Tiga Tempat Nongkrong Asiik di Seputar Bandar Lampung



Mreneyoo.com. Saat ini cukup banyak tempat-tempat menarik seperti kafe-kafe cantik kekinian yang bermunculan di Bandar Lampung, ada tiga tempat yang sudah pernah saya kunjungi, selain makanannya enak, harga yang terjangkau, plus tempatnya yang asiik buat nongkrong bareng, yuk simak apa saja.

Oliv Kafe.

Sepertinya Oliv Kafe ☝️ini masih baru, saya juga belum tau pasti karena jarang lewat jalan ini, letaknya cukup strategis dekat jalan raya dan bangunannya yang warna merah kecoklatan menyambut kedatangan kami bertiga, maksudnya saya, adik dan kakak perempuan saya πŸ˜€.



Pas masuk kedalam agak redup-redup dan interiornya ada banyak gambar bunga-bunga di dinding dengan lampu lampion di atasnya, ada beberapa bangku yang cukup banyak dan terbagi menjadi dua tempat di bagian dalamnya dan area outdoor juga ada, dengan nuansa rumput sintetis jadi berkesan segar dengan beberapa bangku yang di susun dan beberapa tanaman hijau menambah cantik suasana.

* Nge-Dimsum di Kafe Sanwu & Dimsum.

*The Palms Menunya emang rekomen dan     endul.

* Nge-Mie di Teluk Backyard Cafe Resto.

Untuk urusan menu, ya sudah pasti banyak pilihan menu di sini, tapi berhubung tujuan datang ke sini hanya mau nyantai gak kepingin makanan berat, kami pesan makanan ringan aja, ada pisang goreng tabur gula aren dan ubi goreng dengan cocolan saosnya.

Tapi kalo menurut saya sih pisang goreng gula aren-nya biasa aja, malahan agak sedikit keras, yah itu sih tergantung selera juga, kalo ada yang demen garing sih barangkali ok-ok aja, tapi saya lebih demen pisang yang lembut tapi bukan benyek.






Untuk minumnya saya kebetulan pesen minuman sehat, terbuat dari campuran sayuran dan buah nanas dengan perasaan jeruk lemon, warnanya hijau segar, cantik dan rasanya pun segaaar, sedang si kakak so pasti gak ketinggalan kopi itemnya, soalnya dia pecinta kopi pait dan buat si bungsu dia pesen es kopi gula aren.

Tazza Signature.

Rekomendasi kafe cantik ke dua adalah si Tazza Signature ini, tempatnya unik pas mau masuk, soalnya pintu masuknya agak mojok di kanan dan nyempil gitu, pas pertama datang ke sana udah rame aja di parkiran depan.


Pintu masuk

Pas masuk...eeh ternyata dalemnya cakep dan cozy tempatnya, ya layaknya kafe-kafe kekinian lah, nuansa hijau dan ada beberapa pohon sekaligus pantry di bagian luarnya sengaja terlihat, jadi konsepnya emang gitu, ada toko sovenir di sebelah samping dan bagian luarnya ada beberapa bangku dan meja mungil yang di susun, sedang bagian dalamnya ada beberapa bangku dan meja dengan posisi memanjang.



Di bagian luar kebanyakan anak-anak muda, eh tapi enggak juga sih soalnya pas datang ada beberapa ibu-ibu muda yang lagi asik ngobrol sambil makan-makan dan pepotoan.

Awalnya saya berdua kakak duduk di bagian luar, berhubung agak mendung jadinya kita pindah ke dalam, dan bener aja gak lama ujan turun, alhamdullilah gak keujanan 😁🀲.



Menu yang kita pesan kali ini agak berat, si kakak pesen nasi cumi telur asin sedang saya pesan mie laksa, soalnya lagi ujan dan emang belom makan siang, jadinya perut lapeer πŸ˜‰.




Untuk menu penutup alias dessert nya, seperti biasa si kakak pesen kopi item pait favorit nya dan saya pesen apa ya..lupa wkwkk, tapi gak ketinggalan pesen yang manis dan imoet kayak akuu 🀣😬, berchandaaa...hoeekk...butuh kantong kresek ? Siapa tau ada yang gumoh dan mual 😁.

Kalo gak salah pesen cheesecake, nah yang di gelas itu aku lupa apa namanya, pokoknya rasanya lembut dan krimi banget deh, mau tau lebih lengkap ? Cus liat Instagram-nya aja ya.




Zozo Garden.

Tempat asiik ke tiga alias yang terakhir saya kunjungi baru-baru ini adalah Zozo Garden, enggak tau kenapa namanya Zozo, apakah dia masih bersaudara dengan si Zoro, atau Shinta dan Zozo si duo keong racun yang dulu sempat viral ? Maksa amat kayaknya πŸ˜†.


 

Bentuk bangunan pada bagian depannya unik,  terbuat dari kayu berupa jendela yang cukup tinggi dan besar yang menutup pada bagian depannya dan kalau kita mau masuk musti lewat sampingnya karena bagian depan gak ada pintu, hanya jendela saja.



Sayangnya saya gak jadi motoin bagian dalamnya, karena udah rame yang datang, takutnya mereka merasa terganggu kalo saya main jepret aja, padahal maksudnya mau fotoin ruangannya aja, tapi ya sudahlah, dari pada gak nyaman mendingan langsung ke instagram-nya aja ya.

Langsung pesen menu yang gak berat, karena sebelumnya udah makan di sebelahnya 🀣, anggap aja sekalian ngerayain ultah saya...emang yang ke berapa sih ?..hemm ya sudahlah....usia hanyalah sekedar angka-angka, tapi gimana caranya supaya angka-angka tersebut gak sekedar numpang lewat, tumben kali ini saya sok bijak.

Langsung ke menunya aja yah, saya pesen minuman dingin yang ada campuran coklat dan krimer di atasnya, yang lain mesen yang ijo-ijo matcha dan si emak mesen wedang uwuh, agak maleq dikit minumannya..soalnya udah mulai ngurangin yang manis-manis, jadi cukuplah seteguk dua teguk, selebihnya si bocil yang ngabisin.



Trus pesen brownies coklat dan manggo cheese cake, rasanya unik dan enak, paduan keju yang lembut dan buah mangganya cocok di lidah saya, mangganya terasa banget, entahlah itu mangga yang di haluskan atau sirop mangga, yang pasti rasanya enak dan lembut, tampilannya juga rame dan gonjreng.




Perut sudah cukup kenyang, niat awalnya mau langsung ke Zozo Garden, apa daya buka kafenya ternyata jam 1 siang, lah kita nyampe nya kecepetan 🀣, soalnya gak liat jadwal waktu buka di Instagramnya, jadinya melipir dulu buat makan siang di sebelahnya.

Ya udah kayaknya yang saya tulis kali ini cukup banyak, cukup sekian dulu, moga-moga yang baca gak bosen ya, sampe ketemu lagi di lain postingan.




Salam

Posting Komentar

36 Komentar

  1. cantik2 cafe dan nampak sedap semua menunya itu. view pn mendamaikan sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mamapp, tempatnya memang cantik,menunya juga enak, bikin betah duduk di sini hehe.

      Hapus
  2. Seronok jalan-jalan cari makan di kefe-kafe cantik.
    Dapat pula duduk di ruang terbuka bahagian luar, rasa lebih nyaman. Tapi itulah, harus peka pada cuaca πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sis..kalau cuaca lagi bagus ok lah ya..kalo lagi buruk..ya pindah ke dalam 😁

      Hapus
  3. Aku kira itu mie celor, ternyata mie laksa. Sekilas mirip. Dulu pas ke palembang makan mie celor dan aku sangat menyukainya. Di semarang ada beberapa tempat makan masakan palembang, tapi belum ada yang jual mie celor..hiks

    Kafe sekarang tempatnya lebih bervariasi dan menyesuaikan target pemasaran mereka. Tujuannya agar para pelanggan merasa nyaman dan betah selama berada di sana. Tentu saja menu makanan dan minuman menjadi prioritas utama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekilas emang mirip mie celor ya hehe...barangkali mie laksa dan mie celor masih satu famili...

      Kafe-kafe sekarang memang menyasar segmen pasar anak"muda yang demen ngumpul, berfoto dan makan" orang yang sudah berumur kayak sayapun sesekali kepingin juga ngerasain.

      Hapus
  4. Geniales lugares el primero es mi predilecto. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya memang bagus dan membuat pengunjung betah plus makanan yang enak

      Hapus
  5. cantik cantik, makanannya pun nampak menyelerakan..

    BalasHapus
  6. nama cafe simple simple je
    senang customer nak ingat
    orang sini panggil kafe hipster (sebut: hipsturrrr hahaha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau panjang"...takut lupa sis 😁

      Hapus
    2. shorter is better
      kalau ikut marketing memang tepat dah ni
      guna nama yang senang orang nak ingat/relate

      Hapus
    3. Yups...singkat ...padat ..mudah di ingat.

      Hapus
  7. menu menu yang ada pun
    menggugat selera
    pandai mereka pancing selera customer
    yalah... kadang kala customer datang bukan nak makan yang heavy
    sebab di rumah pun boleh buat nasi goreng
    di sini selain nak dapat vide, mereka juga nak makan yang rare dan sedap...
    credit to cafe owners!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sekedar makanan ringan dan bisa kumpul bareng teman dan kluarga pun rasanya sudah cukup, sekalian cuci mata liat yang indah-indah..hehe..

      Hapus
    2. yang indah indah tu... extra...
      sebab tak perlu dibayar
      hahaha

      Hapus
  8. Saya google, apa maksud nongkrong. Oh, orang Malaysia panggil, melepak. Hehe..
    Saya juga suka cafe-cafe seakan begini. Bukan mahu makan sangat, cuma mahu mengopi, sambil pesan makanan ringan, boleh bersantai-santai, kan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitulah maksudnya sis 😁, memang ke kafe gak selalu makan berat, sekedar makanan ringan dan ngopi berkumpul dengan sahabat pun cukuplah,sambil menikmati suasana.

      Hapus
  9. Tempatnya keren banget
    cocok buat anak muda nih
    menunya juga super
    nikmat dan lezat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas...cocok buat ngumpul bareng temen "sambil makan-makan dan ngopi.

      Hapus
  10. oliv cafe ya
    bukan olivier cafe hehe
    kalau olivier jadi ingat yang itu hehehe
    kasus viral

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo yang itu jadi agak serem ya hehehe,

      Hapus
  11. Selamat menongkrong sambil menjamu selera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Wak...makasih..memang itu nongkrong bareng kluarga sendiri hehehe.

      Hapus
  12. si kakak umur berapa mba? soalnya anakku yg pertama juga sukaaa bgt kopi hitam pait hahahahaha. padahal emak bapaknya aja ga kuat.. masalahnya dia masih 5 sd ;p.tapi aku batasin ga boleh tiap hari.

    cakeeep tempatnya... memang asyiiik nih buat hangout. apalagi kalau makanan sedap ^o^.. kayaknya kalo aku ke bandar lampung, udah banyak dapat referensi dari mba henni ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas udah emak"mbak 😁dia emang dari dulu demen kopi pait...katanya sih kopi pait lebih sehat di bandingin kopi yang di beri gula....wah anaknya mbk Fanny udah ngopi ?..baru denger anak SD doyan ngopi 😁

      Iya mbk..siapa tau suatu hari main ke Lampung.jadi tau tempat"nya hehe.

      Hapus
  13. wah....menu yang sedap banget...tengok saja sudah tahu...bagus untuk healing-healing time bersama orang yang tersayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang.. mumpung masih kumpul bersama ,healing"sejenaklah πŸ˜€

      Hapus
  14. kalau kebanyakan orang ke kafe buat nongkrong bareng, lain halnya dengan saya yang suka sendiri ke kafe, lebih enak aja rasanya buat menikmati suasana di kafe, apalagi kalau nemu yang tempat & makanan/ minuman yang cocok, betah lama-lama di sana sambil kerja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya saya ke kafe bareng sepupu atau kakak adek aja,justru kalo sendiri saya gak berani, pokoknya ada orang terdekat aja,kalo sendiri masih ga pede wkwkk

      Hapus
  15. Cara persembahan makanan sangat cantik.
    Air hijau itu pula memang buat tertarik untuk cuba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya air yang hijau tu memang sedap dan segar tapi cukup sehat karna dari sayuran.

      Hapus
  16. ternyata di lampung juga banyak cafe estetik ya mbak
    di kotaku Jember sini, sekarang juga mulai bermunculan cafe-cafe baru, aku aja sampe "shock" ahahaha
    kayak cepet banget gitu pertumbuhannya kalau soal pembangunan per-cafean
    cuman kadang ga semua cafe di tempatku ada menu beratnya, jadi memang agak susah kalau pas lapar banget dan ngafe, dijamin nanti tetep lapar juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..cukup banyak kafe"baru bermunculan,sampe bingung sendiri,mau coba yang baru hehehe, kayaknya kalo di sini banyak juga menu"yang berat,jadi bisa ganjel perut 😁

      Hapus