Menu Puasa, Rawon dan Pindang Asam Ikan Patin


Mreneyoo.com. Sebetulnya ini bukan menu yang baru saya buat, kalo gak salah ini menu awal-awal puasa, pindang asam ikan patin dan rawon. Kalau rawon kebetulan beli aja karena kalo buat sendiri agak susah kalo cari buah kluwek sebagai salah satu bumbunya, sedang ikan patin kuah asamnya buat sendiri.

Berhubung suamiku wong Jowo, dia lebih demen makanan berkuah yang ada ciri khasnya, jadi belilah si rawon sapi ini.

Kuah yang berwarna coklat dan sedikit ada rasa asam dari kluweknya itulah yang menjadi ciri khas rawon, perpaduan gurih dan sedikit rasa asam dengan tambahan toge gede yang terbuat dari biji kedelai dan sambal menjadi ciri khas rawon, sayangnya gak sekalian beli telor asin, padahal itu perpaduan yang cucok ditambah kerupuk, udah deh gitu aja nikmat banget.



Nah kalo si pindang asam ikan patin nya saya buat sendiri karena gampang dan bumbunya juga ga ribet, semua serba iris.

Stok ikan patin udah ada, masih segar dan ikan patin lebih cocok untuk di buat pindang atau pepesan, kalo di goreng gitu aja akan berlemak dan berminyak, kalau sudah dingin dagingnya agak lembek, jadi agak kurang pas.

Apalagi kalau lagi puasa enaknya yang berkuah buat di hirup-hirup, emm..seger. Ya udah deh dari pada kelamaan mending saya buat resepnya aja yang simpel ya, cekidot.

Makan siang sederhana, bening oyong dan     acar gurame.

* Oseng bunga pepaya no pahit.

* Nasi tutug oncom, resep & cara membuatnya.

Pindang Asam Ikan Patin

 Bahannya :

* 2 ekor ikan patin.

* 4 siung bawang merah + 2 siung bawang putih

* 2 buah cabe rawit merah besar.

* 1 buah tomat.

* Asam Jawa / Kandis 1 ibu jari.

* Garam secukupnya.

* Sejumput gula.

* Air.

* Sereh 1 batang di geprek.

* Daun salam 2 lembar, Laos 1 ibu jari di geprek.

* Kunyit 1 ibu jari / kunyit bubuk.

* Daun kemangi secukupnya.



Cara membuat :

Potong ikan masing-masing menjadi tiga bagian dan cuci bersih, iris semua bumbu kecuali daun salamnya, rebus air dan masukkan semua bumbunya, lalu masukkan potongan ikannya, tambahkan garam dan gula, cicip jika rasa gurih dan asamnya sudah pas, terakhir masukkan tomat dan daun kemanginya, jika ikan sudah matang matikan api dan sajikan, selamat mencoba.




Salam











Posting Komentar

27 Komentar

  1. Balasan
    1. Menu makan saya saat berbuka puasa, terimaksih sudah mampir.

      Hapus
  2. Linda juga tak tahu makan ikan patin... Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin di sana beda namanya ya sis πŸ˜€

      Hapus
  3. Ikan Patin antara kegemaran saya.. masak apa sahaja pasti menambah selera saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ,ikan patin enak saat di makan masih hangat", lebih sedaap.

      Hapus
  4. Antara ikan yang sedap saya makan ialah ikan patin...terutama menu patin masak asam pedas...menu rawon betu;-betul baru buat saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ikan patin memang enak di buat kuah asam pedas bang , rawon itu makanan khas dari daerah Jawa berupa daging sapi.

      Hapus
  5. pecinta rawon absen dulu di sini, hehe
    btw saya belum pernah makan pindang asam patin, di rumah dulu almh. ibu biasanya kalau masak pindang selalu memakai ikan tongkol, lain kali sepertinya saya haru mencoba juga ni kalau pakai ikan patin, jadi penasaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas rawon itu kegemaran suami, nah justru saya jarang masak pindang ikan tongkol, nanti cobain juga deh kalo ke pasar, soalnya hanya ada tongkol mentah saja,jarang ada tongkol yg sudah di asap/pindang.

      Hapus
  6. Wah menu yang super
    saya biasanya hanya ayam goreng tepung dan gorengan tahu atau tempe :D

    BalasHapus
  7. Saya pun suka ikan patin tapi susah mahu dapat di tempat saya di LD.
    Akhir-akhir ini saya kurang selera makan waktu berbuka, mungkin cuaca sangat panas dan suka minum jus buah banyak. Lauk makan nasi pula saya suka masak berkuah seperti singgang ikan. Seger hirup kuahnya yang ditambah daun kemangi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah di sana sudah dapat ikan patin ya kak...tempat saya pasar tradisional nya banyak yg jual ikan patin, di olah seperti ini menambah selera makan karena kuah asam dan sedikit pedas, singgang ikan seperti nya menarik juga nih rasanya.

      Hapus
  8. wah menu buka pasanyae mengundang selera ini mbak, paling suka rawonya sih, hmm nyam nyamm :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Khanif,yang berkuah kayak rawon emang nampol.. hehehe

      Hapus
  9. Waah...pindang asam ikan patin itu kesukaanku mbak. Paling suka bagian kepala ikan karena banyak minyak ikannya. Kuat kalau disuruh makan ikan patin..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya juga demen yang bagian kepalanya, di srusup "manteb banget,kuahnya asem seger sedikit pedas πŸ˜€πŸ‘

      Hapus
  10. Kuah pindang sedap dihirup panas-panas. Saya suka juga, ikan patin. Biasanya, masak lemak campur tempoyak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga suka kalau di campur pake tempoyak, di pindang atau di pepes...Sedaapnya...

      Hapus
    2. kannn
      dapat hirup kuah je dah rasa bahagia
      hahaha
      sabarrr
      baru pukul 2 petang
      waaaaaaa

      Hapus
    3. ooo letak daun kemangi
      patut laa baunya harummmmm
      sampai ke sini
      hehehe

      Hapus
    4. Iya daun kemanginya yang buat harum...kuahnya asam dan segaarr....sabar..sabar....

      Hapus
  11. Kalo aku kurang suka ikan karena pernah ketelak duri nya mbak.πŸ˜‚

    Memang kalo rawon ngga dikasih kluwek rasanya kurang enak ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh..ati"atuh makan ikannya mas Agus 😁kalo saya penggemar ikan, di masak apa aja pasti suka wkwkk.....ciri khas rawon kan karna kluweknya, kalo ga pake kluwek namanya awon.

      Hapus
  12. Duluuuu banget pas pertama kali makan rawon, aku kaget kenapa hitam banget 🀣. Papa malah ga mau makan Krn dibilang kok mirip air got. Tapi pas udah cobain, beuugh, memang ga boleh asal Nge judge yaaa, sampe skr jadi menu favorit πŸ˜„πŸ‘. Cuma ga pernah bikin sendiri, secara ribet.

    Jadi aku pasti beli aja mba.

    Kalo pindang patin pertama kali coba di Palembang. Suka jugaaa. Apalagi patin kan memang lembut ya dagingnya πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun ga ngerti buatnya mbk..soalnya jarang ada yg jual kluweknya,jadi praktis beli aja hehehe.....ini favorit suami ku..maklum wong Jowo,jadi yang berkuah-kuah dia doyan....justru ikan patin suamiku kurang suka..amis katanya..lebih ke aku yang doyan serba ikan di masak apa aja😁

      Hapus