Oleh-oleh Parfum dan Pelembab


 

Mreneyoo.com. Saya hampir lupa kalau pernah dapat oleh-oleh parfum dari kakak sehabis pulang bertugas, iseng rapih-rapih lemari ternyata kotaknya nyembul di antara beberapa peralatan make-up saya yang gak seberapa.

Nepok jidat, koq bisa sampai lupa kalau dapat oleh-oleh parfum, langsung saya buka kotaknya, tapi maaf kotaknya sudah saya buang, jadi tinggal parfumnya aja yang langsung saya buka.

Pada bagian depan parfumnya hanya tertulis Pansy dari brand Lush, saya kurang tau juga dari mana asal brand ini, blom sempet googling juga atau sayanya yang kudet, maaf yaa soalnya saya bukan termasuk penggila parfum, kebanyakan dapet parfum juga karena pemberian atau oleh-oleh, walaupun ada  beberapa yang beli tapi termasuk jarang syeekali.

Ukurannya mungil hanya 30 ml, praktis masuk dalam tas, dengan bentuk botol yang sangat simpel, botol bening dengan tutup berwarna hitam dan pada bagian bawah atau pantat botol ada gambar cowok, saya rada bingung, sebetulnya ini parfum buat cowok atau cewek, atau mungkin unisex.

Untuk wanginya sendiri saat pertama kali di semprotkan cukup kenceng baunya di hidung, tapi lambat laun wanginya jadi lebih soft dan tertinggal hanya keharuman sedikit bau buah dan manis, iseng saya semprotkan sedikit di pergelangan tangan baunya cukup bertahan, ya walaupun gak sampai seharian, tapi untuk baunya saya suka sih, agak susah menjelaskan baunya seperti apa.

Kini udah nambah lagi satu jenis parfum yang saya koleksi, walupun gak banyak, tapi cukuplah buat ganti-ganti dan rata-rata semuanya oleh-oleh alias pemberian wkwk, sampai saat ini belum kepikiran buat nambah parfum lagi, yang ada aja masih lumayan banyak, sayangkan kalau sampe gak kepake.

Nah oleh-oleh kedua adalah pelembab, ini oleh-oleh saat kakak dapet tugas ke Shanghai, pas pulang saya kebagian dua buah pelembab yang bentuk wadahnya lucu.

Wadahnya kaleng berwarna biru dan pink, lucu gambarnya ya...cewek berpakaian khas dengan kerah Shanghai gitu.



Isinya sendiri krim pelembab berwarna putih yang cukup kental kalau di oleskan, untuk packaging nya sendiri tinggal di buka layaknya membuka wadah kaleng, diputar ke atas, pada bagian dalam hanya di lapisi/di tutup dengan sehelai alumunium foil yang bisa langsung di buka, jadi sederhana aja.



Untuk pemakaiannya sendiri kebetulan saya hanya gunakan pada leher, siku dan punggung tangan aja, gak saya oleskan ke wajah, soalnya saya belum pernah tau pelembab ini kayak gimana, takutnya gak cocok di kulit wajah, dari pada kenapa-kenapa mendingan saya pakai buat bagian tubuh yang lain, sayang juga kalau gak di pakai, cukup lembab juga kalau di oles di punggung tangan.




Ya udah lur itu aja cerita singkat oleh-oleh yang saya dapat, terimakasih buat kakakku yang udah sempet-sempetnya bawain oleh-oleh di sela-sela waktu senggangnya yang mepet, moga-moga  sehat selalu dan tambah lancar rejeki nya..amiin ๐Ÿคฒ

Posting Komentar

18 Komentar

  1. Comel penutup pelembap tu. Teringat zaman kecik dulu nenek saya selalu pakai pupur muka, kotaknya segi empat dan atasnya ada lukisan perempuan Cina kayak gini ๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..lucu aja liatnya gambarnya .. mengingatkan wadah makeup jaman dulu bentuknya gini..unik dan gemes๐Ÿ˜€

      Hapus
  2. enak ya mbak kalau punya koleksi parfum, tiap mau pergi keluar bisa ganti-ganti aroma parfumnya, jadi biar nggak bosen & nggak mudah dikenali juga sama aromanya, saya jadi teringat salah seorang kawan yang setia banget sama satu parfum yang aromanya itu-itu saja, kalau lagi nongkrong bareng dan dianya baru dateng, kawan-kawan saya langsung hafal sama aroma parfumnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...tapi saya mah tergantung mood juga,kalo lagi mau pake yg harum apa gitu biasanya keseringan pake yg itu aja juga hehe, tapi memang bagusnya pake bergilir biar rata .

      Hapus
  3. suka kalau saiz kecil macam ni. senang nak bawa ke mana-mana. nak pakai pun jimat jimat takut cepat habis๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..di hemat-hemat supaya awet, yang penting wangi๐Ÿ˜

      Hapus
    2. kalau kena air bau wangi kekal lagi tak?

      Hapus
    3. Baunya hanya samar-samar aja.

      Hapus
  4. cantik laa bekas pelembab tu. macam bekas bedak cina masa dulu... nostalgia betul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..mirip betul dengan bedak jaman dulu...hehe

      Hapus
    2. kannn...
      jangan jangan dari kilang sama๐Ÿ˜

      Hapus
  5. Untung kakak rajin belikan buah tangan untuk adiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya kakak,pasti sayang adiknya kan ๐Ÿ˜€

      Hapus
  6. ngeliat pelembabnya jadi keinget sama brand Nivea mbak, kalau ga salah dulu tuh kemasannya kayak gini, dan tekstur pelembabnya juga kayak gini. Sekarang ehhm jarang nemuin aku.

    pastinya seneng banget kalau tiba tiba nih koleksi parfum jadi banyak, kadang saking banyaknya parfum aku sampe bingung mau pake hahaha, masalahnya yang dibeli botol gede, kagak habis habis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbk..kayaknya Nivea jadul gini juga ya..kayaknya ibuk saya juga pernah pake...malahan mirip kaleng permen jadul juga gak sih๐Ÿ˜

      Seneng "aja dapet oleh-oleh..jadi lumayanlah ada beberapa botol walo gak banyak.. wkwkk

      Hapus
  7. Gambar di bekas itu seperti nya barang yg diguna dari zmaan dahulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..mirip memang dengan wadah jaman dulu ๐Ÿ˜€

      Hapus