Beberapa Cara Unik Membangunkan Saur di Tanah Air


Mreneyoo.com. Sahuuur....Sahuuur, para mahluk bumi, waktunya sahuuur.... Itulah kalimat lucu yang di ucapkan oleh seorang Mimi Peri, seorang konten kreator yang cukup viral beberapa tahun yang lalu.

Dengan suara yang lucu dan unik, video mbak or mas Mimi Peri sukses membangunkan orang sahur, bahkan dari keunikan tersebut dia mendulang rezeki tak terduga.

Gimana nih dengan kalian kalau menjelang waktunya saur, kalau saya biasanya selalu setel jam weker, kadang jam weker belum berbunyi tapi sudah terbangun gegara suara bapak-bapak di mesjid sekitaran rumah saya sudah membangunkan...sauuuurr, jadinya gak bakalan telat bangun, malahan terlalu awal 😩 wkwkk.

Beberapa cara unik untuk membangunkan saur di Indonesia, seperti yang saya lihat di beberapa tempat di tanah air melalui beberapa media, sebagai berikut ini.

Melalui alat musik .

Musik sering menjadi media atau cara untuk membangunkan saur di tanah air, bahkan beberapa daerah seperti di Sulawesi, Jawa dan Madura ada cara unik membangun kan saur dengan menggunakan alat musik yang cukup lengkap dan indah.

Beberapa anak muda yang kreatif menyajikan musik yang terdengar indah untuk membangunkan saur, ada yang memakai gendang, terompet, kolintang dan sebagainya, kalau ini sih sudah pasti terbangun ya..soalnya suaranya kenceng banget 🀣.

Melalui speaker masjid.

Ini sih sudah lumrah dan sedari dulu sudah ada, tapi beberapa orang membangunkan saur dengan cara yang unik, seperti di seputaran kediaman saya tinggal, ada seorang bapak yang selalu menyebut nama-nama tetangga kalau membangunkan saur, ibu Tuti..sauuur....ibu Minah..sauuur..bapak Amin sauur ....wkwkk.

Berkeliling rumah.

Biasanya sekumpulan anak dan remaja membangunkan saur dengan berkeliling kampung sambil membunyikan kentongan dan berteriak sauuur...saurrr..sauur..sauurr.

Dengan Nyanyian.

Di beberapa daerah di tanah air ada kebiasaan membangunkan orang saur sambil bernyanyi, biasanya lagu-lagu bernuansa keagamaan di lantunkan dengan merdu oleh sekelompok remaja masjid, jadi seperti mendengar orang lagi bernasyiid.

Sebetulnya banyak cara unik di tanah air untuk menyegerakan orang untuk bersaur, selain berpahala mereka juga memeriahkan bulan ramadhan dengan berbagai kegiatan unik dan menarik, yang penting cara memanggil saur-nya gak kebablasan dan teriak-teriak di speaker masjid, yang justru malahan mengganggu orang lain, niatnya mau berbuat baik justru nyebelin.

Gimana nih dengan cara saur di tempat kalian, ada yang unik gak ?...kalo di kediaman sekitar rumah saya sih lucu, soalnya nama ibu-ibunya di sebutin satu persatu πŸ˜† wkwkk.

Mudah mudahan kita masih bisa bertemu lagi dengan bulan ramadhan di tahun-tahun yang akan datang, di beri kesehatan lahir dan batin, di mudahkan segala urusan, di berikan kelancaran dalam berbagai aktifitas..amiin yra 🀲.




Salam

Posting Komentar

14 Komentar

  1. Dulu era saya kecil, dengan cara keliling rumah
    eh entah kenapa, sekarang kok tidak ada
    sepi sekali
    tidak ada teriak teriak sahur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jaman saya kecil juga gitu,biasanya ada yg keliling,Sekarang mah pake jam weker aja udah langsung bangun wkwkk

      Hapus
  2. zaman aku sekolah dulu, kalau pas momen puasaan rame dengan anak anak komplek yang keliling perumahan, sampe aku mikir "astagahh rame bener" dan bikin kaget hahaha, tapi itu seru juga, karena bisa dibilang momen setahun sekali
    terus njamani juga waktu takmir masjid woro-woro melalui speaker masjid, astagaahhh menggelegar sekali suaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulu seru sih kalo mau menjalankan sahur,tempat saya malahan masih ada anak"yang berkeliling membangunkan sahur, sayup kedengeran dari jauh,kalo dari deket gak kebayang berisiknya kayak apa πŸ˜†

      Hapus
  3. Aku duluuu pas tinggal di Aceh, Krn tinggal dalam perumahan komplek khusus staff PT Arun , jadi cara bangunin sahur pake sirine yg kenceng bgt, kedengaran di seluruh komplek PT Arun yg luasnya alaihim mba 🀣. Pas buka puasanya juga gitu.

    Trus pindah ke JKT, aku shock di lingkungan ku pake gendang, lagu, tapiii ga ada bagus2 nyaaa 😭🀣.suara cempreng, musik juga asal dipukul. Sbnrnya kesal sih. Krn ganggu banget. Tanpa mereka bangunin pake itu, aku juga bisa bangun sendiri dengan alarm soalnya. Dan mereka mulai nyanyi ga jelas jam 2.30 pagi. Bayangin aja. Kan ngurangin jam tidurku ..

    Tapi ga bisa protes, Krn Bu RT aja setuju.

    Cuma skr sih udh biasa. Lah udh bertahun2 dengernya hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..di tempat saya juga ada yang bangunin pake sirine..lumayan kenceng, tapi gak tau sirinenya kayaknya dari masjid atau dari mana gak tau juga😁..emang cara bangunin saurnya unik-unik sih.

      Kadang kalo kelewatan malahan berisik dan ganggu banget..biasanya aku bangun agak telat,..emang sengaja jam 3.40...tapi karena berisik malahan bangunnya jadi kecepetan🀣

      Hapus
  4. baca entry ni kepala saya terus teringat Mimi Peri
    sahurrr sahurrrrr
    hahahahahahah

    BalasHapus
  5. kalau di kampung-kampung dulu kat sini ada kumpulan yang akan berarak dari rumah ke rumah untuk kejutkan bangun sahur... ia seakan 1 tradisi pada masa lalu
    tapi sekarang dah tak ada. kalau ada pun mungkin di kawasan-kawasan tertentu sahaja... kalau di bandar, confirm tak ada tradisi ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa daerah di tanah air masih ada sis sampai saat ini, memang rasanya rindu suasana ini,...tapi sekarang lebih praktis,pake alarm hp saja 😁

      Hapus
  6. wah..unik yer
    MA ... set alarm hp je la

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama MA..sayapun setel alarm hp saja πŸ˜€

      Hapus
  7. meriah jika dibuat begitu. mama kunci alarm kat henpon saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, sayapun pakai alarm hp saja lebih praktis hihi...

      Hapus