Cerita Pencairan Deposito yang Drama


Mreneyoo.comSenin pagi saya sedang berada di salah satu bank, karena ada keperluan untuk pencairan deposito saya yang sudah tiba jatuh tempo.

Sedikit cerita, sudah agak lama rekening pertama saya hangus alias di tutup karena saya gak ada transaksi sama sekali alias nol, salah saya juga karena gak ada transaksi sama sekali 😩, dulu awal buka rekening karena saya niatnya ya buat nabung:D dan ternyata ...ya gitu, mandeg.

Waktu awal-awal memang saya rutin transaksi, tapi lama-lama gak ada transaksi samasekali alias nol, dan sekedar numpang lewat, sekian lama akhirnya rekening pun di tutup atau hangus, tapi deposito saya masih menggunakan rekening lama saya itu.

Cukup lama saya gak buka lagi rekening alias saya diamkan saja. Karena ada keperluan akhirnya buat rekening baru melalui aplikasi karena biaya admin juga lebih ringan dari pada yang ada buku tabungan, kan ribet kalau harus bulak balik cetak buku dan salahnya saya gak beritahu kalau deposito saya itu masih menggunakan rekening lama yang sudah hangus, saya mikirnya gak bakalan kenapa-kenapa, pan udah buat rekening baru ini.

Hari terus berjalan, akhirnya deposito yang ada di aplikasi mau saya ubah pengaturannya supaya tersingkron dengan rekening baru, ternyata gak sekonyong-konyong langsung bisa dan di situ selalu tertulis upps maaf...bla-bla-bla, begitu terus, kenapa ?

Maksud saya agar rekening baru ini bisa terhubung langsung dengan depositonyo, tapi ternyata menemui kendala, karena tetap harus memasukkan nomor kode atau apa gitu, kendalanya karena rekening saya yang pertama hangus jadi sistem bank harus menyesuaikan dulu, pas tanggal jatuh tempo ternyata susah waktu mau di cairkan.

Waktu buka deposito saya memang langsung buat lewat aplikasinya, berarti gak ada surat depositonya/fisik dan saat itu untuk keperluan membuat depositonya saya di bantu petugas di salah satu kantor cabang, otomatis di sistem semua data-data saya adalah di kantor cabang tempat saya membuat deposito tersebut.

Koq katanya buat deposito lewat aplikasi tapi masih datang juga ke kantor cabang ? ya karena saya sekalian nyetor uangnya, saat buka deposito dulu rekening masih aktif tapi cuma se-iprit isinya 😁, pas lagi dapet rejeki sekalian buka deposito aja.

Karena saat itu saya masih belum paham gimana, jadinya minta bantuan petugas cs di sana, dari pada salah dan kenapa-kenapa, maklum masih gaptek dan deposito saya itu udah berlangsung selama empat tahun, selama ini sistem deposito saya yang ARO atau selalu di perpanjang otomatis dan gak pernah saya cairkan selama ini.

Tapi berhubung kali ini ada keperluan mendesak dan pas timingnya dengan deposito saya jatuh tempo, ternyata eh ternyata deposito saya gak bisa di cairkan di karenakan dari pihak bank menyatakan di sistem mereka kalau deposito saya agak sedikit terkendala, seharusnya saya punya surat depositonya kalau mau cairkan di kantor cabang.

Sedangkan selama empat tahun ini saya nggak merasa megang surat depositonya, jadi saya mikirnya antara saya dan sistem di bank koq gak singkron, saya juga sudah lupa dulu awal buka deposito sudah 4 tahun yang lalu.

Pada kasus saya ini karena deposito yang mau di cairkan, rekening yang pertama sudah hangus, jadi gak bisa langsung terkoneksi ke rekening yang baru, pantesan pada aplikasi tertulis cairkan di cabang, kalau saya bisa cairkan langsung ke rekening baru ngapain ke kantor cabangnya kalau sekedar simpan, saya perlu duitnya, tapi masalahnya saya gak megang suratnya alias gak ada πŸ™„.

Akhirnya saya harus kekantor polisi untuk membuat laporan kalau surat deposito saya di nyatakan gak ada/hilang dan baru bisa di cairkan setelah semua surat-suratnya lengkap dan setelah mendapat surat dari kepolisian, dari pihak bank baru bisa mencairkan depositonya setelah semua berkasnya lengkap, kan gak segampang itu, karena semua ada prosedurnya.

Alhamdullilah dengan segala keruwetan dan kesabaran saya wira-wiri kesana kemari, akhirnya surat pengantar selesai dan pihak bank bisa urus pencairan deposito saya yang udah jatuh tempo, kalo lewat waktunya kan kena biaya penalti.

Ini jadi pelajaran dan pengalaman buat saya yang mungkin awalnya ceroboh dan kurang teliti, karena rekening pertama hangus dan saat buat rekening baru saya gak bilang kalau deposito saya itu terkoneksi dengan rekening lama yang hangus tadi dan gak otomatis depositonya langsung terkoneksi dengan rekening baru.

Ketahuannya karena saat pencairan mengalami kendala, ini sekedar cerita pengalaman saya aja.

Syukurnya semua sudah selesai dan saya bisa bernafas lega, karena sudah tiga hari gak ada kabar dan kejelasan, alhamdullilah semua berjalan lancar, terimakasih juga buat semua pihak yang sudah ikut membantu, makanya beberapa hari gak sempet posting apa-apa, maklum lagi ruwet ngurusin ini .





Salam

Posting Komentar

35 Komentar

  1. Membaca gimana Mbak mengalami keruwetan berurusan dengan bank, saya jadi ingat dengan keruwetan urus ATM yang hilang. Syarat surat kehilangan ini yang mesti banget menyempatkan mampir ke kantor polisi dulu. Dan sejak itu, saya juga jadi berhati-hati banget kalo menggunakan ATM dan memastikan sudah masuk ke dompet lagi setiap kali sudah digunakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...ruwetnya karna pas rekening hangus itu saya gak kasih tau bank kalau deposito saya itu masih tertaut istilahnya , pas buat rekening baru,gak serta merta langsung tertaut juga, ditambah saya ga megang surat depositonya,jadi tambah runyam pas mau di cairkan.

      Hapus
  2. hal-hal yang melibatkan wang ni memang pening kita dibuatnya... syukurlah dah selesai dan tak kena penalti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..agak sensitif kalau masalah uang, Alhamdulillah sudah beres.

      Hapus
    2. betul tu. ada duit sensitif. tak ada duit pun sensitif juga
      hehehe

      Hapus
  3. berapa lama (tahun) tu tak ada transaksi sampai account kena tutup?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak salah sudah lebih dari 8 bulan dan gak ada transaksi samasekali, agak lupa saya,tapi biasanya masing"bank punya kebijakan sendiri.

      Hapus
    2. laaa mati2 saya ingat dah lebih 10 tahun...

      Hapus
    3. Lamanyeee😱🀣

      Hapus
  4. Lumayan penuh drama ya
    saya nabungnya yang biasanya saja
    walau ada kepikiran pengen ala depositu
    soal kerening, ah saya mati dan bikin baru lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...drama yg gak enak hehe.. alhamdullilah sudah beres.

      Hapus
  5. syukurlah akhirnya deposito Kakak bisa dicairkan πŸ™πŸ». aku baru tahu kalau deposito tetap bisa jalan meski rekening yang ditautkan sudah hangus. lantas selain surat keterangan dari polisi, surat penting apalagi yang dibutuhkan, Kak?
    terima kasih udah sharing-sharing, Kak Heni πŸ™πŸ»

    BalasHapus
  6. Deposito tetap jalan Lii walau rekening angus, dan hasilnya otomatis langsung masuk ke deposito nya sendiri bukan ke rekeningnya, aku emang sengaja pilih supaya hasilnya masuk deposito aja biar gak utak-atik, makanya rekeningku gak ada aktifitas alias cuman numpang lewat tok..ya salah juga sih..punya rekening tapi gak aktif berbulan"..😩
    Aku minta surat pengantar dari kepolisian , hanya bawa KTP dan surat pengantar dari bank aja ,kasih tau kalau kehilangan,nanti ada nomor deposito, rekening dan nomor apa gitu ke petugas polisinya, sebetulnya gak ribet,cuman wira-wirinya karena waktu pencairan juga mepet dan kita ngantri,itu aja sih.

    BalasHapus
  7. penting untuk menjaga rekening tabungan biar enggak hangus y mbak
    tabungan jadi hangus karena enggak ada transaksi, depositonya malah susah cair

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya buat rekening baru,gak serta merta bisa langsung tertaut dengan deposito nya,ditambah saya gak megang surat depositonya juga.

      Hapus
  8. Alhamdulillah kalau akhirnya bisa ditutup puas meskipun harus ribet di awal... Aku pernah punya rekening Dormant gtu.. Pas aku pengen pindah payroll ke mereka, ternyata cara aktifinnya cukup gampang karena full online, Video call sama banknya via aplikasi... nggak perlu ke Cabang... πŸ˜† Waktu itu kalau nggak salah mati selama setahun lebih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdullilah mas Bayu...yah meskipun rada ribet dikit lah ya...,aku ke cabang karena emang duitnya mo di tarik, kalo mau di ubah pengaturannya di aplikasi di cairkan ke rekening yg baru gak bisa"gitu, makanya sekalian aja ke kantor cabangnya..taunya ada masalah.. syukurnya beres πŸ˜€

      Hapus
  9. Siempre hay que tener cuidado en los bancos. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis...memang saya harus berhati-hati kedepannya, terimakasih.

      Hapus
  10. Alhamdulillah semuanya akhirnya selesai...

    BalasHapus
  11. syukur semuanya selesai.. hal-hal duit ni risau betul kann

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah sudah selesai...betul masalah duit ni sensitif banget.

      Hapus
  12. alhamdulillah akhirnya bisa dicairkan juga ya mbak, repot juga pengurusannya, btw setelah melalui keruwetan itu ada niatan buat deposito lagi atau nggak ni mbak? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdullilah sudah beres mas...kedepannya yang penting lebih teliti lagi...mikir-mikir dulu hehe

      Hapus
  13. kalau soal uang bikin deg-degan ya.
    apalagi kalau misalnya ga bisa cair, pen nangis
    Dulu aku buka deposito di bank luar kota secara online, awalnya ketar ketir mbak. Untung surat deposito memang bener bener dikirim ke alamatku dan aku simpan dengan baik.
    Terus waktu aku mau cairin, aku kirim surat depositonya yang sudah aku tandatangan via pos lagi, ini yang bikin aku takut, takut kalau ga nyampe ke banknya

    ternyata ngurusnya kalau ada missed gini kudu ke kantor polisi juga ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..was-was banget....iya saya harus lapor ke polisi sebagai kehilangan, kalo gak ada surat dari kepolisian bakalan susah mau cairin deposito nya mbk.

      Hapus
  14. alhamdulillah selesai juga ya. mama pun pernah juga akaun ditutup kerana sudah byk tahun tak aktif. malangnya ada duit dalam tu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Alhamdullilah sudah selesai masalah per duitan mamap🀲

      Hapus
  15. Wawasan banget buat aku yang awam soal ginian.. thanks mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk.. mudah "an pengalaman saya bisa sedikit ngebantu.

      Hapus
  16. Memang ga bisa segampang itu dicontact ke rek baru mba, Krn alasan keamanan. Masing2 bank punya aturan beda sih yaa, aku sendiri 13 tahun di HSBC bank, jadi aturannya juga beda.

    Yg pasti kalo seorang nasabah masih ada produk investasi apapun itu, rek dia ga akan ditutup walopun dah lama kosong. Apalagi kalo depo nya connect ke rek tersebut.

    Itu kalo HSBC. Bank lain ya mungkin beda.

    Apalagi sekarang kan bank udah menerapkan 1CIF utk semua nasabah. Jadi ga ada yg bisa buka banyak rek di 1 bank dengan nomor CIF beda. Itu aturan BI juga sih.

    Kalopun masih ada yg lolos, salah satu CIF nya harus dihapus. Dan kita sinkronkan semuanya jadi 1.

    Dulu aku selalu cek ID nasabah yg dipakai utk daftar, apakah dia pernah ada hubungan Ama HSBC atau ga. Krn no CIF nya akan tetap tersimpan.

    BalasHapus
  17. Iya mbak Fanny, aku tuh mikirnya deposito ku bisa terkoneksi langsung dengan rekening yang baru,ternyata enggak ya ,.aku juga tadinya malahan tenang-tenang aja,pan udah buat rekening baru ini gitu pikirku...ternyata pas mau cairkan deposito nya malahan ada masalah.

    Aku tuh di hapus rekeningnya yg lama udah kosong melompong alias nol dan gak ada transaksi samasekali, mungkin jadinya di hapus sama banknya ...aku juga kurang paham sih..memang katanya ada aturan beda"bank..ada yg di hapus setelah sekian lama kosong aktifitas dan 0 ,ada juga yg tetap aktif..kata temenku sih..tapi enggak tau juga... syukurnya alhamdullilah bisa cair mbk..walaupun rada kuatir juga.

    BalasHapus