Off-road di Desa Nglinggo, Seru dan Menantang



Mreneyoo.com. Dari semua cerita dan jalan-jalan selama liburan di Jogya, rasanya aktivitas satu ini yang paling seru dan menantang , butuh nyali, kesiapan fisik dan mental, gak perlu jaga imej atau harus tampil cantik bak princess, karena semua akan dekil pada waktunya 😁, sebelum lanjut, jo lali mampir di sini dan sini yo.

Awalnya saya dan rombongan gak ngeh kalau aktifitas ini bakalan menguras energi, soalnya kakak perempuan saya hanya bilang kalau nanti bakalan ke hutan pinus dan kena basah di air, dia gak bilang medannya kayak apa, dalam bayangan saya hanya jalan-jalan cantik naik mobil jeep dan berkeliling di desa yang ada hutan pinusnya,  ternyata semua itu meleset lur..saya kena jebakan betmen hehe.

Saat tiba di Nglinggo Rimbono homestay sedang hujan gerimis yang sedikit deras, tempatnya dingin dan berkabut, wah saya dan rombongan yang cewek rasanya saltum alias salah kostum, saya pakai baju terusan panjang, dan adek cewek saya pakai rok juga, syukurnya bawa baju salinan, antisipasi aja, soalnya beberapa hari Jogya selalu mendung kalau lagi jalan, pas kebetulan lagi ujan juga.


Rimbono homestay 

Di sana sudah ada tiga buah mobil jeep, btw kami udah booking paket wisata ini jauh-jauh hari ya lur, tapi kakak perempuan saya yang pesen, saya gak ngeh kayak apa paketnya, dia gak bilang juga.

Saya berfikir apakah bakalan naik mobil Jeep ini ? Soalnya liat tampilan jeep nya aja dekil dan penuh lumpur, apalagi saat itu sedang hujan, rasanya kalo hanya sekedar keliling di hutan pinus aja gak gini-gini amat deh dan ternyata tebakan saya meleset 😬.

Si mbak adminnya yang berdiri di depan homestay hanya bilang, sudah siap ?... kami pun menjawab...asiaaap...padahal masih ujan gerimis dan gak bilang kalau kami bakalan off-road ke atas entah bukit atau gunung  😭, ku kira di jalan beraspal datar di hutan pinus..ternyata jauh beda dari bayangan 🀣.

Kadung bayar jauh' hari dan sudah nyampe, mau gimana lagi, seumur-umur off-road pakai jeep adalah kedua kalinya bagi saya, yang pertama dulu tahun 2022, medannya beda bangeet, dulu mah ikutan Merapi tour masih terbilang aman dan medannya juga walau nanjak tapi gak serem, beda banget sama yang ini .

Ada tiga jeep yang membawa kami, tiap mobil hanya menampung maksimal empat orang, sudah termasuk drivernya, saya berdua suami, anakku bareng dua ponakan, dan kedua kakak bareng adek perempuan ku.

Eng ing eng....are you ready ??...mana ujan gerimis cukup deras, tapi kami memakai jas ujan plastik yang udah di sediakan pemandunya, alhamdullilah tetap basah:D


Wajah-wajah tegang πŸ˜†


Awalnya jalan menanjak biasa..dan akhirnya...gooo....ya Allah lur.. medan yang di tempuh ternyata menanjak di atas ketinggian yang jalannya sangat curam dan becek, raungan suara mobil jeep di tengah hutan pinus yang sepi menggelegar sangking kencengnya dan terus nanjak, persis kayak suara mesin potong kayu, ngeeenggg.

Jalan mendaki dan berlubang di tanah becek menyulitkan jeep untuk menanjak, tapi mas drivernya sangat cekatan, mobil zig-zag ke kiri kanan naik turun....saya cuman komat-kamit dan hanya teriak, aw..aw...auooo... berdoa moga-moga selamat sampai tujuan.

Ada seorang mas yang lincah berlari kesana kemari yang ambil foto dan video sebagai dokumen, kayaknya gak ada rasa capek, bentar-bentar lari ke atas..mana jalan basah dan licin, bentar-bentar bawa tali kerekan buat mengerek mobil kalau gak nanjak....pas mobilnya ngeden...lumpur becek dengan sangat mudahnya beterbangan ke arah wajah dan tubuh penumpang, wajah dan pakaian saya udah gak keruan lagi, penuh dengan lumpur yang menempel πŸ˜†, mas drivernya bilang, kalau ini sih belum seberapa buuk....what ??

Saat duduk, penumpang wajib pakai helm dan harus berpegangan kuat pada besi mobil, soalnya badan kita tuh bakalan lompat-lompat karena mobil menanjak dan menurun melewati jalan terjal dan penuh lumpur.

Sampai di atas yang entah sudah berapa lama, rasanya satu jam sudah melewati jalan menanjak, mobil jeep beristirahat sejenak, kami berbincang-bincang dengan mas-mas driver nya, kalau gak hujan biasanya ngopi dan makan gorengan pak bu...ujar mereka, berhubung hujan kami hanya berfoto-foto, mas yang tadi yang ambil fotonya.




Lanjut melewati jalan menurun, kalau tadi medannya menanjak, sekarang arah balik medannya menurun dan curam 😭, saya sampe bilang ke masnya, kira-kira masih berapa lama lagi sampai ke bawah mas ?..wah kurang tau buu...gak tentu..tergantung medan dan cuaca....bisa cepet atau lebih lama, ya udahlah saya hanya bisa pasrah, emang sih cuman di bilangin keseluruhan jalannya sekitar 2-3 jam.

Si masnya juga bilang..pak bu... pegangan yang kuat ya...soalnya kalo turun ada jalur yang namanya jalur turunan pasrah....maksudnya mas ?....iya soalnya pasrah aja dengan jalurnya..entah apa yang bakalan terjadi....😭🀣.

Ya Allah, badan saya rasanya kayak mau terbang begitu jalan menurun, kalau di awal jalan menanjak tapi posisi saya kan mendongak ke atas...kalau menurun posisi badan saya menunduk dan sedikit menungging....badan saya tuh melompat-lompat dari atas kursi jeepnya, sampai kayak mau terbang saking curamnya, sesekali jeep berhenti karena roda ban berputar terus dan harus menggunakan tali besi pengereknya, di situ saya sempet-sempetnya  mikirin mainan mobil hot weal anak saya dulu, pantesan roda ban-nya muter-muter jumpalitan kalo lagi jalan, ya persis kayak yang saya alami sekarang ini πŸ™„.

Entah sudah berapa lama berjalan, sepertinya sudah sampai di jalur mendatar, melewati aliran kali kecil yang berbatu cadas, mobil melaju dengan cukup kencang melewati bebatuan kali, tapi saya sudah merasa cukup aman.... 

Alhamdullilah sudah gak nanjak nurun lagi...hehehe, si mas nya sempet cerita kalau ada salah seorang pengunjung cowok dan masih muda, saat itu sang cowok enggak sanggup lagi melanjutkan perjalanan yang medannya sangat berat...alias menyerah ujar mas drivernya, sang cowok mengajak balik dan turun, padahal jalur turun lebih berat dari jalur menanjak ujar si mas.....kalo kata saya mah sama beratnya mas 😬.

Iya sih...kalau kita merasa gak siap dan gak punya nyali, mendingan gak usah deh..dari pada kenapa-kenapa di jalan.

Syukurnya saya dan rombongan selamat dan gak kenapa-kenapa.. alhamdullilah 🀲...karena awalnya saya dan rombongan enggak tau, kecuali kakak perempuan saya, rupanya dia udah pernah ikutan trek ini.

Saya enggak tau kalau medannya sangat curam di tambah hujan , becek, gak ada ojyeek, badan udah gak keruan penuh dengan lumpur dan basah...tapi ini pengalaman sekali seumur hidup saya yang gak bakalan saya lupakan.

Enggak nyangka aja...di balik tubuh saya yang kecil mungil, ternyata jiwa si Bolang saya muncul... wkwkk, ternyata saya punya nyali juga..sombong amaat, gak percaya aja ternyata saya bisa melakukan perjalanan yang super ektrim walau hati dag dig dug ga jelas.

Mungkin kalau awalnya saya udah tau belum tentu saya mau...berhubung saya enggak tau sama sekali medannya, dengan sangat terpaksa saya ikut dan ternyata....oalah....begini toh rasanya off-road di desa Nglinggo...seru dan menantang, kalian udah ada yang pernah ngerasain off-road ?

Saat pulang kabut sangat lah pekat, di tambah hujan dan hari sudah mulai gelap, jarak pandang kendaraan hanya sekitar satu meter saja, dengan sangat hati-hati mas travel membawa rombongan kami turun dan kembali ke arah pusat kota Jogya.




Salam


Posting Komentar

22 Komentar

  1. Nampak seronok tapi kalau saya perlu ambik pil tahan muntah dulu sebelum naik ni πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Carneyz..jalannya sangat ekstrim... syukurnya gak kenapa -kenapa 😁

      Hapus
  2. Wah menarik aktiviti ni. Dulu muda2 pernah juga ikut 4x4 masuk hutan. Sekarang mungkin badan dah tahan lagi. Mesti demam dengan cabaran sebegini. Cuacanya nampak sejuk sekali tu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayapun baru dua kali ini bang cobain trip menantang pakai Jeep, pengalaman luar biasa.

      Hapus
  3. Kalau aku malah senang kalau diajak offroad kayak gini. Beberapa kali pernah diajak kayak gini. Rutenya ga terlalu jauh, tapi jalur treknya bagus sehingga jeep bisa menunjukkan kemampuannya. Sopir bakal lebih senang kalau trek basah setelah kena hujan. Kemudian ada kesan bawa antar sopir sering pamer kemampuan mereka. Bagus sih ini, keamanan dan keselamatan tetap jadi prioritas utama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri" sedap kalo buat yang awam kayak saya mas,ngeri tapi koq kepo hehehe...mas drivernya aja katanya baru dapet lisensi dan simnya 4 tahun,,emang gak sembarangan mau jadi drivernya..mereka udah terlatih.. alhamdullilah aman"aja dan mereka syukurnya gak pamer..justru ramah banget.

      Hapus
  4. Ditunggu kelanjutan perjalananya, spertinya ini akan runtut. Jiwa liburan terasa semangatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya ini cerita yang terkahir mas 😁emang masih ada sih..tapi kayaknya stop dulu cerita jalan"di Jogya,biar fokus ke yang lain dulu.

      Hapus
  5. Uy parece toda una aventura. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini pengalaman adventure yang seru.. terimakasih.

      Hapus
  6. fuhhh dahsyat ni!
    dah macam extreme sport competition😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya nih...memang seru dan menegangkan πŸ˜πŸ‘

      Hapus
  7. Offroad itu rasanya kayak kembali ke alam...alam bawah sadar maksudnya karena musti pasrah kena basah becek dan nyungsep....tapi banyak yang lalu jadi keranjingan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..bener mbk...pasrah dengan keadaan... alhamdullilah gak kenapa " .

      Hapus
  8. saya tak dapat bayangkan kalau tayar tenggelam dalam lumpur atau tanah... fuhhh betul-betul mencabar ni!
    BTW sebelum mula ada tak ambil / disediakan apa-apa insurance?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan membayangkan sis..takutnya gak jadi 😁...entahlah,saya tak tanya..mungkin ada asuransinya.

      Hapus
  9. Nampak macam best! Dekat Malaysia macam takde trip begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang sangat seru, pengalaman yang menegangkan hehe.

      Hapus
  10. ya Allah, seronoknya dapat menjelajah rimba menaiki mende alah ni... kalaulah ade dan diberi peluang untuk menyertai aktiviti sebegini.. teringin sgt2 rasanya.. tetapi tunggu anak2 besar dahulu... jika dipanjangkan usia dan diberi kesihatan yang baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin....iya sis...seru dan menantang,walau sedikit melelahkan karena energi terkuras ..hahaha

      Hapus