Cerita Pada Suatu Pagi



Mreneyoo.com. Pagi hari seperti biasa, saya selalu di sibukkan dengan jadwal rutin harian sebagai seorang ibu rumahan, hal pertama yang saya lakukan adalah beberes rumah yang gak seberapa gede, rumah itu pokoknya harus terlihat bersih dan rapi.

Mungkin hal yang lumrah bagi ibu-ibu rumah tangga seperti saya, apa yang di lakukan setiap pagi hari seolah sudah seperti menjadi alarm pengingat setiap harinya, udah terjadwal sedemikian rupa, tapi bukan jadwal nyalon dan belanja 😭😁.

Di mulai dengan memegang senjata andalan saya, sapu... siap mau terbang, gek gek gek...udah reflek aja, persis almarhumah ibu saya, semasa hidupnya orangnya memang resik, kalo nyapu, kursi dan meja selalu di geser dan berbunyi, jadi pas anaknya lagi enak-enak tidur pasti kebangun wkwkkk, syukurnya rumah saya gak gede-gede amat, gak kebayang kalau rumah saya punya halaman dan ruangan yang luas, bisa-bisa seharian saya keliling rumah gak selesai-selesai sekedar nyapu tok... bercyhandaaa, gak ada asisten rt mbak ? Koq kerja sendiri..Ra ndue duiid....



Sambil bebenah dan beresin olahan di dapur, telinga saya mendengar pengumuman di masjid " bapak-bapak dan ibu" serta adik-adik sekalian, di harapkan kedatangannya ke masjid pada tanggal 8 Februari malam ini untuk merayakan Isra Miraj, jangan lupa bawa besek minimal tiga buah " pengumuman di ulang-ulang sampe tiga kali, supaya yang bawa besek gak lupa πŸ˜†, maap kejadiannya udah lewat beberapa hari yang lewat yaa...

Kayaknya pengumuman berasal dari arah utara deh kalau denger asal speaker masjidnya, soalnya kalau dari barat itu masjid Sunan Kalijaga belum terdengar apa-apa, kalo dari arah timur itu masjid Nurul Hikmah, nah rumah saya tepatnya di selatan, laah ngapa jadi bahas petunjuk arah 😁, ah sudahlah...

Pokoknya kalau liat istana mungil saya rapih dan bersih, urusan yang lain kelar, hati jadi lebih adem dan tentrem, mau pergi-pergi rumah udah rapih dan gak berasa kayak lagi ngutang, belom kelar-kelar.

Kalau ada yang bilang kerjaan ibu rumah tangga tuh ngebosenin, malu-maluin, gak keren soalnya gak gajian, di rumah aja dan gak ada berhentinya, ya gak jugalah, saya masih bisa banget koq menikmati waktu, masih bisa banget punya waktu buat diri sendiri, masih bisa ngumpul bareng sepupu, yang wajib-wajib gak perlu saya ceritakan di sini, ntar di bilang riya',  saya gak punya temen dekat karena udah pada nyebar gak tau di mana, jadi paling tiap hari Jumat dan Sabtu saya ngumpul bareng sepupu saya yang seumuran, mungkin karena anak udah gede dan cuman satu, jadi gak terlalu yang gimana-gimana yang bikin repot, malahan gak sama sekali, enggak tau kalau anaknya banyak, mungkin beda cerita.

Di bilang jenuh, ya iya sih, wajar koq, namanya seharian ada di rumah aja, gak mungkin juga donk saya keseringan ngayap, mau ngapain jugalah, kalo urusan rumah udah aman dan terkendali, biasanya untuk menghilangkan penat gawean, belakangan ini saya lagi demen baca blog-blog jadul yang mungkin udah gak aktif lagi penulisnya atau sekedar nonton tontonan kesukaan saya, dengerin lagu-lagu favorit, itu aja udah bikin saya senang, saya memang tipe orang rumahan, pergi keluar kalo emang penting banget atau mau jalan-jalan.

Membaca tulisan mereka, membuat pikiran saya ikut terbawa, saya sekedar jadi pembaca tok dan gak ninggalin komen, barangkali karena blognya kebanyakan berisi curhatan keseharian mereka, suka duka jadi ibu rumah tangga dengan segala keriweuhannya, kadang bikin senyum dan ngela napas, bikin saya betah berlama-lama, wuiiih ini sih kayak gue bangeet 😁 maap yaa, buat saya yang seharian di rumah lebih demen baca yang model begini dari pada bacaan yang berat dan bikin puyeng, kalo butuh ilmu dan wawasan mendingan saya baca portal berita sekalian...hehehe, membaca blog pribadi beginian gak lantas menurunkan kualitas diri iya pan .

Justru saya banyak berterimakasih dan banyak belajar dari mereka tentang makna hidup sebenarnya, dari curhatan pendek sampai yang ngalor ngidul saya sikat sampe habis, biasanya pan yang model beginian lebih akurat dan jujur, ya namanya aja dari relung hati yang terdalam....wkwkk, ambil yang positifnya aja.

Kalau ada yang beda dengan saya ya gak apalah, masing-masing punya pilihan hidup dan pola pikir sendiri, kayak pilihan saya dan kamu di 14 Februari yang lalu, walau pilihan kita berbeda gak lantas menjadikan kita bermusuhan dan gontok-gontokan, banyak loh kejadian, persahabatan jadi rusak dan renggang gegara postingan tentang perbedaan pilihan, sedih banget rasanya, hubungan udah sekian lama putus gegara ini, berbeda itu indah...asiiik, ujung-ujungnya kampanye pemilu 🀣.

Apapun itu profesi dan tugas nya, mau berkarir atau ibu rumah tangga biasa, itu semua pilihan, kembali pada pilihan masing-masing, berkarir dan kerja apapun selama itu halal dan bertujuan buat memenuhi kebutuhan dan bertanggung jawab ya baguslah, ngapain udah sekolah tinggi-tinggi koq di rumah aja, banyak yang bilang gitu, tapi sekali lagi, profesi ibu rumah tangga pun gak kalah mulia, mulai dari pagi sampe siang dan ketemu sore uplekan aja di rumah, sekarang mah banyak pilihan profesi yang bisa di kerjakan ibu dari rumah, sambil kerja sambil momong anak, dan dapet cuan, walau kenyataannya tak segampang itu.. hahah, minimal udah usaha ya buu...

Ujung-ujungnya ngapa saya yang curhatan ya, :D, maklumlah bu ibu kalau lagi sendiri memang suka begitu, asal gak curhatan isi dompet dan rumah tangga, ngegosip yang enggak-enggak, no no no, selama yang di lakukan itu positif dan gak merugikan orang lain ngapa pulak kau bingung, dari pada ngegosip dan bongkar aib keluarga di sosmed, jadi bahan gunjingan, mendingan saya curhatan di blog aja, saling berbagi cerita dan pengalaman, koq kayaknya lebih seru, udah ah...nti kepanjangan.




Salam





Posting Komentar

24 Komentar

  1. betul tu mbak.. kerjanya takkan habis hbis.. ada sahaja kerja yg perlu dibuatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis...namanya ibu rumah tangga ya,tapi kalau iklas menjalankan nya ya hati senang-senang aja .

      Hapus
  2. Kerjaan saya tiap hari di rumah
    pokoknya beres beres rumah, kadang juga di dapur, saya juga bisa masak.
    itulah enaknya ngeblog, nulis uneg-uneg tapi bisa menghasilkan duit
    membaca bisa menambah kasanah, pikiran lebih terkontrol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mas...kalau bisa di kerjakan dari rumah dan menghasilkan , kenapa enggak yaa...

      Hapus
  3. Saya mahu baca juga cerita yang lebih seru hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini hanya cerita keseharian ibu rumah tangga aja bang..hehe...

      Hapus
  4. Pokoknya, semangaaattt,, semua ada masa-masanya, tapi mudah mudahan tetap konsisten dan bisa kembali ke motivasinya kenapa melakukan pekerjaan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...apapun itu udah jadi tanggung jawab dan bisa ngejalanin dengan iklas.

      Hapus
  5. Jangan kan ibu muda. Kami yang sudah nenek2 pun melihat rumah bersih dan rapi itu senang banget. Selamat pagi menjelang siang, ananda. Lama kita tidak bertegur sapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siang bunda...iya lama tak bersua ya bunda....moga bunda dan kita semua sehat-sehat selalu.

      Hapus
  6. I'll tell you a secret mba... IRT (atau usaha sendiri) di masa tua tidak akan menghadapi post power syndrome, dibanding mereka yang bekerja di luar, sesuatu yang kemudian berpengaruh pada kesehatan (apalagi kalau nggak dekat dengan anak). Setiap pilihan punya resiko masing-masing. Yang penting tidak merasa melakukannya dengan terpaksa. Semangat.

    BalasHapus
  7. Makasih mbk Phebs atas masukannya, iya sebetulnya mau dia kerja di luar atau di rumah sekalipun ,selama bertanggung jawab dan iklas sebetulnya sih ok"aja ya, semua itu pilihan hidup, moga-moga sih yg baik"aja.

    BalasHapus
  8. Mba, aku kan dulu kerja yaa. Trus pas kerja, ga pernah kepikiran aku bakal resign. Rasanya itu bukan buatku. Ga kebayang bakal se stress apa. Tapi ternyata aku resign 2020 😁. Yang aku rasain??? Ya allaaaah happy sangaaat tenyataaaaa 🀣🀣🀣. Malah nyesel kenapa ga dari dulu resignnya hahahahah.

    Toh aku masih bisa me time, masih bisa coba2 belajar masak, dan itu muasin hati bangettt. Apalagi kalo hasilnya enak.

    Trus yg terpenting, aku mau traveling kapan aja bebaaaas, ga usah minta persetujuan bos di kantor, ga perlu stress di telp walo cuti ..

    Untung suami juga selalu izinin aku traveling. Jadi malah LBH banyak aku jalan2nya setelah resign

    Jadi yg bilang ibu IRT ga asik, stress, mungkin belum Nemu supportnya atau blm ketemu juga hobi yg bisa dilakuin saat di rumah.

    Jadi terasa berat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mabk...semua itu pilihan yaa...kalo kita ngejalaninnya dengan senang hati dan gak ngerasa itu beban ya ok"aja koq....saya juga biasa"aja ngejalanin sebagai ibu RT πŸ˜€...masih bisa me time, masih bisa ngumpul",masih bisa jalan-jalan,. Gak seserem itu koq jadi Bu RT 😁✌️

      Hapus
  9. mama saya selalu cakap
    kerja rumah ni
    sampai kiamat pun tak habis habis
    hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah memang sebagian besar pendapat ibu"..tak bergelar tapi bisa menghasilkan anak" yg sukses kan 😁

      Hapus
  10. mesti rumah mreneyoo bersih, kan?
    sebab hari hari menyapu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah -mudahan selalu bersih, kan kebersihan sebagian dari imanπŸ˜€

      Hapus
  11. Kena cari me time sesekali
    Lupakan tugasan seharian dirumah sambil beristeri rehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Wak, bener banget tu..supaya otak dan tubuh juga bisa fresh kembali.

      Hapus
  12. i adore housewifes since mama zaty pun housewife and yuh kalau zaty balik kampus, dia terpaksa buat kerja rumah sorang ii :( they are so strong and lovely!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ibu rumah tangga pun sama mulianya dengan profesi lain, bagaimana kita menjalankannya dengan hati yang iklash.

      Hapus
  13. Sebenarnya kerjaan bapak-bapak juga mirip sih dengan ibu rumah tangga, tiap pagi sarapan lalu naik motor berangkat kerja lalu sorenya pulang kerja.

    Soal pemilu sudah selesai ya mbak, siapapun yang menang harus diterima.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bedanya yang satu di rumah yang satu di luar ya mas 😁,....iya mas..moga aja pemimpin selanjutnya bisa membuat Indonesia lebih baik....Klise ya..tapi ya iyalah.

      Hapus