak. Kalo ada hajatan maka banyak yang nyumbang. Kadang nyumbang beras, ada juga gula pasir 10kg, ada juga yang nitip telor asin 100 butir.

    Yang puyeng kalo pas balikin atau dia hajatan kita ga punya duit.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya nyumbang gitu mas Agus..Mayan berat juga sih kalo maksa ya..kalo pas lagi dapet undangan dan gak bisa balikin ya kudu piye 😁mosok kudu jual tv rumah wkwkkk

      Hapus
    2. Kalo ada tivi di rumah ya dijual buat bayar hutang. Wajib balikin itu mbak.😭

      Hapus
    3. Undangan yang sungguh menyiksa..tidaaaak 😩🀣

      Hapus
  11. ooh hajatan, kukira kundangan kenduri kawen., hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Wak.ini kebetulan.hajatan kenduri kawinan Wak.

      Hapus
  12. Di kampung saya isi amplop seadanya saja. Yang penting hadir, dan memeriahkan majlis. Sekarang, tuan rumah lebih kepada konsep bersedekah / menjamu tetamu dan bukan lagi mengharap sumbangan berupa wang dan sebagainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, lebih praktis dan gak repot ya..bawa amplop saja, jadi sama -sama gak memberatkan kedua pihak, apalagi untuk jaman sekarang.

      Hapus
  13. Dulu pas atau kecil-remaja masih menemui tetangga yang datang bawa beras atau bahan makanan lainnya. Kemudian pas remaja juga ikut bantu-bantu acara. Seperti pelayan yang angkat-angkat makanan, dll. Sedangkan ibu-ibu kampung bantuin masak.
    Kalau di kampungku sekarang sdah ga pernah ditemui tradisi seperti ini. Selarang lebih mudah pakai dui sebagai sumbangan dan semua makanan diurusi katering.

    Di beberapa wilayah semarang masih bisa ditemui tradisi membawa sumbangan berupa makanan, beras, buah dan bahan pokok lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Vai,memang lebih enak bawa amplop saja, gak repot dan gak memberatkan kedua belah pihak,mau katering atau masak sendiri sebetulnya gak masalah, asal tradisi nyumbangnya gak ada, kalau ada pasti tuan rumah berat juga balik nyumbang kalau ada acara lagi, apalagi kalau pas lagi paceklik.

      Hapus
  14. Bener banget sih mbak, kalau udah dapet undangan dari berbagai penjuru berat banget ngisi amplopnya. Saya juga gitu, kalau lagi musim nikahan, dapat undangan dari berbagai guru lain sekolah pada nikahin anaknya. Kadang nggak kenal pun juga tetep dapet undangannyaπŸ˜„

    Soal tradisi suaminya juga sama kayak di sini, jadi kalau mau ada hajatan, banyak yang nyumbang dan nanti gantian kalau orangnya ada hajatan suatu hari nanti kita nyumbangnya sama kayak apa yang disumbangnya. Tapi pernah ada pengalaman juga, waktu dulu saya sunat ada temennya ibu nyumbang beras 1/4 kuintal. Lalu, puluhan tahun kemudian, orang ini baru ngadain hajatan. Dan hitungan 1/4 kuintal jaman dulu dengan puluhan tahun kemudian harganya udah beda jauh.. lumayan berat nggantinya πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya kan mas...lumayan bingung ngatur amplop nya wkwkk...

      Ternyata tradisi buwuh / nyumbang masih ada juga ya di tempatnya mas Edot..agak lumayan juga kan mas kalau di pikir-pikir, nilai jaman dulu sama jaman sekarang pastinya beda jauuh...beraat 😁

      Hapus
  15. jadi ingat tradisi yang sama di kampung nenek buyut saya, kalau di kampung nenek nggak hanya acara hajatan orang nikahan aja yang kayak gini, tahlilan untuk orang meninggal pun juga, btw kira-kira kalau semua undangannya itu dikumpulin bisa jadi katalog undangan ya mbak, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang masih ada juga ya mas yang megang tradisi begini,padahal kalau di pikir cukup berat, buat orang yg meninggal apalagi, lagi kesusahan tapi ribet urusannya.

      Hapus
  16. dulu kalau ada kenduri di kampung, ramai-ramai akan setuju untuk sumbang telur satu papan, susu, gula dan beras. sekarang dah tiada, cuma salam kaut bila jumpa waktu kenduri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..sekarang memang lebih praktis dan simpel...tapi masih ada rupanya yang menjalankan tradisi ini.

      Hapus
  17. Kalau di Malaysia, orang mudanya berpindah ke bandar untuk bekerja jadinya tradisi ni mungkin akan pupus tidak lama lagi tetapi ada juga beri dalam bentuk yang lain. Paling penting ikhlas ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak.. sebetulnya bantuan dalam bentuk apapun tak masalah,asalkan tidak memberatkan nantinya.

      Hapus
  18. Memenuhi undangan orang itu satu kewajipan dan jika tidak dapat perlu mohon maaf....isi sampul surat sekadar kemampuan atau seikhlas hati...tapi kalau sikit sangat macam tak best juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu bang...memang kadang susah mengatur nya kalau sampai ada beberapa undangan ...

      Hapus
  19. Relate sihhh,, Bulan menuju Puasa banyak banget yang ngundang. wkwkwk. kenapa ya?? aku pun bertanya-tanya. Apa biar sahur dan buka jadi ada yang nemenin? eaeak? πŸ˜‚

    Kalau di tempatku kebudayaan menikah jadi mulai sedikit berbeda. Kalau dulu kan orang lebih milih hajatan di rumah. Sekarang kebnyakan di Venue, nyewa Wedding Organizer yang jam 2 udah kelar.. haha πŸ˜‚ Aku pernah mba mau kondangan jam 3. Ehh pas sampai sana udah beres-beres.. Nggak ketemu pengantin juga karena udah pulang duluann tinggal keluarganya...

    Yaudaahh pulang lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu salah satu siasat supaya bulan puasa udah ada yg nemenin, bener banget siii😁..

      Iya di sinipun gitu mas..udah banyak yang pesta di gedung,lebih praktis dan gak pake lama"..kalo di rumah bisa sehari semalem,tamu datang bisa kapan aja,waktu nya istriht tetep pada datang ..wkwkk

      Hapus
  20. Aku tuh udah lama ga hadir ke undangan nikah lagi mba.ditambah kemarin pandemi kan. Temen2ku yg udah nikah anaknya msh kecil2. Yg belum nikah, udh ga tertarik Krn umur pasti udh 40 semua.

    Tetangga juga ga ada yg nikah lagi Krn di sini lingkungannya kebanyakan udah tua, dan msh terlalu muda 🀣🀣🀣.

    Tapi ngerasa sih kalo yg nikah banyak, hampir bersamaan pula.

    Paling kuatir kalo yg ngundang twmen2 yg the have πŸ˜‚. Binguuung KSH amplopnya hahahahah.ga mungkin 100-200 RB πŸ˜….

    Tapi ya sudahlah yaaa... Namanya diundang, kita usahain pasti datang. Dan kasih hadiah. Aku sendiri pas nikah dulu kebanyakan dpt hadiah dlm bentuk barang rumah tangga.

    Tapi ada yg paliiiiing banyak di dapat, bed cover πŸ˜„. Totalnya ada 20 mungkin.dan sampe skr mba, aku blm ada beli bed cover lagi hahahahahaha. Masih pake hadiah2 yg diksh dulu. Lah masih awet semua 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di sini ada beberapa yang mau hajatan mbk, apalagi bentar lagi mau puasa, undangan ada beberapa, jadi ya harus pinter-pinter ngaturnya 😁, mana ada yang orangnya ngundang langsung Dateng ke rumah, ada juga yg pake nganter undangan dan lewat cht wa, jadi mau gak mau ya di datengin.

      Wah keren nih mbk Fanny, masih banyak nyimpen bed cover nya, emang sih kalo lagi musim ujan gini pasti kepake ya mbk.

      Nah itu kalo yg ngundang orang"berduit rada bingung juga, mau kasih seadanya koq gak enak, mau di kasih banyak lah mereka juga berduit🀣

      Hapus
  21. Biasa dalam kampung kalau masak bersama dipanggil merewang dan ramai orang yg memberi barangan untuk memasak.. Ada yang bawa beras.. gula.. telur.. bawang dan sebagainya.. Di bulan puasa yang akan menjelma ini akan ada banyak undangan bgitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bawanya sekedar aja dan niatnya iklas membantu sih gak masalah bang..kalo karena kewajiban dan nanti wajib kembalikan lagi barang"nya ya agak aneh juga hehe..

      Hapus
    2. Kalau wajib dikembalikan itu bukan pemberian hahaha.. biasa nya brg terkumpul selepas kenduri akan dibahagikan semula kepada rukun tetangga ..

      Hapus
  22. bagus sih ini ya.tapi kalau hrs balas dengan nilai yang samaaaa...aduh bisa jadi beban juga yak.Kalau pas ada gpp, klo pas gak ada stress juga mikirinnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk...kalo ujung-ujungnya jadi tukeran barang /mengembalikan barang dalam jumlah yang sama agak berat juga,apalagi kalau nilai nya sudah jauh berubah.

      Hapus