Fenomena War Takjil yang Menyatukan Perbedaan


Mreneyoo.com. Semenjak ramadhan tiba, terdengar istilah war takjil alias perang takjil antara muslim dan nonis ( non Islam ) di tanah air, jangan di anggap hal yang serius ya, karena ini hanyalah keakraban yang terjalin di antara sesama pemburu takjil selama bulan puasa di tahun ini.

Fenomena war takjil atau berburu takjil ini beberapa hari kebelakang kian ramai dikunjungi oleh para pemburu takjil, biasanya takjil di buru oleh umat Islam yang hendak mencari keperluan berbuka puasa, tapi tahun ini war takjil juga ikut di buru oleh nonis.

Sebetulnya sih kegiatan ini ngebantu banget para pedagang takjil supaya dagangannya cepat habis, biasanya nonis mulai bergerilya mulai dari jam tiga sore, disaat para umat muslim sedang haus dan lapar, nonis sudah mulai melancarkan aksinya berburu menu berbuka.

Alasannya karena beberapa warung dan tempat makan tutup selama bulan ramadhan, jadi mereka kesulitan buat mencari makanan, nah war takjil ini kesempatan bagi mereka buat berburu makanan.

Eits.. tapi jangan dulu berpikiran kejauhan ya, karena ini bukanlah sesuatu yang negatif, mereka yang nonis juga kadang beli takjil buat berbuka temen-temen nya yang umat muslim juga koq, jadi ini hanya seru-seruan aja selama bulan puasa, itung-itung ikut ngebantu para pedagang takjil.

Banyak beredar di medsos para pembuat konten yang melakukan kegiatan ini, selain buat seru-seruan juga mempererat tali persaudaraan antar sesama umat yang berbeda keyakinan.

Ada yang sampe kepikiran buat pake hijab demi war takjil supaya di kira emang muslim beneran, ada yang harus menyebutkan rukun Islam, nunjukin KTP, nyebutin sila Pancasila dan kekocakan lainnya, semuanya hanya untuk mendapatkan takjil.

Fenomena war takjil yang baru terjadi pertama kalinya di tahun 2024 ini agaknya kian merebak, bahkan menjadi semakin ramai. Barangkali para pemburu takjil nonis sudah ada sedari dulu, namun baru terasa lebih meriah di tahun ini, bahkan menjadi viral.

Tak ada niat buat saling merugikan ataupun menghujat sesama umat beragama lain, ini hanyalah keseruan semata yang tujuannya untuk saling mempererat tali persaudaraan antar sesama umat beragama di tanah air, semoga hubungan baik ini akan terus terjalin seterusnya, gak hanya di bulan ramadhan.

Mudah-mudahan war takjil gak hanya sekedar kegiatan berburu makanan saja, tetapi juga berburu kebaikan lainnya.

Jadi sudah siap ber war takjil selama bulan puasa ini ? Siap-siap ya...mereka para nonis bakalan mengincar takjil sore hari sekitar pukul tiga sore, jadi buat kalian yang muslim jangan sampe kehabisan takjilnya, tapi jangan sampai berlebihan ya...selamat ber-war takjil !!




Salam


Posting Komentar

36 Komentar

  1. Saya yang baca komen pada konten war takjil ini hanya bisa senyum-senyum aja Mbak. Lucu sih. Dan bener juga, baru tahun ini ada istilah war takjil. Bahkan kontennya saling balas-balasan. InsyaAllah semua netizen paham kalau war takjil ini hanya becandaan, bukan untuk bersitegang, hehe.

    Saya sendiri nggak ikutan war takjil soalnya Ibu sudah masak di rumah jadi sepanjang ramadan enggak sampai beli takjil. Alhamdulillah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas..komennya seru "..bikin senyum"sendiri, memang sih tujuannya bukan yang aneh-aneh,tapi justru membantu pedagang takjil supaya dagangan laris..sayapun termasuk yang jarang ikutan war takjil, biasanya bikin sendiri di rumah, beli kalo kepepet aja gak ada bukaan.. hehehe.

      Hapus
  2. War Takjil.. membeli makanan di bazaar ramadhan yg dijual oleh umat islam tapi dibeli oleh nonis...begitu kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...mereka nonis ikutan beli takjil juga,tapi gak ada tujuan macam"sih..justru seru dan mempererat persaudaraan antar sesama .

      Hapus
    2. Di Malaysia yg bukan islam juga membanjiri bazaar ramadhan.. ada juga yg join acara berbuka puasa di padang2..

      Hapus
    3. Semarak kan kalau saling membaur.

      Hapus
  3. baru taun ini war takjil itu sampai gontok2an

    BalasHapus
  4. pastinya berkah bagi pedagang ya
    dagangannya jadi laku dan cepat abis
    saya juga suka berburu takjil
    tapi biasanya gorengan atau es teh gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...berkat war takjil jadi banyak pedagang yang di untungkan,jadi laris dagangannya.

      Hapus
  5. No conocΓ­a la costumbre. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini adalah kegiatan/tradisi membeli makanan saat bulan ramadhan di negara saya.

      Hapus
    2. Wow, mbak Heni bisa bahasa Portugis, mantap.πŸ‘

      Hapus
    3. Cari di google translate 😁

      Hapus
  6. timelineku dipenuhi sama konten war takjil dan seru juga, mereka bukan bermaksud untuk menyinggung, tapi toleransi satu sama lain dan buat hepi hepian, malah lucu-lucu juga kontennya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbk...seru sih kegiatan borong takjil ini, sambil seseruan dagangan juga pada laris manis.

      Hapus
  7. Baru tahu aku fenomena war takjil ini, soalnya aku lihat disini kebanyakan yang beli orang yang mau buka puasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari awal puasa udah rame mas Agus yang nonis ikutan beli takjilnya.

      Hapus
    2. Oh, mungkin disini desa kali ya dan kebanyakan Islam semua, kalo ke kota sih emang lumayan banyak yang nonis biarpun muslim tetap mayoritas.

      Hapus
    3. Bisa jadi begitu mas Agus di kota war takjilnya lebih rame dan meriah.

      Hapus
  8. tadi baru saya tengok video dari indonesia
    seorang muslim bawa rakannya ke bazar ramadan untuk mecuba menu yang dijual
    kalau sedap menurut rakannya maka dia pun akan beli makanan tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis,banyak cara yg di lakukan buat menarik perhatian pembelinya

      Hapus
  9. di sini influencer/youtuber dari barat yang datang melawat malaysa berlumba-lumba share video mereka ke bazar ramadan then try our local foods here...
    ada yg boleh diterima tekak mereka. ada yang tidak
    BTW war takjil di malaysia setiap thn berlaku hehehe... kat sini kan berbilang bangsa dan agama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya fenomena war takjil itu udah lama ada ya, tapi baru viral di sini karena cara nonis beli takjilnya meriah, gak sekedar beli takjil sudah itu selesai, tapi kadang di buat lucu-lucuan juga oleh para konten kreator dengan berbagai syarat dan cara.

      Hapus
    2. mungkin sebab adanya social media
      dulu mungkin sudah ada war takjil tu
      cuma sekarang... orang kata baru hype
      hehee

      Hapus
    3. Iya, war takjil tahun 2024 di sini memang beda,tak seperti tahun-tahun yg lewat, tahun ini sengaja di buat lebih viral .

      Hapus
  10. Takjil mungkin sama maksud bazar Ramadan di Malaysia. Di sini memang jadi kebiasaan non Muslim ikut membeli.

    Sesungguhnya makanan memang menyatukan semua tak kira bangsa/agama. Indah dan harmoni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama saja sis πŸ˜€, betul makanan bisa menyatukan perbedaan πŸ‘

      Hapus
  11. fenomena war takjil jadi salah satu yang bikin ramadhan tahun ini tambah seru ya mbak, ada aja yang bikin konten-konten lucu tentangnya, sampe ada yang totalitas banget, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itung-itung sebagai hiburan sambil nunggu berbuka,pan lumayan ngebantu pedagang takjil nya juga supaya cepet abis.

      Hapus
  12. Aku pun sukaa melihat war takjil di THN ini. Walopun sbnrnya memang dah sering terjadi, tp THN ini lebih dibuat viral yaa πŸ˜„. Dulu zaman aku kuliah di Penang pun, banyak teman2 kampus non muslim juga ikutan cari bukaan puasa mba. Tapi kami carinya bareng2 πŸ€­πŸ˜„. Dan saling berbagi lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk Fanny, suasananya jadi lebih meriah aja dan agak beda,jadi seru ya...dari perbedaan, lewat makanan jadi bersatuπŸ˜€πŸ‘

      Hapus
  13. Alhamdulillah, dagangan jadi habis kalo ada war takjil ya kak, soalnya dagang akhir akhir ini agak sepi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak...bersyukur aja ada kegiatan war takjil,lebih seru dan bisa ngebantu pedagang.

      Hapus
  14. 1st time dengar istilah itu sis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini pun baru ramadhan tahun ini ada istilah war takjil sis .

      Hapus