Sepasang Sandal Jepit


Mreneyoo.com. Sepasang sandal jepit, sudah tak baru lagi, warnanya mulai kusam dan pudar karena terlalu sering di pakai oleh pemiliknya.

Sesederhana apapun si sandal jepit, masih setia menjadi teman bahkan sangat berguna, melindungi telapak kaki dari becek, panas dan kotor, dia di injak bahkan menjadi dekil demi melindungi kaki si pemiliknya.

Kadang kita lupa dengan yang di bawah, terlalu angkuh dan selalu melihat keatas dengan mendongakkan kepala, dan merasa diri paling baik, paling benar dan paling semuanya.

Lupa dengan keberadaan orang-orang yang berada di sekeliling kita, selalu mengaggap mereka bukan siapa-siapa, benalu, tak layak jadi teman, kotor dan sebagainya, padahal semua manusia sejajar di mata sang pencipta.

Kisah sepasang sandal jepit adalah cerita tentang kesederhanaan, sepasang sandal yang saling berdampingan di kiri dan kanan, membuat jalan menjadi nyaman dan seimbang walaupun sandal itu sudah ketinggalan jaman, sudah tak layak pakai, tapi dia tetap setia menemani setiap langkah tuannya.

Sepasang sandal sederhana yang tetap di butuhkan pemiliknya untuk menemani kemanapun dia melangkah, menjaga kaki-kaki dari panasnya aspal, dari kotornya tanah dan kerikil-kerikil tajam.

Sekarang sandal itu sudah putus salah satu talinya, tak lagi bisa di pakai oleh tuannya, sang tuan membeli sandal yang baru, maka di buanglah sandal yang sudah tak layak pakai itu karena sudah tak ada gunanya.

Kita bisa belajar dari sepasang sandal jepit, walau sederhana tapi berguna, di injak untuk melindungi kaki, ketika dia hilang atau di curi, kita seperti kebingungan, padahal cuma sepasang sandal jepit sederhana, ternyata butuh juga ketika dia tak berada di kaki kita.

Walau kita bukan seperti sepasang sandal jepit yang  di injak dan begitu putus talinya langsung di buang, tapi belajar dari kisahnya, sederhana tapi berguna. Seperti orang-orang yang berada di sekitar kita, sering menganggap remeh keberadaannya, menyepelekan, gak level, di bawah kita, tapi di saat mereka tak ada ternyata kita baru merasa kehilangan, membutuhkan, setitik kesalahan membuyarkan semuanya, kita seolah menutup mata dengan kebaikan mereka, egois dan merasa bisa hidup sendiri di dunia, sejatinya manusia itu hidup saling berdampingan, seperti sandal jepit yang saling melengkapi, yang menjaga kaki dari becek, panas dan kerikil, walau berada di bawah dan di injak tapi tetap setia menemani langkah tuannya.

Ngomongin soal sandal, saya jadi ingat cerita suami, waktu itu pas mau pulang dari solat Jumat di masjid, sandal nya hilang, padahal hanya sepasang sandal jepit biasa, ketika sandal di cari gak ketemu, terpaksa suami saya pulang dengan kaki kosong alias nyeker, syukurnya masjidnya gak terlalu jauh dan dia pakai motor, gak jadi bahan tertawaan ๐Ÿ˜, gak kebayang jalan tanpa alas kaki siang bolong, dari situ jadi mikir, sandal jepit aja pas hilang di masjid di cari-cari, sandal butut pun tetap berguna, apalagi orang-orang yang kita sayang.




Salam

Posting Komentar

44 Komentar

  1. Kadang2 orang igt sandal tu, sandal masjid.. Jadi diambil....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah...mungkin sandalnya mirip punya dia, jadi langsung pakai saja...hehe

      Hapus
  2. intinya sih jangan pernah memandang rendah orang lain, hidup seperto sendal meski sudah tepos masih bisa dipame vuay melindungi kaki dari panasnya jalan asphalt :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh mas Khanif, walau hanya sendal tapi berguna, gimanapun juga manusia itu sama berharganya di mata yang maha pencipta, kita tuh sama aja.

      Hapus
  3. Di Malaysia...sandal begini digelar selipar Jepun hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru tau saya bang kalau di sana namanya itu...di sini sandal jepit.

      Hapus
  4. Wah bagus banget tulisannya, dari sepasang sendal, dapet poinnya tentang jangan meremehkan apapun.

    dan malah aku jadi inget buku atomic habit yg mana sesedikit apapun perubahan ke arah yg lebih baik itu tetap patut dirayakan.

    keren ih penyampaian gagasan dengan perumpamaan sesederhana sendal jepit yang mestinya dipahami semua orang ya.

    mantap!

    BalasHapus
  5. Iya mas...maksud dan tujuannya sih begitu, sederhana aja seperti sandal jepit, walau di bawah tapi ada gunanya, ga boleh ngeremehin orang intinya.

    Maksud hati kepingin nulis yg simpel, lah saya baca ulang koq rada berbelit-belit kalimat saya..wkwkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kok, ga belibet.. pas dan mudah dipahami maksudnya kok!

      Hapus
    2. Ok lah kalo begitu, makasiii

      Hapus
  6. this entry is more than just about a slipper. it's about how you cherish it and seberapa banyak jasa dan nilainya kepada kita. this entry is so emotional ๐Ÿ’ง

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, sepasang sandal yang sangat berjasa di balik kesederhanaanya, pointnya adalah jangan memandang rendah siapapun itu.

      Hapus
  7. Kalau bicara sandal jepit, aku selalu teringat kalau musim hujan seperti ini selalu menyimpan sandal jepit di motor. Aku tahu kalau sandal ini bisa melindungi sepatu agar tidak basah ketika kehujanan.

    BalasHapus
  8. Bener mas...sendal jepit praktis di bawa kemana", dan jadi penolong saat hujan,jadi sepatu gak akan kotor dan basah.

    BalasHapus
  9. Sandal jepit...enak dipakai Mbak, nyaman.
    Tapi iya, kalau sudah putus, ya dibuang saja. Kasihan ya istilahnya kalau orang itu habis manis sepah dibuang...
    Hilang sandal jepit di masjid? Hehehe...iya saya juga pernah mengalami.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener pak...sandal jepit hanya sekedar cerita, supaya kita gak lupa dengan sesama.
      Ternyata cerita nya sama juga kehilangan sandal di masjid pak ๐Ÿ˜€

      Hapus
  10. Aku merinding, mbak.. Mau nangis bacanya karena inget sama nasib sendiri.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah mbk..koq malah nangis...moga mbk Naianya tetap kuat yaa๐Ÿ˜Š....ini sekedar cerita supaya kita tetap saling mengingat antar sesama, sekecil apapun kebaikan seseorang patut di hargai....peluk jauh๐Ÿค—

      Hapus
  11. filosofi sandal jempit yang sungguh luar biasa
    soal sandal hilang saat salat, saya juga punya cerita
    awalnya dulu, suka ngeluh dan sambat
    tapi dengan seiring waktu, jika sandal hilang di masjid, saya tetap berusaha senyum dan bersyukur. Ah nanti beli lagi

    BalasHapus
  12. Inti ceritanya sih begitu hehe...
    Ternyata kehilangan sandal di masjid udah banyak juga yang ngalamin ya mas...dari kesel dan ngedumel akhirnya iklas..ya sudahlah nanti beli lagi.

    BalasHapus
  13. Profunda reflexiรณn siempre hay que cuidar y apreciar todo lo que tenemos y sobre todo ser agradecido. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, bersyukur dengan apa yg ada, terimakasih sudah berkunjung.

      Hapus
  14. Duhhh baca ini entah kenapa membangkitkan memori yang sudah lama terkubur.. wkwk ๐Ÿ˜… Aku pernah kehilangan sendal jepit di Masjid.. Tapi bukannya pulang nyeker, aku malah ngambil sendal orang.. huhu ๐Ÿ˜ญ๐Ÿคฃ Yang bagus lagi... Untung sekarang udah tobat.. Kalau mau ambil sendal orang better pilih yang paling burik biar dosanya nggak banyaakk.. wkwk.. Candaaa lohh mbaa..

    Better pulang nyeker.. Soalnya kalau kita ngambil punya orang, siapa tahu orang yang sendalnya kita ambil, ngambil punya orang lain jugaa.. Terus muterr.. Smpe orang terakhir pulang nyeker.๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah udah beberapa orang di sini yang keilangan sandal jepit pas lagi solat di masjid, kocak jawaban mas Bayu ๐Ÿ˜†, mau yang bagus apa yang burik tetep aja di itung dosanya ๐Ÿคฃ

      Iya kalo kita ambil punya orang, trus yang lain ikutan ngambil lagi, gitu terus sampe kiamat ga beres-beres๐Ÿ˜

      Hapus
  15. Wah kisah suaminya prnh jg sy alami mbak... cm wkt itu sih beda.. udh lama nyari2 gak ketemu, aku ambil lg aja sendal yg ada. Kalo aku sih pas taraweh ya.. jd besoknya tuh sendal aku pake lg. Eh trnyata msh jodoh, sendal jepitku ktmu lg. Jd sendal itu jg aku tinggal lg. ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata banyak yang keilangan sandal jepit di masjid๐Ÿ˜..syukurnya ketemu lagi sandal jepit nya, ide mas gantian ngambil sendal nya bikin ngakak๐Ÿ˜†

      Hapus
  16. Selesa pakai sandal jepit atau selipar jepun ni. Betul juga. Bila sudah putus, dibuang terus.
    Ada maksud tersirat ni. Betul juga, manusia selalu takes things for granted. Bila ada, tidak dihargai. Bila tidak ada, baru mencari. Entri yang bagus. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, sendal jepit sendal sejuta umat hehehe..nyaman di pakai,benar jika ada tak di hargai, bila pergi di cari-cari.

      Hapus
  17. apa-apa pun
    jangan pandang rendah pada orang lain
    kita ni manusia
    semuanya sama
    tiada beza
    tapi saling memerlukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lah...setinggi apapun dia dan serendah apapun, di mata Tuhan kita semua tetap sama saja.

      Hapus
  18. Sekarang ini tiap solat Jumat suami selalu bawa tas kain sendiri, jadi sendalnya dimasukin ke tas. Memang banyak kejadian pada di ambil sih.

    Bener mba, sendal jepit walo terlihat murah, ga cakep, tapi fungsinya gede. Makanya jgn sampe kita nyepelein orang lain hanya karena dia terlihat pemalu, ga keren, ga modis, padahal bisa jadi otaknya cemerlang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya harusnya sendal jepit di taruh dalam tas khusus ,jadi gak bingung kalo pas keluar masjid ๐Ÿ˜€.

      Iya sendal jepit memang sederhana dan biasa"aja, tapi sangat berguna , jadi jangan pandang rendah orang" yang ada di sekitar kita, mereka juga sama aja koq ga ada bedanya.

      Hapus
  19. rasanya setiap org pasti pernah ada pengalaman hilang selipar
    bezanya selipar itu mahal atau murah
    ;-)
    selalu yg mahal itulah yang paling disukai pencuri
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beberapa yang komen di sinipun rupanya mengalami sandal jepit yang hilang ๐Ÿ˜...pencurinya pilih-pilih mana yang paling bagus hehehe.

      Hapus
  20. Haha kasus kehilangan sendal di masjid sering sekali terjadi. Tapi karena sudah salat, jadi kesabarannya sedang diuji.

    Tidak kebayang kalau masjid jauh, baru jalan kaki pulang lewat di aspal yang panas. Hehe untung rumahnya suami mba dekat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas.ternyata sandal hilang di masjid cukup banyak ya kejadiannya...iya syukurnya rumah kami dekat masjid, kalo pulang nyeker kan ga lucu ....hehehe...

      Hapus
  21. kisah sandal yang terlihat biasa aja, tapi berguna.
    sama halnya kayak kita yang kadang dipandang "apaan sih kamu", huuu rasanya sedihhh kalau udah kayak 'dibuang" gitu

    banyak cerita temen temen kantorku yang kalau jumatan sandalnya ilang, ga sekali dua kali, tapi ada aja yang kehilangan sandal. Berarti ga cuman di sekitarku aja ya mbk, dimana-mana banyak yang mengalami kehilangan sandal

    bahkan dulu bapakku waktu jumatan di musola daerah deket rumah, sandalnya selisihan alias bukan pasangannya hahahha, dan modelnya ukurannya beda, lahhh apa orang lain yang merasa ketuker kayak ga ngerasa pas make hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbk...di rendahin tuh rasanya nyesek...

      Wah bapaknya mbk Ainun juga pernah ngalamin kehilangan sandal di masjid ya?..iya selalu aja ada kejadian sandal hilang di masjid๐Ÿ˜..gak ngerti apa keburu-biru apa gimana, padahal mah kalo merasa bukan sandal dia ngapain juga ya di pakai..pan bisa ngerti sebetulnya..tapi emang agak lain

      Hapus
  22. sederhana, tapi nggak semua orang bisa menjaganya, terutama ketika pergi ke masjid, seringkali tertukar atau justru hilang :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...ternyata banyak yang ngalamin ya... tertukar kalo gak hilang he-he-he

      Hapus
  23. Benar sekali.. bila kita di bawah ngak perlu memandang ke bawah sbb kota sendiri berada di bawah.. namun jika kita sudah berada di atas..maka jgn lupa utk melihat ke bawah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...supaya gak lupa diri dan sombong yaa.

      Hapus