Kucingku Belang, Beranak pinak


Mreneyoo.com. Maak...maaaak di mana kamu....lapeer...auuus...mimik cucu ...Maak !!!. Mungkin begitulah artinya kira-kira kalau bahasa kucing itu di terjemahkan.

Awalnya abang saya lagi pulang dan melewati gang di depan rumah yang kosong, kedengeran ada suara anak kucing ngeong-ngeong, penasaran abang pun mendatangi asal suara anak kucing.

Akhirnya di bawalah dua ekor anak kucing yang masih bayi , masih unyu-unyu, barangkali sekitar satu bulanan usianya.


Titih dan Tetem


Yang satu berkulit belang putih dan satunya lagi belang hitam, saya kasih nama Titih dan Tetem si putih dan si item ๐Ÿ˜ธ, maklum lah hanya kucing kampung akutu, kalo namaku Bruno dan Gionino gak cucok dengan ku : D

Abang nelpon saya supaya beli susu dan makanan buat kucing, kucing-kucing di rumah abang akhirnya nambah lagi, dulunya bukan yang sekarang ini, yang sekarang ini termasuk kucing baru semua, baru beberapa bulan ikut di rumah abang.

Kecuali si putih kocheng gede yang paling lama ikut, ada empat tahun ikut di rumah abang, tapi karena paling tua alias Wak Genk nya dia sering ngayap, maklum kucing lakik banget gituloo, tapi selalu ingat kalo pas jam makan siang, dia pasti pulang, koq kayaknya dia udah hapal kapan jam makan tiba , mungkin perutnya ngeleh sehabis mengembara ๐Ÿ˜.

Nah sekarang jumlah kucing semuanya ada tujuh ekor, termasuk si kedua bocil ini si Titih dan Tetem, si Wak Genk lagi ga ada di rumah jadi ga ada fotonya, super sibuk dia mah, sibuk ngayap.


Gelud


Berhubung keduanya masih bocil dan belom ada tempat, makanya abang buatin rumah-rumahan dari kardus yang di bolongin bagian depannya dan di taruh alas kain buat mereka berdua supaya gak kedinginan.

Kalo saya datang ke rumah abang, dua bocil ini langsung nongol keluar dari kardus begitu ada yang buka pintu pagar dan langsung ngeong-ngeong mendekati, padahal saya masih rada ngeri-ngeri karena ukuran tubuh mereka yang masih imut, larinya lumayan kenceng dengan kaki sedikit terseok-seok kalo jalan di lantai, jadinya megot-megot, lucu liatnya, rasanya pingin nampol ...hehe.

Kata si abang kucing rumah yang umurnya sekitar lima bulanan ( foto paling atas ) sempat cemburu melihat kedatangan dua bocil baru, gak mau berteman dan suka nge-reog kalo di deketin, tapi sekarang udah mulai mau bercanda dan udah mau main bareng dua adeknya, lompat sana sini, petakilan gak puguh-puguh.

Kalo waktu makan tiba, heboh semua, biasanya sebelum nyiapin makanan, tu kucing-kucing udah pada ngumpul semua di teras depan, termasuk si Wak Genk yang suka ngayap ikut ngumpul juga.

Ada tujuh mangkuk yang di siapkan, soalnya kalo yang kecil-kecil di satukan bakalan berebutan, apalagi si kucing yang umur lima bulan agak sedikit riweuh kalo pembagian jatah ransum, teriaknya paling kenceng, kalo makan sampe ngegeraung takut makanannya di ambil yang lain, padahal udah ada jatah masing-masing, takut amat sii meng ๐Ÿ˜.

Kucing di rumah abang adalah kucing kampung semua dan di pelihara karena gak sengaja, bukan karena beli, eh emang ada yang jualan kucing kampung ?

Awalnya karena ada induk kucing yang bawa bayinya ke rumah dan setelah sekitar dua minggu di taroh di teras rumah, si induk kucing pergi gak pulang-pulang, percis kayak bang Toyib, akhirnya abang pelihara anak-anak kucingnya.

Pas balik umroh Agustus 2023 kemarin beberapa ekor anak kucing hilang entah kemana, maklum di tinggal cukup lama hampir tiga minggu, walau sudah di titipkan ke tetangga tapi kucingnya gak tau ngilang kemana dan gak balik lagi.

Sekarang ada tujuh ekor kucing yang menemani keseharian abang, lucu-lucu kelakuannya, saya mau pelihara tapi masih agak ngeri-ngeri kalo mau gendong, apalagi anak saya gak boleh kena bulu kucing dan debu, sehat-sehat ya meng, terutama buat si duo bocil Titih dan Tetem, cepet gede, biar bisa di ajak gelud sama abang-abangnya ๐Ÿ˜.

Ada berita sedih niih, barusan semalem tadi abang ku telfon, katanya si Tetem udah gak ada, pas abang balik kerja sore, ngeliat si Tetem udah gak bergerak, padahal paginya gak kenapa-kenapa, duh Tetem, nelongso amat nasibmu...cepet amat perginya, padahal baru aja ngumpul ๐Ÿ˜ญ.




Salam


Posting Komentar

49 Komentar

  1. Agak repot ya mba kalau anak-anak tidak boleh dekat-dekat kucing juga.Ikut sedih untuk Tetem. Kucingnya termasuk banyak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...karena bulu"nya itu yang agak ganggu,...iya nih si Tetem udah pergi aja.. ..padahal baru dua minggu ngumpul ..hikks.

      Hapus
  2. suka berbakti pd kucing.. tetapi mslhnye bila kucing liar datang dan kencing merata2 keliling rumah :( semoga dua beradik si kecik itu semakin membesar dan sihat... ameeennnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..harus rajin-rajin bersih rumah di pel dengan pengharum hehe...

      Hapus
  3. aalahaiii comelnyee anak ii kucingg ! macam ulat bulu pulak hahahahahah

    BalasHapus
  4. tahniah mreneyoo
    dapat cucu baru
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus
    2. cucu sudah ada nama ke? bila mau buat majlis untuk cucu?๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ gurau aje

      Hapus
  5. alaaaa sayangnyaaaa
    umur Tetem tak panjang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..baru saja berkumpul sudah pergi dia...huhu...

      Hapus
    2. masa ketemu Tetem ada kesan luka di badannya? atau ada sebab lain?

      Hapus
    3. Sepintas gak ada yang terlihat aneh atau luka, masih lincah seperti biasanya pada pagi harinya, hanya Abang pagi pergi kerja, sore hari sudah tak gerak lagi.

      Hapus
  6. Sabarlah atau kehilangan anak kucing. Selalu jadi anak kucing yang tiba2 mati. Pernah terjadi 7 anaknya dan 3 ekor mati satu per satu. Mungkin tak cukup zat dari susu ibunya yalah ramai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...yang satu mati mungkin karena masih bayi dan belum kuat, walau sudah di beri susu tetap saja tak memadai makannya mungkin.

      Hapus
  7. welcome newborn...kt rumah ni kucing byk dh mati & bg orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, sayang yang satu sudah mati bayi kucingnya.

      Hapus
  8. aaa turut berduka untuk tetem ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ semoga tetem bahagia di alam sana ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ
    untuk titih, semoga sehat-sehat dan kuat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Lii padahal baru aja ngumpul dua minggu... eha tau -tau udah gak ada aja..memang gak mudah ngurusin bayi yah..harus telaten..kebetulan Abang juga balik kerja liat Tetem udah kaku gak bergerak ๐Ÿ˜”

      Hapus
  9. Waduh, ada kucing satu aja repotnya minta ampun. Apalagi beranak pinak... Tidaaak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...memang berat ..kucing"ini datang sendiri dan gak mau pergi .

      Hapus
  10. baru-baru ini dirumah aku baru pelihara kicing mbak, bapak sih yang melihara, udah sebulan ini gw tinggal kerja merantau, entah apa kabarnya dirumah masih ada atau udah melesat kabur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucing emang gitu mas Khanif, kalo ada yang ngurus biasanya dia betah, tapi namanya hewan ya tetep aja dia keluar, entah cari kawan, musuh apa malahan kawin ..wkwkkk

      Hapus
  11. ini kalau emak dekat kampung memang suka kucing, saya rumah bertingkat susah nak bela kucing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, kalau di kampung dan ada halaman luas mereka bisa bebas, kalau rumah tingkat agak susah jugak menjaganya.

      Hapus
  12. Los gatitos son muy lindos y como toda mascota necesitan amor y respeto. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul....mereka bisa jadi penghibur di rumah karena tingkah lucunya, terimaksih.

      Hapus
  13. Kucing boleh jadi penghibur yang setia dan tempat kita bermanja juga...temgok aksi mereka kita bisa happy dan seronok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bang, mereka lucu dan menghibur tuannya dengan segala tingkah lakunya .

      Hapus
  14. RIP buat Tetem yaa Mba... ๐Ÿ˜ญ
    Btw, aku sbnernya ya alergi sama bulu kucing. Kadang kalau kita main kaya terlewat jauh yg smpe nguyel-nguyel nyium.. itu biasanya selang beberapa waktu suka kambuh asmanya.... sbnernya Dokter nggk nyaranin buat pelihara kucing.

    Tapi ya gimana... udah terlanjur sayang ๐Ÿ˜… jadi sulit.

    Kucingku juga kucing kampung, kecuali si Adek meskipun nemu di jalan tapi kayanya dia ada Mix sama kucing ras jadi bulunya agak panjang.

    Si Mozza tahun ini nginjak 2 tahun. Sungguh nggak berasa, karena aku inget nemu dia pas masih piyik di bungkus dalam kardus meong-meong di pinggir jalan..

    Awalnya aku nggak mau pelihara mengingat betapa sakitnya ditinggal Caca meninggal karena ketabrak motor ๐Ÿฅฒ. Tapi pas itu ngeliatnya kasihan. Sendirian, perutnya kembung gede. Matanya ketutup karena belekan gede.

    Aku bawa ke rumah malam itu.. tak bersihin, bawa ke vet. Niatnya cuma mau ngerawat smpe umur 5 bulan... tapi berhubung udah bonding jadi susah buat ngelepas. Ditambah aku juga sendirian di rumah. Kakak di sumatera, mamake, bapake udah pulang duluan ke Surga.. Jadi ya why not. Karena semenjak kedatangan Mozza, dia udah bantu banyak terutama ngontrol kondisi batin emosional aku ๐Ÿ˜. Makanya Mozza agak all out tak vaksinin, tak steril, karena dia bakal tinggal 1 rumah sama aku... begitupula pas ketemu si Adek yang dibawa temenku dengan kondisi yang sama seperti saat Mozza ditemuin..

    Mikirnya pas itu kebetulan buat teman Mozza semisal aku lagi keluar buat kerja.... nggk kerasa udah 2 tahun aja ๐Ÿ˜Š.

    Duh jadi panjang ๐Ÿคฃ maafin ya mba. Soalnya kalau udah ngomongin kucing, jari susah buat di kontrol.. wkwk

    BalasHapus
  15. Iya mas Bayu..makasih...ucapan belasungkawa nya..๐Ÿ™..iya nih si Tetem udah pergi,padahal paginya masih lincah kata Abang,masih berantem Ama si Titih...tapi gak tau ya namanya umur gak da yang tau, soalnya gak nunjukin gejala kayak sakit atau apa, tapi bisa jadi karna masih ringkih gitu sih.

    Kucing"di rumah Abang itu kucing kampung yang hilir mudik datang pergi ke rumah, karna kasian lantas di kasih makan, udah itu gak mau pergi"..krana tau bakalan kenyang kalo di rumah ๐Ÿ˜

    ada juga satu si Putih yang emang dari kecil, sampe udah empat tahun ikut, dan masih setia walaupun sering ngayap, tapi pasti balik kerumah lagi.

    Sebetulnya udah kebanyakan ya tujuh itu, takut gak keurus, tapi kalo udah sayang mah susah emang,...cuman harus telaten ngerawat nya..itu yang susah.

    BalasHapus
  16. Waduh, kenapa si tetem pergi. Mungkin karena masih kecil jadi daya tahan tubuh nya belum kuat apalagi sekarang musim hujan yang dingin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemungkinan gitu sih mas Agus, masih bayi..masih ringkih..ga keliatan sakit sih awalnya...eh taunya udah ga ada aja.

      Hapus
  17. Saya seorang yg alah kepada kucing ..maka nya tidak boleh ada kucing di dalam rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak apa bang.....yang utama itu kan rumah harus nyaman...ga masalah

      Hapus
  18. Wahhh walaupun kucingnya warna kuning tetap bisa menghasilkan kucing yang berwarna lain juga yaa.. Kalau biar warnanya hitam semua itu harus dijodohkan dengan kucing hitam juga kah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan karena di kawinkan mas...tapi emang ketemu udah ada yang belang, kuning,putih,hitam.

      Hapus
  19. Selain ta* kucing yang menyebalkan, sebenarnya kontribusi kucing itu sangat besar dalam memberantas hama, makanya klo ada kucing kampung mampir depan rumah saya sering saya kasih makanan ikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas....ga kuat bau tokainya itu....kalo ada tikus , cicak dan kecoa mayan ngebantu tuh ada si meng.

      Hapus
  20. Banyaknya kucing kat rumah. Murah lagi rezekinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucing-kucingnya bisa jadi hiburan si tuan rumah kak..

      Hapus
  21. Dulu waktu kecil saya suka bingung kenapa kucing kalau ketemu kucing lain suka berantem ya, terus mikir orang yang pelihara banyak kucing gimana cara mendamaikan para kucingnya sampe bisa hidup saling berdampingan..๐Ÿ˜

    Si Abang ini pasti orang baik ya, mau repot melihara banyak kucing, dan rutin nyiapin makan segala. Itu kalau eek pada sembarangan nggak mbak๐Ÿ˜…

    Si Tetem kasian banget ya... ๐Ÿ˜ข
    tapi setidaknya Si Tetem pasti bahagia di sana karena udah ngerasain kasih sayang dari manusia semasa hidupnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya mah kucing"di rumah Abang bercanda juga, tapi emang jarang berantem sih..gak tau juga kenapa bisa rukun ๐Ÿ˜€.

      Nah itu awal"nya eek sembarangan, sekarang mah udah gak lagi...rumah juga gak bau haseem ..harus rajin bersih-bersih juga dan rajin ngepel wkwkk.

      Iya si Tetem memang gak berumur panjang, memang udah jalannya mungkin harus pergi..hikks.

      Hapus
  22. Lucu-lucu kucingnya Mbak.
    Si tetem itu kenapa ya Mbak? Padahal gak ada tanda-tanda sakit kan sebelumnya.
    Di rumah juga ada 5 ekor kucing nih Mbak. Anak-anak saya suka kucing. Belakangan agak pusing. 3 ekor yang cowok kerap berantem kalau bertemu, dan suka pipis sembarangan...duh...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak...paginya belum kenapa"masih seperti biasanya...minum susu dan lincah..tapi sore tau"udah gak bernyawa lagi.

      Hapus
  23. RIP untuk tetem yaaa... :"(

    memang, kucing domestik atau kucing kampung ini kesannya ga ada lucu-lucunya, tapi kalo beneran dirawat dan bersih, sama aja lucunya kayak kucing-kucing mahal, dan karakter kucing itu suka beda-beda, dan entah bener atau engga, tapi yg kuperhatikan, karakter kucing bisa dilihat dari warnanya.

    Kalo kucing oren biasanya lebih agresif
    kalo kucing item lebih kalem, kalo item ada putihnya, agak lebih bego tapi bego yg bikin ketawa haha..
    kayak gitu-gitu lah...

    dulu juga di rumah mertua, kucingnya banyaaaak, tapi seiring berjalannya waktu, skrng tinggal 2, heuheuheuu...

    akupun pengen punya miara juga di rumah, tapi mesti siap dulu nantinya rumah jadi beraroma kucing dan eeknya, trus siap juga rumahnya jadi tempat nongkrong kucing-kucing tetangga, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...makasiii...katanya sih kucing Oren emang agak Laen ...lebih agresip di banding yang warna lain.

      Saya sering banget liat postingan kucing di Ig dan semua kelakuan nya emang bikin ngelus dada....ada lucu, ngeselin.. gemesin..tapi emang jadi hiburan banget sih..apalagi kalau udah deket..udah seperti adek bayi aja ๐Ÿ˜€...kadang kelakuannya di luar dugaan.nah itu dia..harus telaten dan rajin bersihin ee"nya..sama rajin ngepel dan pake pengharum di ruangan.

      Hapus