Jajan Duren Lagi


Mreneyoo.com. Pas liburan hari raya kemarin, kami sempet muter-muter, ceritanya mumpung belum balik Jakarta mau cari tempat hiburan, sayangya pas udah jauh-jauh pergi, rencana tadi malahan jadi sedikit gagal karena gak sesuai ekspektasi, akhirnya pas balik dari tempat tujuan yang gagal tadi lanjut nyari penjual durian.

Sayangnya saat mudik hari raya ini, para pedagang duren sudah mulai sepi, gak seramai dua tiga bulan yang lalu, sekarang sudah jarang pedagang duren yang jualan, barangkali mereka pada mudik, bisa juga buah duren udah mulai berkurang alias gak musim lagi.

Biasanya sepanjang perjalanan banyak para pedagang duren, jaraknya juga berdekatan satu sama lain, jadi kita bisa bebas memilih, sayangnya kali ini hanya tersisa satu dua pedagang saja.

Akhirnya setelah turun dapet juga salah satu pondokan duren, berhentilah mobil yang kami tumpangi sekedar mencicipi buah duren.



Ternyata makan duren di sini cukup mihiil, barangkali karena sudah gak ada pedagang duren yang lain, jadi gak ada saingan, dan plat mobil juga luar daerah, kemungkinan harganya di naikin pedagang, tapi enggak tau juga ah, kalo tempat duren yang dulu harganya di hitung perbuah, kalau di sini di hitung perkilo, padahal ukurannya sama aja dan rasa juga gak jauh beda.



Kalau liat gambar di dindingnya sih asal buah duren dari beberapa tempat di tanah air, termasuk duren asli Lampung sendiri, dulu pas beli duren yang pertama perbuahnya hanya seharga Rp 60 ribu, dua buah hanya Rp 120 ribu, nah duren yang ini total beli dua buah Rp 250 ribu, tadinya bahkan 300 ribu rupiah πŸ™„.

Tapi ya udahlah yang penting penasaran kakak dan dua ponakan yang pingin makan buah durennya udah terpenuhi, saya sih gak ikutan makan duren, cuman ikutan turun dan motoin mereka yang lahap makan duren, sementara perut saya sendiri udah melilit nahan mules..untung perjalanan menuju rumah hanya tinggal 15 menit lagi 😟 tahan....tahan....




Salam



Posting Komentar

32 Komentar

  1. Ya ampun melihat pondokan durennya menggoda sekali mbak. Nggak terlalu fanatik duren tapi icip-icip satu dua boleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayapun gak fanatik duren mbk..paling icip-icip aja 😁...ini hanya ada tinggal dua pondokan aja yg ketemu,yang lain udah pada tutup .

      Hapus
  2. warghhhh sedapnyaaaa duriannnn
    awal betul ya musim durian tiba ke sana?
    sini, belum lagi
    mungkin raya haji nanti baru musim durian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sini sudah lewat beberapa bulan yang lalu, sekarang sudah mulai berkurang,walaupun ada tapi gak banyak.

      Hapus
  3. kat sana, durian yang ni dipanggil durian apa?
    sebab sekali tengok, macam durian kampung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inipun durian kampung saja sisπŸ˜€

      Hapus
    2. oo lebih kurang sama juga laa ya dengan durian kat sini...
      harga je yang berbeza
      hahaha

      Hapus
    3. Sana lebih mahal kah atau lebih murah ?

      Hapus
  4. Wah, makan durian di hari raya. Seronok tu 🀀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ...mumpung masih berkumpul, icip-icip buah durian dulu πŸ˜€

      Hapus
  5. Me gustarΓ­a probar esa fruta. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buah ini tumbuh di negara tropis, kami menyukainya,tapi tak semua orang menyukai rasa dan baunya.

      Hapus
  6. bisa jadi sih mbak, karna disitu udah sedikit yang jual, dan tau dari luar daerah jadi harganya di mahalin :D, kalo istilah jawa di sebut mremo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga sih...biasanya kayak gitu ya, kalo plat luar agak di mahalin hehehe.

      Hapus
  7. Alamak, sudah lama saya tak makan durian. Tengok gambar, teringin pula. :)

    BalasHapus
  8. ya Allah, sedap sungguh duriannye...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedap memang terlihat sis..tapi saya tak makan : D

      Hapus
  9. Tapi sayangnya mbak, kok aku malah gak doyan duren ya...
    aku lebih suka doyannya buah nangka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak doyan buah duren juga gak apa sih mas,gak ada yang marah 😁

      Hapus
  10. kalau masalah durian, misal beli durian sama istri, kalau cocok sama lidah istri, durian brapa harganya pasti dibeli

    sampe2 kmrn waktu hamil tua juga masih makan durian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah istrinya beruntung syekalii punya suami perhatian ..apalagi kalo lagi hamil..musti di turutin katanya hehehe...

      Hapus
  11. Kalau udah bukan pada musim nya.. di Malaysia juga mahal.. tapi kalau sedang musim nya byk pendagang yg menjual pasti harga nya jatuh terlalu murah bangat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bang..mungkin udah gak musimnya jadi harga cukup mahal, tapi rasa sih emang tetep enak πŸ‘

      Hapus
  12. mama dah craving durian juga ni tapi belum ada musim lagi kat sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini pun sudah mulai berkurang pedagang durennya .

      Hapus
  13. Musim duren dah sepanjang tahun sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini udah mulai berkurang Wak sepertinya.

      Hapus
  14. ntah kenapa ya tempat2 begini kecuali daerah, pasti mahal deh.. di jkt ada beberapa lapak durian, jangan tanya harga tapi, muahaaal hahahahahah. bersyukurnya aku dan suami udah mengurangi makan durian.. palingan 1 buah buletan utk berdua udah cukup.. tapi memang kayak ga puas kalo mahal yaa ;p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo yang modelan lapak jauh lebih mahal, kebetulan pedagang "lain yang biasanya banyak ngemper di pinggir jalan pada sepi,entah karna durennya udah mulai abis ato gimana...iya mbk..gak pernah beli duren banyak"..gak berani juga,sekedar icip-icip aja.

      Hapus