Oseng Genjer dan Bandeng Presto Goreng


Mreneyoo.com. Mumpung belum puasa  yang tinggal menghitung hari, Kali ini saya mau masak yang simpel-simpel aja, bumbunya juga serba iris, saya ada sedikit sayur genjer dan dua potong ikan bandeng presto, dari pada kelamaan mending langsung di eksekusi aja, dan ini postingan masakan terakhir sebelum masuk bulan ramadhan ya...biar puasanya lebih khusuk .

Genjer adalah jenis tanaman yang biasanya tumbuh liar di sekitar tanaman padi, daunnya berwarna hijau dan berbentuk bulat, pada bagian pucuknya yang masih muda kadang menyembul bagian yang berbentuk bulat kecil.




Kalian pernah makan oseng daun genjer ? Saya sendiri kurang tau apakah tanaman ini di konsumsi oleh sebagian besar orang atau bahkan enggak pernah samasekali, kalau orang Sunda biasanya tau tanaman ini dan jago mengolahnya, termasuk saya juga suka oseng daun genjer.

🍲Makan siang sederhana, bening oyong dan acar gurame.

🍲 Resep ayam jamur kemangi.

🍲Lodeh kacang panjang, tempe & telur puyuh.



Kebetulan di lemari es juga ada ikan bandeng presto, saya beli waktu hari Minggu pagi di pasar kangkung, pasar tradisional jadul, di situ ada abang-abang yang khusus jual bandeng presto dan telur asin, saya beli dua potong ikan bandengnya aja seharga 22 ribu rupiah untuk dua potong ikannya, bandeng presto nya hanya saya goreng dengan campuran kocokan telur.




Bahan Oseng Genjer :

* Empat ikat daun genjer.

* Cabe rawit merah 4 buah.

* Tomat buah 1 buah.

* Bawang merput 4 siung / putih 2 siung.

* Garam dan sejumput terasi.

* Minyak untuk menumis dan sedikit air.

Biasanya oseng genjer enak jika di tumis pake tauco, berhubung saya gak ada stok tauco, maka sejumput terasi pun jadilah, biar terasa gurih.

Cara Memasak :

Petik daun atau pucuk dan batangnya yang masih muda, cuci dan tiriskan. Iris bawang merput, tomat dan cabai rawit merah nya.

Siapkan minyak untuk menumis, jika minyak sudah cukup panas, tumis bawang merput dan cabai rawit merah+tomatnya, masukkan juga sejumput terasinya, oseng hingga layu dan harum, masukkan daun genjernya, tambahkan garam dan sedikit air, masak hingga matang, tapi jangan kelamaan supaya daun genjer tetap berwarna hijau, angkat dan sajikan.

Berhubung sudah waktunya makan siang, saya hanya menumis sedikit daun genjer beserta sepotong ikan bandeng presto nya aja, siang itu saya hanya makan sendiri di rumah...yuk makan.




Salam






Posting Komentar

49 Komentar

  1. Daun Genjer.. Ikan Bandeng.. dua2 belum pernah saya dgr apatah lagi pernah dicuba.. ikan bandeng nampak sedap :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang gak banyak yang tau seperti nya bang..hanya orang yg benar "suka yg tau😁

      Hapus
  2. Dulu pernah pengen banget makan masakan daun genjer, sampe-sampe pas ikut Bapak ke sawah saya selalu mengingatkan untuk nyari. Dan hari itu bisa dapat banyak. Di rumah langsung diolah sama Ibuk jadi masakan urab. Eh, sejak itu memutuskan kurang suka. Seratnya bikin ngunyah enggak enak. Apa jangan-jangan karena waktu itu asal potong, enggak dipilah mencari yang muda-mudanya, hehe?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya batang muda, daun dan pucuknya aja mas yang di ambil..memang serat genjer susah hancur ..jadi makannya kudu pelan"karena susah hancur...padahal enak di buat urap

      Hapus
  3. Aku lebih suka bandeng presto nya mbak daripada oseng genjer. Genjer rasanya seperti kangkung ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Genjer beda rasanya ..gak mirip kangkung koq .. tekstur nya juga beda....yg demen mah ya doyan 😁

      Hapus
    2. Oh kirain mirip kangkung ternyata beda ya. Kalo begitu apa mirip daun singkong?

      Btw, bukannya genjer itu wakilnya Mahfud MD? πŸ€”

      Hapus
    3. Apalagi daun singkong...beda banget lah...genjer itu bukannya kalo bersalah kena ganjaran yang setimpal....hussh..nanti kena cekal..bahaya..bahaya..bahayaaa..

      Hapus
  4. Kombinasi lauk-pauk yang mantap ni Heni.
    Rindu pula saya hendak makan ikan bandeng. Kalau di Sabah dipanggil ikan bolu. Genjer pun dah lama saya tak jumpa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak..ini makanan sederhana tapi buat saya nikmat rasanya πŸ‘

      Hapus
  5. saya nak ikan je
    dengan nasi putih
    tambah kicap
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga enak koq πŸ˜€πŸ‘

      Hapus
    2. yaaa
      boleh tambah 3 kali nasi
      😁😁😁

      Hapus
  6. puas fikir
    daun genjer ni macam daun apa ya?
    tengok batangnya mcm ubi..
    tapi bukan...
    hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daun genjer hanya ada di tepian sawah...biasanya banyak tumbuh liar di situ.

      Hapus
    2. mungkin ada
      tapi bukan di sawah belakang rumah saya
      sawah di tempat lain kot😁

      Hapus
  7. Demi apa aku kangen makan genjer :') Tapi aku gak tau cara masaknya dan di daerah yang baru ditempati ini tiap beli masakan Sunda kok zonk melulu ya, hahaha. Ternyata begitu ya caranya, terima kasih resepnya. Berarti PR nya tinggal beli tauco :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang Bandung apa Sunda biasanya tau sayur genjer ini ya...mengolahnya gampang banget koq mbk...cmn bumbu iris aja..tambah pake tauco atau enggak tetep maknyus , yang penting kerasa pedasnya πŸ˜€πŸ‘

      Hapus
  8. Gracias por la receta. ten un lindo dΓ­a. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat pagi, iya ini hanya resep sederhana...selamat berakhir pekan.

      Hapus
  9. Mba kurang sambell... Wkwkw πŸ€ͺ🀣

    Ya ampunn laper banget sumprit.. aku tadi pagi bangun kesiangan mba. Nggak smpet masak buat sarapan karena mesti buru2 ngejar jemputan... Pikirku ntar siang aja maknnya πŸ₯Ή. Ehh baru jam 10 perut udah krucuk2...

    Ditambah lihat postingan Mba Heni yg masakan rumahan... Sumpah kangen banget aku tuh. Udah 3 hari ini kalau siang makan Ayam Geprek 🀣.. malamnya kalau nggak kwetiau, nasi goreng atau mie goreng abang2...

    Btw, kaya pernah lihat Daun Genjer. Rasanya itu gimana mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang bosen ya mas Bayu makan kering"an...ayam lagi ayam lagi..nasgor lagi ..mie lagi..ga da seratnya..lama" langsingnya ilang deh 😁....eh iya sambelnya kurang..wkwk

      Rasa daun genjer tu lembut tapi Krenyes"mas Bayu....yg demen sih bisa nambah..gak tau kalo yg ga doyan😁..saya mah segala daon"demen..asal bukan daon pintu ama daon ganja 🀣

      Hapus
  10. Kalo bandeng presto durinya sudah lunak ya mbak, jadi aman dimakan tidak kn kena duri?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk...durinya udah lembut jadi bisa di makan semua.

      Hapus
  11. Saya buat carian internet, daun genjer di Malaysia dikenali sebagai paku rawan. Tetapi saya sendiri belum pernah makan atau memasaknya. Nampak sedap masakannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daun ini biasa terdapat di pinggiran sawah sis...bagi yang suka akan terasa nikmat masak olahan daun ini πŸ˜€.

      Hapus
  12. Jadi ngiler bacanya. Hehe untung diupload belum puasa. Coba saat bulan puasa diupload siang atau sore hari, pasti perut langsung keroncongan. hhha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...hanya makanan sederhana aja..makanya ini di posting sebelum bulan puasa tibaπŸ˜€

      Hapus
  13. sedapnyaaa tengokkk ! kalau makan masa iftar pun enak niii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini hanya sayuran kampung saja..kalau bulan puasa/ramadhan semua nampak enaaak 😁

      Hapus
  14. lady belum pernah makan, tapi bila masak kelihatan sama seperti kangkung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda sis...bentuk dan rasa juga tak sama..tapi ini hanya menu kampung sederhana πŸ˜€

      Hapus
  15. Dua menu kesukaan saya banget
    oseng genjer plus bandeng
    Pakai nasi anget, makan jadi lahap.
    Sebakul bisa abis sendirian

    BalasHapus
  16. onseng genjer mayan kesukaanku mbak, kebetulan tempat rumahku juga deket sawah, disana tiap abis panen padi, biasanya banyak genjer yang tumbuh, tinggal metik dimasak onseng, tapi yg masak ortu sih, gw tinggal makan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya biasanya kalo panen padi banyak daun genjer..memang enaknya di oseng aja yg pedes..gitu aja udah enak koq ,...hehe

      Hapus
  17. dirumah kadang masak ini mbak, sama persis masaknya, cuman kadang aku ga ambil yang terlalu banyak kalau pas makan, soalnya sering keloloten kalau makan genjer ahaha. Maapkan keloloten bahasa indonesianya ga tau juga apaan, kayak berhenti di tenggorokan gitu genjernya hahaha

    kalau bandeng presto nahhh ini juga cukup sering tapi ga yang sering-sering banget, soalnya kalau dipresto durinya ga terlalu keras, jadi buat makan juga nikmat. kadang aku males ambil bandeng soalnya males milihin durinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya entah kenapa kalau makan genjer pasti ada yg kelolotan hehe...kayaknya tekstur nya yang gak mudah hancur kalau di kunyah.

      Iya mbk kalo bandeng presto enaknya duri bisa di makan , kalo bandeng biasa banyak banget duri halusnya..ngeri ketelak aja

      Hapus
  18. Ah oseng genjer... 😍 kesukaan saya ini mah...
    Hmmm, biasanya bentar lg nih bulan puasa pasti byk sekali yg posting makanan 😁 knp ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...cuman sayur kampung aja, tapi tetap enak kalo buat saya😁, iya bulan puasa banyak postingan makanan, biar yg puasa di test..kuat ga puasanya😁

      Hapus
  19. Genjer itu lalapan waktu masih kecil, tapi kalo bandeng blom pernah makan, dan saya penasaran banget sama rasanya tapi males masaknya karena konon katanya tulangnya banyak, mo beli yang presto kayaknya mahal yak 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk lalapan genjer di cocol sambel memang maknyus πŸ‘..kalo bandeng presto tulangnya sudah lunak..jadi gak kuatir ketelak tulang.

      Hapus
  20. Sekarang saya sudah mengurangi sayuran yang hijau, Mbak. Waktu makan nya sih enak, tapi nanti malam sendi-sendi jari kaki terasa sakit dan kaku.
    Jadi saya pilih bandeng presto saja deh Mbak. Suka banget saya dengan lauk yang ini...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh mungkin asam urat ya pak? Serba salah ya pak..mau makan sayur yg hijau" tapi terkendala yang lain....moga"bisa konsumsi sayuran berwarna aja gak masalah ya pak..iya ni bandeng presto nya enak karna bisa di makan sampai ke tulang"nya.

      Hapus
  21. Mbak, genjer ini salah satu sayur yg cukup sulit didapat di pasar lho, kaya sayar slada, slada sayur ya bukan slada lalapan, susah bgt, musiman atau gimana aku juga ga tau. Padahal aku sm suami suka bgt genjer ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kah mabk genjer dan selada sayur susah di sana, kalo tempat saya kebetulan selalu ada, sesekali makan sayur yang gak umum kayak genjer ini emang nikmat...hehehe

      Hapus
  22. Jujur ya mba, kalo ingat genjer, aku langsung teringat P.K.I hahahahah. Krn ada lagunya genjer2 kan, yg suka mereka nyanyiin dulu 🀭. Tapi aku sukaaa kok sayuran ini. Kasian aja dia ga salah, tapi gara2 partai itu jadi dikonotasikan negatif 🀭.

    Agak susah jadi sayur ini di sini. Selama di JKT aku blm nemuin. Ntah mungkin pasar rumahku ga komplit, atau memang hrs cari di pasar besar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya ya..😁.mbak Fanny sampe keinget lagu PKI wkwkk... Kebetulan pasar tradisional tempat aku mah banyak yg jualan mbk..kadang jualan sayuran yang udah agak langka di pasaran, masaknya juga mudah lagi..selama puasa masaknya yg gampang"aja..main iris🀣

      Hapus