Gaya Hidup dan Konsumerisme



Mreneyoo.com. Judulnya seolah-olah sedang membahas seminar aja ya πŸ˜€, Gaya Hidup dan Konsumerisme, konsumerisme sendiri adalah paham yang di anut oleh seseorang atau kelompok yang secara berlebihan dalam mengkonsumsi barang-barang produksi tanpa sadar dan berkelanjutan. Gaya hidup sendiri sering di kaitkan dengan konsumerisme.

Konsumerisme gak hanya berlaku bagi perempuan, namun perempuan biasanya lebih kelihatan dan tersorot dari segi penampilan di banding cowok, walaupun di luar sana cowok pun gak kalah heboh, apalagi hari gini.

Saya menatap isi lemari dan rak sepatu di sudut ruangan. Saya lihat ada beberapa tas yang gak seberapa memenuhi bagian atas isi lemari, begitu juga dengan sepatu yang tergeletak di dalam rak-nya, padahal jumlah tas saya gak lebih dari dua belas hehe....

Saya menghela nafas, waduuh kayaknya saya musti stop deh beli-beli tas dan sepatu / sendal, kayaknya cukup deh, kayaknya ini yang terakhir kali deh, gak lagi-lagi deh, begitu yang ada di pikiran saya kala itu.

Walaupun saya gak terlalu hobi belanja, sebagai seorang perempuan ada kalanya tetap ada keinginan buat belanja ini itu, padahal ujung-ujungnya ya gak selalu dipake, malahan banyak tersimpan aja di lemari, lah saya aja jarang keluar rumah, barang-barang yang sudah di beli lebih banyak nganggurnya πŸ™„ yang di pakai hanya dua-tiga macam aja, itu lagi itu lagi, pakai yang di rasa nyaman aja.

Kadang timbul rasa menyesal sesudah nya, ada perasaan kayak...koq kenapa sih gak bisa nahan diri ? Koq gini koq gitu, pekok 😣, mungkin ada sebagian perempuan yang sama kayak saya ? Atau memang rata-rata perempuan kayak gini ? Banyaaak dan gak hanya saya aja, apakah ini bagian dari gaya hidup ?

Buat saya tetap ada pertimbangan sebelum beli ini itu walau ujung-ujungnya terkadang beli juga 😩🀦, tapi gak selalu juga sih, suer ✌️koq, kadang saya jalan lempeng aja kalo di mal, pura-pura cuek, pura-pura ga liat 😁.

Ujung-ujungnya karena beberapa barang numpuk di lemari, akhirnya ada beberapa tas dan sandal yang saya kasih ke tetangga, minimal saya nggak ngerasa bersalah amat dengan memberikan beberapa barang yang nganggur gak kepakai, dan tentunya masih sangat layak, alhamdullilah saya lihat mereka pakai juga.

Jika otak lagi waras kalau sudah begini saya suka mikir, apa sih sebenarnya yang di cari ? Kepuasan, kesenangan ? Ya enggak salah juga sih sebetulnya membeli beberapa barang incaran sebagai hadiah buat diri, asal gak kebablasan, tapi kalau ujung-ujungnya malahan numpuk dan jarang di pakai ya sayang juga, mendingan duitnya buat membeli barang yang lebih bermanfaat, misalnya perhiasan emas keq, bisa berhias sekaligus menabung,( jargonnya di surat jual beli emas 😁) kadang kalau sudah gitu ada timbul rasa menyesal, koq kenapa enggak dari dulu-dulu sih, kenapa sih mesti belanja barang yang gak penting-penting amat.

Belanja memang gak ada salahnya, tapi kalau demi memuaskan hasrat hati dan hanya menumpuk saja lama-lama ya menuhin isi lemari, walaupun harga tas dan sepatu saya biasa-biasa aja dan gak semuanya barang branded, kalau di total-total ya lumayan juga jadinya, coba kalau saya belikan perhiasan, gak rugi amat, gak ngerasa bersalah kayak gini.

Akhirnya sebelum terlambat dan kebablasan saya memutuskan untuk sementara ini stop dulu beli-beli tas dan sepatu, ngerasa bersalah aja, jadi kayak keterusan, mata kelilipen kalau melihat barang-barang di toko, sayang aja rasanya melihat isi lemari, banyak barang yang nganggur jarang di pakai, hanya menuhin isi lemari, hanya menuruti kesenangan aja tanpa ada pertimbangan mana yang saya butuhkan mana yang sekedar keinginan, lapar mata.

Sebetulnya apa sih yang saya cari, butuh-butuh amat juga enggak . Lagian anakku cowok, gak mungkin juga dia pake tas dan sepatu emaknya, kalau saya punya anak cewek barangkali bisa gantian pake tas emaknya πŸ˜€ jadi saya gak ngerasa bersalah amat.

Akhirnya demi kebaikan diri sendiri saya memutuskan untuk mengerem keinginan buat beli-beli tas dan sepatu, namanya perempuan gak mungkin lepas dari dua benda ini ya, tapi sebelum perasaan bersalah semakin menekan lebih baik mengerem hasrat yang gak penting-penting amat, rasanya belum terlambat buat merubah diri supaya gak boros-boros amat, semoga saja saya gak tergolong penganut konsumerisme dan jadi gaya hidup yang kebablasan.




Salam




Posting Komentar

39 Komentar

  1. bolih sih beli tas dan sepatu baru.. bagi-bagikan kesemuanya yang ada pada tetangga dulu.. kasi kosong itu lemari :D.. lepas tu baru beliin yang baru kasi penuh balik.. :D

    BalasHapus
  2. Hehehe iya mbak, kalo memang tidak terpakai lagi karena sudah ada yang lain bisa dihibahkan kepada orang lain, yang penting masih layak pakai ya.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Agus...sayang aja di taroh di lemari tapi gak di pakai, kalau di kasihkan bisa di pakai, yang penting masih bagus dan layak.

      Hapus
  3. zaty kalau terdetik nak beli something. zaty akan tunggu dulu dalam masa beberapa hari. kalau zaty lupa pasal barang tu means zaty tak perlu. tapi kalau asyik berlegar-legar dalam fikiran sampai tak mahu makan, kena beli la tu hahaahahah. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh juga tuh...kalau kalau dalam beberapa hari lupa,gak jadi beli yaa πŸ˜€..tapi memang perempuan tu begitu lah kebanyakan.. hehe

      Hapus
  4. Saya pulak ada masalah tak suka lihat barang banyak πŸ˜„. Maka beg dan kasut saya cuma beberapa, cukup untuk memenuhi keperluan jalan-jalan/majlis/jogging/hiking.

    Tapi kalau memang suka membeli dan memakai, tak salah rasanya ada koleksi beg dan kasut. Jika mahu menambah, boleh berikan yang sedia ada kepada orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya termasuk yang gak suka melihat barang menumpuk, tapi lama-lama koq jadi bertambah πŸ˜€...memang baiknya kalau jarang di pakai kasih saja ke pada orang lain...

      Hapus
  5. Yang penting saat belanja, niatkan ibadah
    membahagiakan penjual, biar laku dagangannya
    sehingga walau sering belanja tak masalahm dibilang komsumtif tak ada soal, karena niatnya ibadah, ada transaksi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idenya boleh juga tuh mas...di niatkan buat membantu penjualnya dan ibadah, yang penting belanjanya gak kebablasan ya...hahah...

      Hapus
  6. Pilih gaya hidup sederhana aje
    Konsume barangan yang diperlukan aje

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Wak....sederhana lebih nyaman ya Wak.

      Hapus
  7. Wife saya suka kasut dan banyak kasut yang dia beli sebagai koleksi...saya tidak mampu bising kerana itu uang dia sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah perempuan, hobinya mahal, koleksi tas ataupun sepatu ..hahaha

      Hapus
  8. jual sahajalah mreneyoo tas yang tak guna tu. boleh dapat duit then beli tas baru lagi hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan tas branded sis , gak ada yg melirik😁, begitu yah berputar terus...hehe.

      Hapus
  9. dulu pun saya macam ni juga. sampai tak tahu kat mana nak simpan segala kasut dan beg tu. lastly saya hantar ke recycle centre.
    tapiiii.... lepas tu beli yang baru lagi
    hahahahha
    sampai ke sudah laa orang perempuan ni...
    cerita beg dan kasut memang tak habis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkk..begitulah perempuan ya sis..di rasa mulai insyaf, ternyata belum jugak🀣.

      Hapus
    2. insaf di mulut
      tidak di hati
      hahahaha

      Hapus
  10. Saya juga tipe laki-laki yang boros, apalagi kalau beli buku, bisa sampai menumpuk banyak dan enggak dibaca-baca. Karena suka menyesal dan sering kekurangan uang setiap akhir bulan, akhirnya mulai akhir tahun 2023 sampai dengan hari ini sudah belajar mengurangi beli-belian buku.

    Plus, saya juga mengurangi jajan. Dan ternyata lebih menyenangkan ketika melihat saldo bank rada awet ya dan agak banyakan dari biasanya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buku sih mendingan mas...ada manfaatnya, nambah ilmu, gak di baca sekarang bisa nanti, lah kalo numpuk tas dan sepatu mah lama" rusak dan berdebu, apalagi kalau jarang di pakai.

      Memang sih kalau gak di niatin bakalan keterusan, ..wah lumayan juga kan kalau menghemat, tabungan jadi nambah πŸ˜€.

      Hapus
  11. Saya ada satu saja handbag, pada satu-satu masa. Biasanya, saya pakai sampai lusuh, atau sudah rosak, barulah saya beli baru. Tapi kasut lari, saya ada beberapa. Saya rotate, jadi tiada yang tidak dipakai. Saya rasa, tidak salah jika ada koleksi tas dan sepatu. Asalkan dipakai semuanya, mengikut acara atau tema. Yang setahun disimpan, langsung tidak diusik itu, eloklah disedekahkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Koleksi tas saya dan sepatu pun tak banyak juga ,tapi memang jarang banget di pakai, berdebu dan menumpuk saja di lemari, memang baiknya di rotasi supaya terpakai semua, tapi kadang saya pakai yg itu"lagi hehe...memang ada beberapa yang kasih tetangga saja dari pada tak terpakai dan berdebu.

      Hapus
  12. Dulu aku seperti itu mba. Koleksi sepatu dan tas. Tapi setelah nikah dan passionku berubah jadi traveling, aku jadi ngerem banget. Krn mikirnya mendingan buat biaya traveling selanjutnya 🀣

    Akhirnya skr, udah jarang beli2 sepatu, tas, sebelum bener2 rusak. Dan memang jauuuh LBH bagus beli yg berkualitas sekalian, drpd yg murah tp cepet rusak. Sepatuku yg sekarang, udah 5 tahun msh blm rusak samasekali. JD lebih hemat kan.

    Memang sih ada orang yg ga bisa pake barang itu2 aja. Makanya dia selalu beli tiap bulan atau Minggu mungkin πŸ˜‚.

    Ga masalah kalo memang dipake semua. Tapi terkadang ada yg makanya cuma sekali, trus bhaaay. Kenapa ga sewa aja sih kalo gitu 🀣

    Skr udh banyak penyewaan sepatu dan baju branded di jakarta. Lebih untung, ga makan tempat di lemari kita. Bisa Gonta ganti pula.

    Trus alasan lain, aku serem Ama hisab nya ntr πŸ˜‚. Makanya banyak barang2ku yg udh ga kepake tp msh bagus, aku KSH ke sodara, temen, atau siapa aja yg butuh.

    Prinsipku yg lain, kalo beli 3 baju, artinya hrs ada 3 baju di lemari yg aku donasiin. Aku ga mau numpuk soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beneran mbk...sayang aja rasanya kalo jarang di pake ,malahan numpuk dan berdebu, apalgi kalo gak rajin di rawat, emang ada sih orang yang hobi banget beli dan Gonta ganti barang, ya itu tapinya jarang di pake atau rotasi...mendingan emang di sumbangin aja buat ke sodara apa tetangga aja, lebih berguna dan di pake.

      Nah itu takutnya hisab nanti di akhirat ya...kelewat royal dan boros hehe..serem.

      Hapus
  13. Suka jajan atau suka membeli sesuatu, khususnya buku. Soal dibaca atau tidaknya itu urusan sekian.
    Kalau tidak makan itu rugi, sebagian kata orang. Bagi saya soal dimakan atau tidak dimakan itu tidak jadi soal, intinya penjualnya senang. Kan makanan itu bisa jadi rezekinya ayam, kucing dan sebagainya.
    jika barang semisal buku, bisa jadi itu rezekinya orang lain saat kita kasih ke orang lain. Intinya saya menghargai penjual, karena mereka mencari rezeki dengan cara halal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jajan buku dan makanan sih keruan ya mas...buku bisa di baca"nanti,nambah ilmu juga,jajan makanan juga iya..bisa di makan bareng"kluarga ..kalo jajan tas dan sepatu, yang make cuman kita aja,apalagi kalo boros dan numpuk aja..sayang banget rasanya.

      Hapus
  14. sekarang kene berfikir berkali kali sebelum membeli

    BalasHapus
  15. Kadang emang suka gampang kegoda ya mbak, liat barang bagus dikit, bawaannya pengen beli, terus dalam hati bilang, "ah.. nggak papa deh beli, kapan lagi ada barang bagus gini, nanti kan bisa dipake gantian, jadi nggak mubazir", gitu terus ranpa sadar πŸ˜„

    Itu sepatu sama tasnya mbak hen, pasti banyak banget ya karena keseringan khilaf πŸ˜†

    Kalau saya sih, khilafnya beli buku
    mbak, dulu beli komik sampe berdus-dus sekaligus. Liat penjual buku di facebook posting buku murah langsung beli. Padahal dibacanya kapan aja nggak gau πŸ˜†

    BalasHapus
  16. Ya gitulah mas😁, kadang gak bisa nahan diri kalo lagi jalan, saya kebetulan jarang beli online,kebanyakan liat langsung di tokonya, jadinya mata kelilipen wkwkk.

    Enggak koq, tas dan sepatu saya gak banyak"amat, belom kayak selebritis,jauuh... hihi

    Kalo beli buku mah pan bisa nambah wawasan mas walaupun komikπŸ˜† gak di baca sekarang bisa nanti"

    BalasHapus
  17. Kadang-kadang kita nak beli lagi walaupun barang tu kita dah ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah perempuan kak...tak bisa menahan diri😁

      Hapus
  18. kayaknya frekuensi belanja aku paling banyak waktu jadi mahasiswa, padahal saat itu uang saku masih dikirimi.
    pas udah kerja, ga terlalu yang konsumtif banget, awal-awal mungkin agak-agak sering belanja belinji, tapi masih bisa nabung meskipun ga banyak banget.
    lama-lama tahan juga sih kalau ga belanja, bahkan pernah 3 bulanan mungkin ga pernah beli baju wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lama-tambah dewasa mikir juga ya mbk...bukannya gak boleh belanja sama sekali ya...cmn udah mulai belajar prioritasin mana yg perlu mana yang sekedar buat seneng "...dulu saya juga gitu, lama-lama baru nyadar hehehe...gak apa belom terlambat koq

      Hapus
  19. Keren, bener banget! Ngerem konsumerisme emang penting.

    BalasHapus