Meriam Bambu, Permainan Saat Ramadhan yang Mulai Hilang


Mreneyoo.com. Hayoo, siapa yang gak tau permainan meriam bambu atau jeduman bambu ini, anak tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan angkat tangannya πŸ˜€.

Permainan meriam bambu atau jeduman kalau di daerah saya berasal adalah tradisi permainan yang biasa di lakukan oleh anak-anak dan remaja saat bulan ramadhan tiba, tapi sepertinya permainan ini sudah mulai hilang.

Dulu jaman saya masih kecil pun pernah merasakan permainan jeduman bambu ini, rasa-rasanya permainan ini sudah mulai gak ada, mulai tergantikan dengan mercon dan kembang api yang bentuknya lebih modern.

Jeduman bambu terbuat dari sebatang bambu berukuran sekitar satu setengah meter yang pada bagian lubang ujung bambunya pada bagian depan jika di nyalakan akan berbunyi, biasanya menggunakan minyak tanah dan karbit supaya suaranya menggelegar.

Permainan meriam atau jeduman bambu biasa di mainkan oleh anak-anak saat ramadan atau menjelang hari raya, tapi di beberapa daerah tak menutup kemungkinan untuk memainkan meriam bambu pada upacara-upacara adat.

Biasanya ada beberapa kelompok anak memainkan jeduman bambu dan saling bergantian membunyikannya.

Permainan ini banyak di jumpai di kampung-kampung, ada beberapa daerah di Indonesia yang biasanya masih menjalankan tradisi ini walaupun saat ini sudah jarang terdengar lagi, mungkin masih ada tapi sudah jarang yang memainkan.

Tradisi permainan jeduman bambu ini hanyalah permainan biasa, jadi bukanlah kompetisi atau perlombaan, tradisi ini sudah turun temurun di beberapa daerah di tanah air.

Menurut Wikipedia Permainan ini seperti nya terinspirasi dari senjata meriam saat bangsa Portugis menduduki Nusantara pada abad ke 16 silam, cara memainkan-nya pun mirip dengan penggunaan pada meriam sungguhan.

Permainan yang terkenal di era tahun delapan puluh dan sembilan puluhan ini agaknya sudah mulai menghilang, tergerus oleh jaman dan teknologi, anak-anak saat ini lebih mengenal permainan dan game-game modern melalui ponsel dari pada permainan tradisional yang bisa di peroleh dari alam,.

Bisa jadi bambu sudah mulai berkurang, lahan yang makin sempit, kan gak mungkin juga memainkan meriam bambu di gang atau teras rumah, bisa juga anak-anak sudah tidak tertarik lagi dengan permainan jadul ini.

Permainan ini tidak hanya mengajarkan tentang keberanian dan ketangkasan, tetapi juga strategi, kesabaran, kecerdasan dan kerjasama, permainan ini juga mengajarkan kebersamaan.

Kalian pernah ngalamin gak permainan jadul meriam bambu yang satu ini,..kalau iya berarti kita sama ya..sama-sama pernah ngerasain hebohnya, ngerasain berisik dan serunya saat di mainkan menjelang sore hari saat bulan puasa dan blusukan nyari pohon bambu di kebun orang wkwkk, lantas menggotong ramai-ramai untuk di buat jeduman bambu.

Bener sih jaman dulu tuh permainannya lebih seru dan penuh tantangan, anak-anak jadi banyak idenya, bisa membuat sesuatu dari alam dan menjadikannya suatu permainan.

Beberapa permainan jadul dulu seperti petak umpet, enggrang, main kelereng dan beberapa permainan jadul lain agaknya sudah mulai di tinggalkan, padahal permainan jadul gak kalah seru, melatih otak, bergerak bebas, penuh canda dan tawa, beda dengan sekarang, anak-anak hanya main game sendiri di dalam kamar berjam-jam.

Begitulah, jaman semakin maju dan roda terus berputar dan jenis permainan juga ikut berubah seiring perkembangan teknologi.




Salam


Posting Komentar

40 Komentar

  1. Semakin di telan zaman, di kampung2 masih ada cuma hujung2 Ramadan nanti baru kedengaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...di sini pun sudah gak ada lagi, sudah mulai musnah.

      Hapus
  2. Zaman sudah berlalu ...permainan meriam buluh sudah jarang dimainkan oleh anak-anak muda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, permainan sekarang sudah mengikuti perkembangan jaman.

      Hapus
  3. Kerna yang selalu main meriam bambu ini adalah di perkampungan.. di bandar ngak ada yg main permainan ini.. dan bahan letupan iaitu kabait sudah tidak mudah utk di dapati sekarang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, memang anak-anak dari kampung yg biasa main ini, anak kota gak mungkin jugak πŸ˜€

      Hapus
  4. Zaman sekarang dah tak banyak anak muda main meriam buluh . Tapi kt tempat CCL ni masih ada lagi bunyi detupan meriam buluh seusai sahaja solat terawih .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis, memang sudah sangat jarang ada yang main meriam bambu ini.. jaman sudah berubah, permainan lebih modern.

      Hapus
  5. Mungkin skrg udh berevolusi jd petasan ya mbak 😊

    BalasHapus
  6. Pernah merasai zaman ini seketika waktu dulu tapi kami gunakan meriam besi, bukannya bambu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah meriam besi ya kak...mirip meriam betulan ya ?

      Hapus
  7. kalau di daerah saya namanya mercon bumbung mbak, kebetulan kemarin sore waktu ngabuburit sambil berburu takjil ngeliat beberapa anak kecil yang masih memainkannya, sayangnya mereka mainnya dekat kuburan, ya mungkin karena di sana sepi & nggak terlalu deket sama permukiman warga, biar suara dentumannya nggak menggangu warga barangkali ya, tapi asli suara mainan ini khas banget sama bulan ramadhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...memang main meriam bambu ini tempatnya yang agak jauh, ya itu tadi takut mengganggu, ternyata di tempatnya mas masih ada yang mainjn ya .....pasti nuansa ramadannya berasa balik ke jaman dulu lagi hehehe.

      Hapus
  8. Kuat betul bunyinya.. rindu kenangan dulu-dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..permainan yang sudah mulai tertinggal jaman.

      Hapus
  9. di sini kami tidak dibenarkan bermain dengan meriam buluh.. nanti polis datang.. kalau dulu2 banyak berlaku tragedi putus tangan, buta mata disebabkan oleh meriam buluh.. anak2 zaman skrg sudah tidak mahir untuk bermain dengan meriam buatan sendiri ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis...memang biasanya permainan ini hanya di kampung "saja, kalau tak hati"bisa terjadi sesuatu seperti yang di sebutkan sis tadi,ada plus minus memang semua nya.

      Hapus
  10. zaman kini ada juga, cuma jarang ada. berdentum dentum bunyi meriam buluh ,kadang berlawan rumah A dan B

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis....memang permakanan ini sudah mulai jarang ada, takut nya suara berisik dan mengganggu yg lain.

      Hapus
  11. Meriam bambu dulu waktu kecil memang terkenal tapi entah kenapa aku ngga suka mbak, mungkin sama seperti petasan, kurang suka suara keras. Takut meledak kayak mercon.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih emang suaranya kenceng banget, ngeri juga kalo sampe kenapa-kenapa, cuman jadi berasa ramadhannya kalo inget ini.

      Hapus
  12. Di kampung suami saya masih ada, cuma menjelang raya, baru meriah. Buat orang terkejut saja, dengar bunyi letupan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha....itulah mungkin sebab permainan ini mulai punah, karena suara nya yg buat berisik, orang tak mau mainkan lagi, ganggu ya.

      Hapus
  13. Ini berbahaya gak sih permainannya mbak... aku kok kalo hubungannya sm yg bs meledak gitu suka trauma mbak.. soalnya wkt msh kcl dulu pernah diusilin tmn main yg masukin petasan ke kantong clana.

    BalasHapus
  14. Kalau di tanya bahaya apa nggak, ya bahaya juga sih,namanya aja meledak, main kelereng juga bahaya juga kalo kena mata, tergantung yg main...cuman karena udah jadi tradisi ramadhan aja sih sebetulnya.

    BalasHapus
  15. No lo conocΓ­a. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini adalah permainan tradisional di tempat kami ,tapi sudah tidak ada lagi.

      Hapus
  16. anak-anak sekarang tidak sekental anak-anak zaman dulu... hahaha... lagi besar bahaya lagi mereka nak try. saya rasa itu punca meriam buluh wujud... tapi mereka tahu nak jaga keselamatan diri. berbanding sekarang. baru main mercun, dah putus jari...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...permainan ini memang cukup bahaya juga kalau tak hati -hati..tapi anak dulu tau strateginyaπŸ˜€

      Hapus
  17. sekarang ada yang masih memainkan meriam buluh ni
    tapi tidak serancak seperti dahulu...
    bunyinya pun tak sekuat dahulu
    sampai boleh luruh jantung
    hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di beberapa tempat di kampung masih ada walau sudah jarang, nah itulah bunyinya yang kencang,menggelegar 😁

      Hapus
  18. Dulu, rasa macam ada pertandingan meriam buluh. Meriah..
    Sekarang, nak bagi anak main mercun pun saya takut nak bagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis...agak takut juga kalau di mainkan kalau tanpa pengawasan orang tua

      Hapus
  19. kalau di tempat saya didaerah kuwarasan, kebumen, namanya dlebongan. saya yang lahir thn 2000an masih sempet pernah dibikinin mainan begitu sama bapak. kangen banget malem malem nyalain begitu, menurut saya ini lebih aman karena sejatinya tidak meledak rusak, ketimbang mercon rakitan yang segede gaban. Kalau yang lebih ekstrim saya pernah dibikinin semacam itu tapi di tanah, prinsipnya sama, menggunakan karbit, atasnya tanah harus ditindihin batu besar agar tidak hancur, nyalainnya pake tongkat panjang agar aman dari lubang percikan. bunyinya kaya bom serius. daya ledakan karbit + minyak tanah + api, nano nano bgt rasanya. tapi seru. setelah kenal teknologi rasanya makin individualis.

    BalasHapus
  20. Iya mas...main meriam bambu ini memang kayak jadi tradisi aja saat bulan ramadhan tiba, memang biasanya anak-anak memainkan saat sore hari sambil menunggu buka puasa,memang suaranya cukup kencang karena ada campuran minyak tanah dan karbit itu sih kayaknya, mercon pun cukup bahaya karena bisa meledak dan merusak,bahkan menyebabkan luka dan kematian,tapi saya sih belum pernah denger kalau meriam bambu bisa menyebabkan kecelakaan,entahlah...anak"sekarang berubah permainan karena seiring perkembangan jaman dan teknologi juga.

    BalasHapus
  21. Meriam bambu ini tahu, tp saya tak pernah lihat langsung cara mainnya. Zaman saya dulu tak ada yg mainin ini. Jadi ga terlalu kebayang bentuk dan caranya πŸ˜…πŸ˜„. Palingan dulu kembang api , even mercon aja hampir ga ada..mungkin juga Krn waktu itu di komplek rumah dilarang permainan yg mercon2 begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ..emang biasanya di mainkan di kampung" di tanah lapang atau tanah kosong yg agak jauh dari pemukiman, biar suara ledakannya agak jauh..tapi tetep aja kenceng dan berisik 😁

      Hapus
  22. Jadi inget masa kecil nih Mbak.
    Permainan yang biasa ramai di bulan puasa. Kalau ditempat saya namanya "bedil lodong".
    Sekarang tak saya temukan permainan ini di kampung saya tinggal...

    salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sudah jarang ada pak...zaman makin maju, semua juga ikut berubah, termasuk permainan.

      Hapus