Jajan Durian di Pinggir Jalan


Mreneyoo.com. Ceritanya ini pas balik dari keliling seharian, ketemu pedagang durian di sepanjang jalan, bagi penyuka buah durian, sayang rasanya kalau cuman numpang lewat.

Hari Sabtu kemarin kami kan keliling seharian, awalnya menuju salah satu tempat makan, googling tempat nya, ketemu salah satu tempat makan yang ada area sawahnya.

Saya tuh kepingin banget makan dan jalan ke tempat yang bernuansa alam pedesaan, pokoknya yang ijo - ijo ada sawahnya, kepingin ngeliwetan bareng di alas daun pisang, pokoke harus ada sawahnya, sekekeh itu akutu .

Akhirnya sampailah saya dan rombongan yang berjumlah lima orang ini ke salah satu tempat makan yang memang bener ada sawahnya, hati saya senang bukan kepalang, karena keinginan saya akhirnya keturuten. 

Sayangnya perut koq ndalalah belum terlalu lapar, akhirnya saya dan kakak serta adikku hanya beli bakso saja, suami dan ponakan pesen nasi dan sop sapi.

Tunggu punya tunggu, sampe hampir empat puluh lima menit, pesenan koq ra teko-teko, saya pun berinisiatif bertanya pada mbak-mbak yang ada di sana.

Mbak,..pesenan atas nama ibu Mindha meja no 21 gimana ya ? Koq belum datang-datang ? si mbk nya njawab....iya buk lagi di persiapkan...sayapun akhirnya balik lagi ke meja semula sambil menunggu.


Memang saat itu pengunjung udah lumayan ramai, kayaknya rumah makan ini agak sedikit kewalahan dalam menyajikan makanan, saya liat pelayanannya aja hanya tiga orang yang nganterin makanan, enggak sebanding dengan pengunjungnya.

Pesanan kami datang setelah menunggu setahun kemudian😁, syukurnya lagi yang kami pesan bukan makanan yang ribet di sajikan, sekedar bakso dan sop aja lamanya auzubilah, gimana kalo pesennya macem-macem.




Buat rasa baksonya cukup enak, walaupun ini bakso kampung, baksonya cukup lembut dan terasa dagingnya, lucunya lagi baksonya ada stik kayu-nya, kuahnya pun terasa kaldu nya, untuk sop nya juga terasa kaldu sapinya, cukuplah menghibur hati pengunjung yang kelamaan nunggu, di tambah hamparan sawah yang hijau dan angin semilir sedikit membantu mengobati kekecewaan.

Kalau di suruh balik lagi kayaknya woegah, udah jaraknya jauh, di tambah servisnya yang kurang memuaskan, syukurnya bapak-bapak yang mau karoke-an gak jadi melanjutkan nyanyinya karena alatnya keq gangguan,  kalo si bapaknya nyanyi bakalan tambah rame...saya paling gak demen kalo tempat wisata dan kuliner ada yang nyanyi karaoke rame-rame, apalagi kalo udah pada ngumpul, jadi bising 🀦 kan ganggu.

Balik lagi jajan buah duren, sore itu agak sedikit gerimis, pas pulang nya banyak pedagang buah duren di sepanjang jalan, memang daerah Batu Putu terkenal dengan wisata durian, soalnya banyak pohon duren tumbuh di sini.

Setelah melewati beberapa pedagang di atas, mobil kami berhenti di pinggir jalan yang agak menurun, kebetulan lagi gak ada yang beli dan ada tempat duduknya.





Saya dulu nya penyuka duren, berhubung lambung sudah mulai bermasalah, terpaksa keinginan makan duren saya kesamping kan, tapi ketiga orang yang di dalam mobil ini penyuka duren.

Sayapun ikutan turun dari mobil dan duduk di pondokan penjual, setelah tawar menawar harga duren di sepakati enam puluh ribu rupiah perbuahnya.


Isinya banyaak


Duren yang pertama saya enggak tau jenis duren apa, warnanya agak sedikit kuning oren muda, foto yang paling atas tadi, si abang penjualnya agak mirip ustadz siapa gitu yaa, saya berpikir keras, tapi lupa namanya πŸ€”, saya gak terlalu denger si abangnya ngomong apa, duren pertama sempet saya cicip satu biji tok, rasanya muaniiis banget, tapi isinya gak terlalu banyak.

Durian ke dua adalah durian lokal dari daerah setempat, gak tau jenisnya apa, isinya lumayan banyak, tiga orang ini silih berganti comat-comot buah durian, kayaknya satu buah isinya ada dua puluh biji, saya cuman ngeliatin mereka pada makan aja..hehe, udah nyicip duren pertama tadi, sekedar melepas kangen, ternyata rasanya manis, tak seperti janjimu..hikss.

Habis makan duren, kami masuk kedalam mobil lagi, melanjutkan perjalanan pulang, sementara adik saya mojok aja karena dia gak suka bau duren, apalagi makan buahnya, takutnya dia woak woek, syukurnya di dalam mobil gak ada yang antop atau bersendawa..gak kebayang gimana baunya ..wkwkkk.

Sore itu kami pulang di temani rintik hujan gerimis, yang penting makan durennya udah keturuten, kalo lagi makan buah duren saya jadi ngelantur, ke-inget lagu belah duren wkwkk..husss... bercyhandaaa ✌️.






Salam


Posting Komentar

24 Komentar

  1. 45 minit menunggu…memang boleh hilang sabar.
    Mungkin supaya mudah makan, bakso diletak stik begitu πŸ˜€

    Kasihan adik yang tak suka durian tu. Pasti stres dia πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan lama juga nunggu pesanan, ...Adek cmn duduk mojok sambil hirup freshcare 😁

      Hapus
  2. ya Allah, sedap sungguh duriannya.. kami di sini memang menunggu nunggu musim durian..

    BalasHapus
  3. wahhh
    kat sana dah start musim durian ya?
    awal betul...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini sudah masuk musim durian,banyak yang jual sepanjang jalan.

      Hapus
  4. isi buah besar
    kulit pun nipis
    fuhhh
    terbaik gred durian ni...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini durian lokal aja koq,tapi manis dan isinya cukup banyak.

      Hapus
  5. Untung dapat makan durian yang begitu besar dan enak isinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdullilah bang, memang di sini lagi musim buah durian.

      Hapus
  6. Masih musim durian ya, di sini sudah jarang nemu yang dagang durian di pinggir jalan, agak susah nyari durian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini lagi musimnya mas...banyak pedagang di sepanjang jalan pada berjualan.

      Hapus
  7. Lama betul tunggu makanan. Yang belum lapar, boleh terus kelaparan tunggu lama. 😊
    Sedapnya, makan durian. Saya suka, tapi jarang sekali makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nunggu nya kelamaan😁....sini lagi musim durian, saya pun hanya sesekali saja koq.

      Hapus
  8. Bikin ngiler saja nih duriannya, Mbak.
    Saya suka durian. Memang sekarang gak boleh makan durian banyak. Lambung saya problem juga Mbak. Itulah kadang suka lupa kalau lihat durian yang aduhai menantang seperti pada diatas itu.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak .di sini lagi musim durian, kebetulan mampir dan beli sedikit aja, karena saya pun sudah gak berani makan banyak,sekedar ngobatin kangen aja pak.

      Hapus
  9. Samaaaa mba, aku paling ga suka makan di tempat yg pake acara karaoke segala. Mending yaa yg nyanyi ntr bagus suaranya. Kdg ada yg kepedean , suara kemana musik kemana, tapi ttp kenceng 🀣🀣. Aku ga bisa enjoy betul.

    Kalo yg nyanyi penyanyinya, ya gapapa.

    Duuuh duriannya ampuuuun cantiiik bgt isinya. Kliatan banyaaaak dan gemuk 😍😍😍😍

    Aku msh bisa makan, tp ga berani banyak πŸ˜…. Secukupnya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk Fanny,gak suka aja gitu kalo tempat wisata ada yang karokean, kalo live music yg penyanyi beneran mah bodoh amat,kalo udah nyanyi"sambil joget-joget paling malez dengerin wkwkkk..
      Iya ini durennya lumayan enak dan manis,isinya juga cukup banyak πŸ˜€πŸ‘

      Hapus
  10. yaah kak uda jauh-jauh makan tepi sawah, kenapa jadi ngebaso bukan ngeliwet kak? 🀭 Tapi buat sajikan baso saja sampai 45 menit ya kak yaampun πŸ˜… Untunglah rasanya masih oke, kalo sudah lama ga enak sih benar-benar huftt...

    Lagi musim duren ya kak. Di kotaku juga lagi banyak nih yang jualan duren hehehe Tapi berhubung suami ga suka duren, jadi ya aku super jarang beli duren hahaha yang makan wes aku tok.. nanti mabok duren ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emang sayang sih mbk...tapi pesen bakso aja lama bangeet ,gak kebayang kalo pesen liwetan 😁.

      Iya mbk lagi musim duren di sini, aku dulu suka tapi ada masalah dengan lambung,jadinya sekedar nyicip aja.. hehehe, kalo yg lain hobi semua .

      Hapus
  11. Woaa, durennya gendut banget isinya!! Sebagai penyuka buah duren, aku susah menolak kalau disuguhin buah duren wkwk tapi aku nggak bisa makan banyak-banyak, paling sekali makan 2-3 biji aja soalnya tenggorokan terasa panas kalau makan kebanyakan πŸ˜‚. Kak Heni lambungnya aman sehabis makan duren kemarin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang cukup banyak isinya Lii,..aku cuman nyicip satu biji tok ,syukur enggak kenapa-kenapa Liii😁

      Hapus
  12. Isi durennya bersih yaa ... Jadi full daging gitu.. Must be good. meskipun aku tipe orang yang nggak suka duren kecuali di Sop Duren 🀣 Mba, duren kaya begini mah 10 ribu nggak dpet kali ya.. wkwk. Disini banyak yg jual duren di Mobil losbak. Ya ampunn yng beli bejibunn... 1 orang bisa makan 2 buah... ckck 🀣 disini harganya mulai dari 10 ribu, cuma kalau 10 ribu dia kecil binggo... Beda sama yang 40k.. Yaiyalahhh... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya paling nyicipin satu biji tok mas Bayu,gak berani lagi takut lambungku error',..di sini mah agak mahal juga sih,ini yang aku beli 60 ribu per buah,tapi emang mantul isi dan rasanya....kalo sepuluh ribu bisa sih..tapi beli es duren 🀣

      Hapus