Minta Maaf



Mreneyoo.com. Pernahkah kalian mencoba meminta maaf pada seseorang dan berani mengakui kesalahan tetapi merasa gengsi dan malu untuk mengakuinya ? Jika kalian sanggup melakukannya berarti kalian lulus dalam salah satu ujian hidup hehehe.

Buat sebagian orang minta maaf dan mengakui kesalahan umumnya gengsi untuk di lakukan. Perasaan malu dan gengsi biasanya lebih mendominasi akal dan perasaan kita .

Perasaan malu untuk mengakuinya, perasaan gengsi  untuk mengatakannya, perasaan menganggap bahwa mengakui ke salahan itu akan merendahkan harga diri, lebih parahnya lagi walau sudah minta maaf tetapi merasa  gak ikhlas, dengan kata lain maaf nya enggak tulus, sekedar ucapan minta maaf dari mulut saja gak dari hati.

Minta maaf dan mengakui kesalahan rasanya sesuatu hal yang sulit di lakukan, buat beberapa orang lebih memilih untuk mendiamkan atau justru menjauh dari pada minta maaf dan mengakui kesalahan. Padahal dengan tidak mengakui justru perasaan bersalah akan semakin menekan, rasanya gak tenang saja, maaf enggak,... maaf enggak, kecuali jika kalian memang merasa enggak punya salah dan yakin πŸ’― persen, ya enggak apa sih, enggak perlu minta maaf wong gak salah.

Apa efeknya jika minta maaf dan mengakui kesalahan ? Sebagai manusia normal saya pernah melakukan kesalahan  dan segera mungkin meminta maaf, walau di awal ada perasaan malu dan gengsi untuk melakukannya, tetapi saya mencoba untuk memberanikan diri minta maaf, sesuatu yang saya anggap berat tadi.

Ternyata setelah meminta maaf dan mengakui kesalahan tersebut hati dan pikiran saya seketika menjadi plong, beban yang sebelumnya begitu terasa menggelayut di pundak karena perasaan bersalah tadi seketika berkurang, dan dalam hati saya juga berjanji gak akan mengulangi kesalahan yang sama buat ke dua kalinya, ini pelajaran berharga banget buat saya agar ke depannya gak melakukan kesalahan lagi.

Saya yang awalnya udah over thinking dan gak bisa tidur, kira-kira nanti di maafkan enggak ya ? Apa bakalan kena sesuatu atau sanksi enggak yaa ? Ternyata alhamdullilah enggak tuh, mereka justru mau memaafkan kesalahan saya, itu mengejutkan saya banget 😊...oh ternyata se-dahsyat itu ya efek dari minta maaf dan mengakui ke salahan, apalagi jika maafnya tulus dari hati.

Apapun itu konteks nya mengakui kesalahan dan meminta maaf adalah upaya untuk mengurangi rasa bersalah, gak mau berlarut-larut dalam perasaan gak enak, ingin segera menyudahi masalah supaya lebih terang benderang, itu sih yang jadi pertimbangan saya saat itu dan ternyata jalan yang saya pilih itu udah tepat, saya ternyata berani untuk minta maaf dan mengakui kesalahan saya, rasanya itu sesuatu banget, hati saya jadi lebih plong.

Gimana nih dengan temen-temen, pernah gak melakukan suatu kesalahan, tetapi emoh minta maaf alias gengsi untuk mengakuinya, iya sih manusiawi banget jika ada perasaan malu mengakuinya, tapi enggak ada salahnya dan jujur dengan perasaan sendiri....ok memang aku salah sih....pernah gak minta maaf langsung? Pernah gak mengakui kesalahan ? Apa yang dirasakan sesudahnya ? Manusia memang tempatnya salah dan khilaf koq.





Salam




Posting Komentar

58 Komentar

  1. perasaan aku paling sering deh memulai untuk meminta maaf. Pdhl blm tentu jg aku yg slh. Mungkin karena aku gak ingin sebuah pertengkaran yg tak kunjung reda. Terkecuali masalahnya terlalu besar utk dimaafkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bagus donk mas..ada inisiatif mau memulai duluan, di terima atau tidak yang penting ada niatan memperbaiki hubungan biar ga tambah runyam.

      Hapus
  2. Pernah pastinya. Pas ke mantan pacar . Aku salah Krn waktu itu selingkuhan dia, dan memilih pak suami 🀣. Kami sempet berantem hebat, musuhan, tapi kemudian aku putuskan minta maaf. Toh memang aku yg salah. Hrsnya putusin dia dulu baru trima pak suami kan 🀭

    Untungnya dia pun maafin. Ya sudahlaah, temenan aja.

    Rasanya memang plong mba. Apalagi mantanku itu dulu sahabatku. Walo skr ga bisa sedeket dulu, tapi at least kami ga saling benci lagi. Ga enak kalo ada musuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah lucu juga kisahnya mbk Fanny 😁, tapi salut juga karena berani memulai minta maaf duluan, biasanya kebanyakan orang malahan cuek atau menjauh gak mau ribet,padahal ada yang ganjel rasanya kalau masih belom minta maaf, hati emang jadi lebih plong kan mbk udahnya ..hahaha..

      Hapus
  3. Kalau kayak gini yaa pernah. Mibta maaf dan mengakui kesalahan. Walaupun terkadang dinilai ga tulus. Yang aneh itu ada orang yang meminta maaf. Sudah dimaafkan, tapi kesalahannya masih sering diungkit-ungkit terus. Jadi kalau niat memberi maaf yaa berarti sudah selesai semua. Ga perlu diungkit-ungkit lagi kesalahannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo masalahnya masih di ungkit "berarti yang bermasalah dianya mas wkwkkk...yang penting mah kita udah minta maaf setulus"nya, kalau dianya ngerasa gede kepala, Yo wes , dia yang rada error' :D.

      Hapus
  4. Manusia yang berjiwa besar pasti konsisten dengan apa yang dia lakukan. Berani mengakui kesahan, dan minta maaf atas kekeliruan yang telah dia lakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar bund, kalau memang ngerasa melakukan kekhilafan ya wajarnya memang minta maaf biar hati dan pikiran tenang.

      Hapus
  5. Susah jugak nk lafazkan maaf nie.. Mcm linda, selalunya time raya je.. Kikiki... Kalau face to face agak sukar... Biasanya berwasapan je

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun caranya entah langsung bertatap muka maupun lewat pesan..gak apa ,yang penting kita sudah ada niat baik.

      Hapus
  6. Rasanya aku sering bangt minta maaf meski gak salah atau ksalahannya bukan dari aku. Pernah baca entah dmna aku lupa, kebiasaan minta maaf terus menerus juga kurang baik katanya. Tapi aku pribadi sh emang lebh suka minta maaf ketimbang nunggu orng minta maaf kwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita minta maaf untuk suatu hal yang memang karena kita lakukan itu salah atau khilaf,kalau kita ngerasa benar ya gak perlu juga bulak balik minta maaf ,yang ada nanti malahan pihak yang lain merasa besar kepala dan ngegampangin istilahnya...aah..paling juga nti dia minta maaf ini , ngelunjak jadinya wkwkk

      Hapus
    2. Iya sh bener itu, kak. Tp kdang tuh malah ngerasa bersalah sndiri kwkwk akibat jd orng yg gak enakan

      Hapus
    3. Saya juga termasuk orang yang gak enakan,kadang jadi susah sendiri yaa😁,menjaga perasaan orang lain,tapi perasaan sendiri di abaikan.

      Hapus
  7. Wah kalau pada mudah meminta maaf, salut bgt.Aku termasuk kategori yang susah dan gengsi bgt hiks.skrg juga masih ada yang hrsnya udah minta maaf nih.benar bgt terasa ada yang mengganjal karena blm minta maaf td huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di bilang mudah sih enggak juga sebetulnya nya mabk...tapi berhubung ya memang salah jadi mau gak mau ya minta maaf😁ya itu tadi gak mau ada salah faham dan diem-dieman hehe.

      Hapus
  8. Bagi sebagian orang minta maaf tuh beraaat banget buat dilakuin mbak, bisa karena gengsi, takut ga dimaafin sampai takut ga dimaafin malah dicaci maki. Masalah minta maaf buat para cowok sih udah biasa kalo ke pasangan haha, karena biasanya cowok punya prinsip lebih baik minta maaf daripada minta ijin 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...agak gengsian juga ya takutnya dia sok jual mahal hehe..tapi kalo emang ngerasa salah dan khilaf wajar koq minta maaf, biar masalah gak runyam dan gak ganjel di hati...

      wah pengalaman pribadi nih mas 😁

      Hapus
  9. minta maaf itu berat mbak, salut banget sama orang yang bisa minta maaf setelah melakukan kesalahan :)

    BalasHapus
  10. Kalau memang salah ya harusnya memang minta maaf ..emang sih gengsi yaa...tapi dari pada nahan batin, mendingan minta maaf biar plong

    BalasHapus
  11. Memang susah, tapi harus just do it. Lumrah manusia, tidak lari dari kesalahan. Lepas minta maaf, hati lebih tenang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener ...lepas saling memaafkan hati lebih tenang.

      Hapus
  12. Kalau kita khilaf, jangan malu untuk memohon maaf

    BalasHapus
  13. Uno siempre debe asumir sus errores. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jika kita melakukan kesalahan sewajarnya memang minta maaf yaa

      Hapus
  14. Personally, saya tak susah untuk hulurkan kemaafan dulu sama ada saya yang salah atau pihak lain yang salah.
    Cuma tu laa… kita ni manusia…mulut Sahaja cakap maaf. Nak betul-betul redho tu… agak payah nak buat…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seringnya kebanyakan manusia maafnya gak tulus,yang minta dan yg memaafkan sama saja😁masih ada rasa dendam, jadi ya percuma juga ber-maafan

      Hapus
    2. kan... hati manusia ni... kadang kita sendiri pun susah nak faham...

      Hapus
  15. Pakar motivasi Malaysia, Dato’Dr. Hj. Mohd Fadzilah Kamsah pernah berkata, Sebelum tidur, maafkan dahulu orang yang menyakiti kamu hari ini. Memaafkan bukan bererti melupakan tetapi memaafkan sebagai tanda bahawa kamu layak mendapat ketenangan untuk tidur sebentar nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata-kata yang sangat bijak, memaafkan bukan berarti melupakan,tapi dengan memaafkan menunjukkan kualitas dirimu, yang pasti batin lebih tenangπŸ‘

      Hapus
    2. betul. kita memberi kemaafan sebenarnya utk 'value' diri sendiri...

      Hapus
  16. Aku dulu pernah ngilangin laptop punya kantor pas lagi pulang kampung. Ya karena keteledoranku juga sih, laptopnya kena curi orang pas lagi di bis. Sempet agak galau juga waktu itu, karena takut mau ngadep ke bos.

    Tapi setelah berani menghadap, mengakui kesalahanku dan minta maaf. Akhirnya ya ngeplong jugaaaa. ya aku tetep ganti rugi sih, tapi besarannya ga sebesar yang aku bayangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udahnya plong ya mas ..memang harus berani sih kalau kita emang salah,jangan malah pura-pura cuek atau lepas tangan,apalagi kalau urusannya sama hal"yang lumayan penting, ..kadang justru yang kita kuatirin itu ga selalu buruk.

      Hapus
  17. Sebaik-baiknya minta maaf dan ia boleh menggugurkan dosa sesama manusia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar , saling memaafkan itu menggugurkan dosa .

      Hapus
  18. Ya.. saya juga pernah mengalami ini, dan juga memberanikan diri untuk minta maaf. Kalau sama orang lain, saya biasanya malah berani langsung datangi dan hanya sedikit gengsi. Yang kikuk itu kalau sama saudara sendiri. Apalagi saudara kandung. Walau pada akhirnya kita ketawa bareng, namun pas mau maju, biasanya gengsi masih sering muncul. Apalagi saya yang tertua. Jadi, seringkali saya juga gengsi, masa saya dulu yang maju. Tapi.. pada akhirnya, saya ngalah juga.. dan bener mbak.. plong.. habis itu kembali haha hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mas...canggung gitu ya hehe,tapi ya wajar sih, namanya kita salah, tapi koq kebetulan sama saudara sendiri, berasa turun derajat dan harga diri gitu ya rasanya wkwkk...tapi dari pada persoalan nya tambah ribet dan gak selesai" ya mendingan minta maaf ,udahnya pan lega,keq ada yang lepas bebannya.

      Hapus
  19. Perkara minta maaf duluan mbul jadi ingat kejadian nyesek waktu SMP mba heni, mbul sebangku dengan teman yang dia ngegenk dengan anak anak populer di kelas. Jadi temen sebangku tersebut mulanya kan biasa-biasa aja ama mbul..ngobrol ya ngobrol akrab aja kayak biasanya...tapi karena dia bergaul dengan genk yang mengucilkanku karena aku rangking 1-2 terus di kelas, akhirnya lama-kelamaan, temen sebangkuku itu tiba tiba jadi ikut ngejauhin aku juga...hahhaha...aku yang ngerasa ga ada salah apa-apa tentu nyesek dong...suatu lebaran rasanya pengen aku memulai obrolan lagi dengannya, lalu aku berbesar hati mendatangi rumahnya duluan dan berniat minta maaf, naik sepeda aku ke rumahnya karena beda rw..pas nyampe rumahnya dia nemuin aku sih tapi tanggapannya dingin. Memang dia bilang minal aidzin walfaidzin juga, tapi wajahnya kayak ga iklas hahahha. Aku yang ga tau apa salahku tetep minta maaf sekiranya ada salah..tapi ya gitu deh tanggapannya dingin..mungkin dia malu berteman denganku yang cupu ini kali dan selanjutnya dia lebih memilih akrab dengan gengnya yang populer di kelas. Selanjutnya kegiatan belajar berjalan kayak biasanya ..dia sibuk ngediemin aku tanpa kutahu salahku dimana..dan aku akhirnya yaudahlah yang penting aku udah minta maaf duluan walau aku ga tau aku ada salah apa sama dia hahah.... Ndilalah SMA kelas 2 kok ya terulang lagi kejadian agak mirip2 dengan hal itu, tapi kali ini anaknya cowok. Jadi ada anak cowok yang itungannya paling pinter sesekolahan. Dia selalu dapat nilai tertinggi sesekolahan. Nah kelas 2 SMA aku sekelas dengannya. Asemnya, Temen temen cowok di kelas kami jadi sering iseng ngecengin agar dia itu nembak aku.. Atau banyak temen sekelas yang utamanya adalah geng cowok yang gosipin dia suka sama aku, padahal aku nganggap dia temen aja...sama kayak yang lain, tapi akhirnya dia perlahan tapi pasti mulai menjauhin aku....hahahahha...padahal semula kami ini partner yang klop kalau ada lomba atau diskusi apa...karena kan yang sering dikirim lomba olimpiade diantaranya adalah kami....Cuma aku emang nganggap dia teman atau sahabat dekat aja kayak yang lain, akhirnya dia ngediamin aku sejak kelas 2-3 dong ahhahah... Padahal pas awal-awal kelas 2 dia yang sering isengin aku atau ngajak becanda dan ngakrab ke aku duluan. Ga taunya gegara temen yang lain pada rese akhirnya dia jadi ngediamin aku, padahal aku juga cuma anggap dia teman...suasana yang ga enak itu aku alami sepanjang 2 tahun sekolah, makanya sebagai bentuk balas dendam karena selalu merasa ga enak di kelas padahal aku ngapa ngapain juga ga, akhinya kubuat diriku jadi lebih rajin belajar aja sampai ujian tiba, dan saat pengumuman aku dapat nilai tinggi dan bisa tetep ada di 10 besar nem tertinggi sesekolahan hoho..#jadi kepanjangan komenku πŸ˜‚πŸ€£πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malem mabk Mbul, maaf ya baru sempet bales, soalnya tadi pas buka blog lagi di dalam bus DAMRI Lampung Jakarta hehe, jadi blom sempet nulis ,mau bales juga koq ga enak namanya bis lagi jalan ya goyang goyang wkkwkk.....

      kadang kita ga ngerti kesalahan kita itu apa dan gimana ya, tau-tau d musuhin gitu, tapi mbk Mbul sih bagus juga udah sportif ngedatengin dan silaturahmi dengan temen se Genk nya walaupun dia nya cuek aja, yang penting udah minta maaf pan,perkara dianya kayak ga tulus apa gimana biarin aja, yang bermasalah berarti dia kan mbak....

      Nah yang ke dua itu juga bagus mbak Mbul malahan jadi semanget belajar dan berprestasi, nunjukin kalau mbk Mbul ga selemah itu, mau ada yang bertemen atau enggak ya udah jalanin aja, namanya hidup pan gak selalu mulus "aja jalannya,kadang ketemu sesuatu yang kita ga pernah kepikiran bakalan jadi musuh...yang penting udah sportif dan berprestasi rasanya itu lebih berharga dari pada capek mikirin sesuatu yang gak sudah" ya mbk MbulπŸ˜€πŸ‘πŸ‘

      Hapus
    2. wkwkwk....makasih dah dibalas agak panjang, jadi kayak konsultasi hahahha...Kalau yang temen sebangku pas smp dah ilang contact. Tapi aku ga anggap dia musuh, kuanggap aja mungkin dia ang tipe pemilih dalam hal berteman. Yaudah aku ga masalah. Nah, kalau yang cerota nomor 2 pas sma, jadi lucunya adlh setelah kuliah, kam dia ga langsung kuliah tapi kerja dulu, jadi dia itu say hello lagi ke aku..dia yang duluin dan minta maaf ke aku karena dulunya kekanak kanakan banget ampe ngediamin aku 2 tahun dadi kelas 2 pertengajan mpe kelas 3, tapi habis itu dia emamg bilang suka gitu ke aku dan naga naganya mau pedekate gitu. Tapi sayang sekali saat kuliah itu aku dah terima cintanya paksuami mba, jadi udah terlambat hahahahhah...tapi tetep kok dia kuanggap sahabat aja. Dan akhirnya dia kuliah di luar negeri hahahha

      Hapus
  20. Penyesalan datangnya emang belakangan yaa temennya itu yang menyatakan cinta pada mbk Mbul.dan mbk Mbul udah keburu terima cinta suami wkwkkk...emang dia bukan jodohnya yaa lagian pan memang mbak Mbul hanya menganggap nya sebagai sahabat aja😁,jadi emang harus berlapang dada, syukurnya kuliah dia jauh, jadi agak terhiburlah karena cintanya gak terbalas🀭

    BalasHapus
  21. Maafkan aku mbak, karena telat datangnya, maklum tanggal tua.πŸ™πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Permintaan maaf di terima, 😁

      Hapus
    2. Alhamdulillah kalo di terima.😁

      Kok tumben belum ada postingan baru lagi.

      Hapus
    3. Lagi liburan ke Lombok dulu mas AgusπŸ˜€

      Hapus
  22. xberani mohon maaf secara berdepan... lebih selesa melalui whatsapp..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau lewat pesan atau langsung gak apa koq, yang Penting tujuan dan niatnya sampai.

      Hapus
  23. seingetku, aku dulu minta maaf ke atasan hahaha, ya memang aku yg salah, tapi biasanya aku rada rada cuek, tapi karena udah bikin dia agak emosi, aku beranikan diri buat minta maaf, dan setelahnya memang plong, trus dimulai dari nol lagi #ehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran kan mbk...plong banget pan rasanya....keq beban segunung langsung longsor seketika....

      Hapus
  24. Minta maaf bukan merupakan suatu hal yg buruk,
    Kadang ada orang yg g mau minta maaf meski uda pasti dy yg salah,
    Tapi kalau kita bisa minta maaf dulu,sangat patut diapresiasi karena g semua orang berani minta maaf

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran mas,.keqnya gampang gitu ya .tinggal bilang..tapi susah buat di lakuin...tapi udahnya lega ..keq berasa ada yg ilang beban idup

      Hapus
  25. Urusan minta maaf itu berat dilakukan. Campur aduk ada rasa malu, gengsi, takut juga.
    Tapi kalau kata maaf sudah terucap, dan sudah memaafkan juga, ah plong rasa hati ini, Mbak.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran kan pak..langsung plong yaa hati ini..itulah dahsyat nya saling memaafkan

      Hapus
  26. Sering menggunakan permintaan maaf sebagai cara membuka komunikasi. Kalau sudah dibiasakan lama-lama rasanya gampang ya. Tapi kalau terlalu banyak dipakai juga nggak baik hasilnya buat kita. Jadi saat perlu saja dan memang itu benar-benar kesalahan kita atau cara agar melancarkan komunikasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta maaf di lakukan saat kita memang berbuat salah aja, kalau keseringan dikit-dikit minta maaf ,ntar lawan bicara akan ngelunjak juga sih...aah palingan dia ntr minta maaf ini ... tujuan kita minta maaf biar urusan cepet beres dan gak ada lagi dendam atau kesel itu aja sih

      Hapus