Gereja Ayam Bukit Rhema


Mreneyoo.com. Masih edisi jalan-jalan Jogjakarta, tempat selanjutnya yang di kunjungi adalah Gereja ayam yang ada di bukit rhema Jawa Tengah, ini adalah salah satu tempat wisata religi yang di buka untuk umum. Di didirikan oleh bapak Daniel Alamsyah, beliau adalah seorang penganut agama kristen.

Menurut mbak-mbak pemandu di sana yang menjelaskan, gereja ayam ini tak hanya di khususkan untuk satu agama saja, tetapi juga untuk semua agama lain, jadi yang datang ke sini tak hanya umat kristiani saja, agama lainpun di perbolehkan untuk melihat-lihat suasana di tempat ini.



Kenapa di sebut dengan gereja ayam, sebetulnya ini adalah bentuk burung merpati yang memakai mahkota, karena merpati adalah lambang perdamaian, tapi penduduk sekitar menyebutnya gereja ayam, karena sepintas memang mirip juga dengan ayam.

Lokasinya berada di desa Karangrejo, kecamatan Borobudur Magelang Jawa Tengah. Gereja ayam ini di bangun sekitar tahun 1990, tempatnya asri dan adem dengan latar belakang bukit manoreh, ke inget sinetron Indosiar 😁.

Dalam bangunan gereja ayam ini terdapat tujuh lantai dan tiap lantai mempunyai fungsi masing-masing, ada yang berfungsi sebagai museum lukisan, hasil karya mantan pecandu narkoba dan sebagainya, mereka di didik dan di rehabilitasi, setelah keadaan membaik mereka melukis untuk menyalurkan hasrat dan hobi, beberapa karya mereka di pajang di salah satu lantai.



Di lantai paling atas pada bagian puncaknya, pengunjung bisa berfoto, tapi hanya di beri waktu selama tiga menit saja bergantian untuk setiap rombongan, pada bagian puncaknya, ada salah satu adegan antara  Rangga dan Cinta dalam film AADC 2, soalnya tempatnya emang indah, bersih dan sejuuk banget, suasananya cocok dan mendukung buat adegan romantis.. hehehe, bisa liat sunset dan sunrise juga kalau lagi gak berkabutπŸ‘‡.



Foto nya pada burem 

Fasilitas di gereja ayam sendiri tak hanya tempat beribadah saja, di sini juga terdapat kafe dengan pemandangan alam yang sangat indah walau sedikit tertutup kabut, ada juga toko khusus yang menjual cinderamata, pengunjung bisa membeli oleh-oleh khasnya di tempat ini.



Tiket masuk sebesar Rp 25 ribu perorang, itu termasuk tiket naik kendaraan dan tiket masuk dalam gereja, ada mobil khusus mengangkut penumpang ke atas bukit, karena ketinggian bukit cukup tajam kalau di lalui dengan berjalan kaki walaupun jaraknya gak jauh, sedang tip untuk mbak dan mas pemandunya bisa kalian sesuaikan, kita juga dapat snack singkong goreng gratis, udah termasuk yang di tiket tadi, tapi gak dapet minum ya lur, kalau mau ngafe ya bayar sendiri he..

Singkat cerita sekitar satu jam berada di atas, rombongan kamipun turun, saat turun kita menunggu di toko souvernir tadi, siapa tau ada yang mau belanja oleh-oleh, nanti mobil yang mengantar kita tadi akan membawa turun kembali dari atas, jangan lupa kasih tip buat mbak pemandu nya tadi yah πŸ‘.



Salam toleransi.



Posting Komentar

27 Komentar

  1. Uniknya gereja ayam ni.. mmg bentuk kepala ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Mim, memang lebih mirip kepala ayam ya...

      Hapus
  2. Ada Apa Dengan Cinta!!!! yeayyyy
    terus teringat filem tu bila nampak gambar kepala ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah jadi ingat Rangga dan Cinta khaan....

      Hapus
    2. semestinya!
      hahaha... terasa tua bila teringatkan filem ni...

      Hapus
    3. 😁😁😁

      Hapus
  3. ya lebih mirip ke ayam bukan burung merpati ;-)

    3 minit je? mana cukup?
    saya nak 10 minit paing kurang...
    hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hanya tiga menit saja gak boleh lebih..ada bunyi bel nya kalau sudah habis waktunya😁

      Hapus
    2. tempat famous kannn... terpaksalah ikut rules....

      Hapus
  4. Ini bangunan ngetop semenjak AADC2 yah.Memang unik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk...gegara AADC jadi ngetop, bersih dan indah juga pemandangan di sana.

      Hapus
  5. Pertama kali tahu tentang gereja ayam ini dari forum kaskus, kemudian berlanjut ke facebook. Sekitar tahun 2012. Kemudian pas ke punthuk setumbu melihat gereja ayam. Dulu masih terbengkalai. Kemudian dibersihkan dan akhirnya menjadi sangat populer ketika jadi lokasi syuting film aadc 2.

    Di sekitar pegunungan menoreh memiliki banyak destinasi wisata dan tempat menikmati matahari terbit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya justru baru tau mas Vai...di Jogja banyak tempat "indah tapi lumayan jauh dari pusat kotanya...
      Dari sini kelihatan tulisan Phuntuk Setumbu, sayangnya gak sempat kesana.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Tempatnya memang indah... terimakasih sudah berkunjung πŸ™

      Hapus
  7. Dari dulu mau mampir kesini belum kesampeaaaan.
    Duh, ternyata bener yaa di dalemnya ada cafe. Jadi penasaran pengen nyobain melipirrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas..ada kafenya koq...plus bonus pemandangan yg cakeep πŸ‘

      Hapus
  8. waktu muncul di film AADC 2, langsung rame banget yang kesana, termasuk temen aku
    aku sendiri belum pernah kesana, lokasinya di daerah Borobudur rasanya kok agak males kalau sendirian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malahan taunya pas di sana di jelasin ama pemandu nyaπŸ˜„..Iya lumayan jauh juga, kalo perginya ramean seru aja.

      Hapus
  9. Dari bawah memang nampak macam kepala ayam kan. Unik sekali bangunan gereja ni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak...memang nampak mirip kepala ayam, memang unik.

      Hapus
  10. awalnya mau bikin bentuk merpati, tapi entah kenapa malah mirip ayam, akhirnya dikenal dengan nama gereja ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... sebetulnya merpati, tapi lebih mirip ayam.

      Hapus
  11. Rupanya burung merpati...dan dinamakan ayam pulak...tak pe kalau sekadar melawat gereja sekadar untuk keadaan persekitaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang...sekedar tau cerita awal di bangunnya dan tempat sekitarnya saja .

      Hapus
  12. Nanti mau kesini kalo ama suami. Pas 2022 udh niat kesini ama temen mba, naik motor. Tp pas tahu jauh memang dr jogja, temenku jd emoh, krn dia kuatir capek juga 🀣. Sementara aku kan ga bisa bawa motor. Ya Udhlah, memang hrs ama suami.

    Kalo masalah foto 3 mnit, aku malah pgn 30 detik aja bisa ga 🀣🀣🀣🀣

    Aku ga suka foto, jadi sejepret juga cukup. Naah beda ama suami. Dia kayaknya sampe semua sudut pengen pepotoan. Akunya yg sebel πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang tempatnya cukup jauh mbk kalo dari pusat kota...itupun pak sopir travelnya sabar nganterin kita mau kemana aja,....waktunya cuman di kasih tiga menit..sayapun gak betah foto lama-lama..udah tinggi lagi..berasa kliyengan kepala wkkwk.

      Hapus