Menikmati Kebersamaan di FlipFlop Coffee


Mreneyoo.com. Setelah sekian lama ga ngumpul dan kalo ngumpul yang di omongin gak lain pertanyaan kapan jalan lagi dan isi perut 😁 akhirnya kami kembali  lagi berburu tempat makan yang asik dan unik, pokoknya mah cari tempat dan suasana baru, yang penting jalan.

Namanya FlipFlop Coffee, unik ya namanya, iseng cari tempat nongkrong yang baru di instagram, akhirnya ketemulah tempat ini dan emang belum pernah di datengin.

Langsung dong pesen go car dan meluncur ke sana, sebetulnya awalnya bukan ke sini, tapi entah kenapa mas sopirnya agak lola, muter-muter gak ketemu tujuan pertama kami, entah mbah gugel-nya yang salah apa mas drivernya yang bingung, akhirnya balik arah menuju ke tempat ke dua, FlipFlop Coffee dan tempatnya emang cakep, yang demen berfoto cocok banget, tempatnya mendukung.




Sampe sana emang udah jam makan siang, langsung buka buku menu dan pilih-pilih sambil liat-liat gambarnya, koq kayaknya menarik, koq kayaknya enak, pedes...

Akhirnya saya pesen menu ala Korea, nasi dalam mangkuk berisi lauk di atasnya dengan toping telur orak-arik, sayuran buncis, wortel dan jagung manis, serta ayam bersaos merah dengan taburan wijen di atasnya.



Ponakan saya pesen nasi juga, saya gak baca nama menunya, ada mie, sambel matah dan lauk ayam pedas dan telur orek juga sepertinya.




Sepupuku pesen dimsum dan risolesnya, sedangkan untuk minumannya saya pesen yang dingin, dari campuran buah kalengan dan yogurt, asem manis dan segeer, sedang ke dua bocil pesen es dengan campuran coklat dan ada kejunya juga, entahlah apa rasanya.




Soal rasa, khusus makanan yang saya pesan agak kecele, bukan karena rasanya yang gak enak, tapi hanya gak cocok aja di lidah, soalnya yang di buku menu penampakan ayamnya kayak pedes gitu, ternyata gak ada rasa pedes samasekali, sebagai penyuka makanan pedes saya ketipu ama tampilannya.

Rasa ayamnya hanya manis dan telur orek-nya ya gurih aja, makanan ini lebih cocok buat anak-anak, gak cocok buat saya yang penyuka pedas, di buku menu warnanya merah menyala, jadi bayangan saya tuh saosnya pedes, ternyata enggak samasekali, nyesel saya kenapa enggak pesen menu yang pertama, ayam goreng rempah dan sambal matah, padahal saya demen banget yang serba sambelan, pokoknya serba pedas😬.

* Mencoba makanan ala Sultan.

* Jajan Boci baso aci mantab jiwa.

*Gurih & seger soto pak Muh Pasar Beringharjo     Yogyakarta

Tempatnya cukup nyaman dan tenang, kebetulan pas di sana juga gak terlalu rame, kami pilih tempat di area luar dekat dengan pantry-nya, di bagian teras luar masih ada taman untuk duduk-duduk santai juga.

Saya suka dengan teras tempat kami duduk, atapnya unik, terbuat dari susunan mirip dahan kayu yang di susun sedemikian rupa, bukan dari genteng, baja atau apa gitu, menarik, cuman kalau hujan takutnya kemasukan air deh, soalnya susunannya agak renggang, ukurannya gak semua sama, tapi kayaknya kalau di liat-liat lagi ada lapisan atap bening di atasnya, jadi gak mungkin keujanan lah yaw.

Suka desain-nya

Pada bagian dinding berupa batu-bata berwarna putih di padu dengan batuan alam, lantainya juga terlihat cantik. Ada beberapa susun bangku di teras dan hiasan lampu gantung dari rotan di atasnya dan beberapa hiasan di dinding membuat ruangan semakin cantik.

Kalau bagian dalam saya enggak liat, soalnya pintu ditutup, ada pengunjung lain di dalam dan ruangan ber AC dan bagian teras samping juga gitu, ada satu ruangan lagi dan di tutup juga karena ber AC.

Yang saya suka karena teras tempat kami duduk langsung berhadapan dengan pantry-nya, jadi kegiatan mempersiapkan hidangan dan minuman terlihat dari sini, saya suka dengan bagian depannya, ada tiga buah ornament lampu gantung yang cukup unik dan entah kenapa saya suka dengan bentuk mesin kopi yang ada di kafe-kafe 😀.






Untuk urusan rasa cukuplah, pilihan menu yang saya pesan gak sesuai dengan ekspektasi, barangkali lain waktu saya akan coba menu yang lain, pokoknya harus yang pedas, kayaknya emang lidah saya lebih cocok makanan Indonesia aja, kurang cocok yang pake saos-saos-an manis gitu...hehe, untuk minuman sih enggak masalah, enak dan seger dan untuk harganya bervariasi, semangkuk rice bowl ala Korea yang saya pesan seharga Rp 40 ribu aja dan minumnya kisaran 20 - 25 ribu.

Pukul tiga sore dan perut sudah full terisi, waktunya buat pulang, karena sedari tadi duduk terlihat langit cukup mendung, dari pada hujan dan gak bisa pulang, baiknya sudahi saja.


Posting Komentar

30 Komentar

  1. Tempatnya keren banget, makanan pun nampak enak2 semuanya 🤩

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tempat nya emang nyaman dan betah duduk di sini lama"kak😀

      Hapus
  2. saya suka suasana macam ni tapi time customer tak ramai laa...😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..kebetulan pas ke sini gak terlalu ramai,jadi enak mau ngobrol"juga..ga bising😀

      Hapus
  3. apa menu best seller kat sini? mana laa tahu tahun depan sy datang ke sana boleh singgah sini😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di buku menu tu banyak pilihan,tapi saya salah pilih, rasanya lebih cocok menu dalam negri aja,lidah gak bisa boonk😁

      Hapus
    2. hahaha... lidah mau makan bakso ke tu?

      Hapus
    3. Kayaknya lebih enak makan bakso aja 😀

      Hapus
  4. cantiknye tempat ni... kalau lady pun lady akan selalu ke sini ... tenang dan damai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekali-sekali ya sis kumpul bareng kluarga sambil makan"nikmati kebersamaan.

      Hapus
  5. Emang musti gitu mbak. Kadang tujuan awalnya apa, eh malah ketemu yang lebih bagus.
    Cafenya bagus tenan mbak. Rustic banget dan instagrammable😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,pilihan pertama gagal karena muter"gak ketemu wkwkk...yg kedua syukurnya tempatnya bagus hehe

      Hapus
  6. Menarik tempatnya sambil makan sambil selfie ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..memang menarik tempatnya dan bikin betah duduk"di sini.

      Hapus
  7. suka nya. sama cam akak. suka carik tpt makan sambil ngopi2. enak banget kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak....kumpul "..makan-makan,ngopi"hehe

      Hapus
  8. Es un bello café. Me gustaría visitarlo. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempat dan dekorasi nya memang cantik, senang berada di sini.

      Hapus
  9. Kalau dilihat tempatnya sangat nyaman dan luas. Kalau ramai pun juga masih terasa nyaman. Harga makanan juga masih terjangkau. Jadi aman kalau bawa duit pas-pasan. Masih bisa makan dan minum..hiks

    kalau boleh saran mbak heny. Besok kalau foto secara landscape biar suasana cafe lebih terlihat dan terasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Vai..memang tempatnya bikin betah,suka aja sama desain dan ornamennya..harga juga masih ok lah hihi...

      Iya..saya tuh kebanyakan ambil foto yang vertikal..padahal kalo untuk jarak jauh kurang pas ya..gak bisa ke ambil semua ..makasih sarannya mas😀🙏

      Hapus
  10. Saya juga tertarik dengan rekaan atapnya. Unik dan membuat suasana lebih santai.

    Eh sama juga saya, tak kena selera dengan makanan Korea. Boleh habis makan tapi tak mau mengulang makan 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...unik aja tempatnya..suka....
      Nah..itulah...saya iseng coba menu ala Korea,tapi ternyata gak sesuai selera di lidah,saya penyuka pedas...dan menu yg saya pesan hanya manis saja 😁

      Hapus
  11. Mba Pernah nggak dapat driver GoCar yang kalau jalan malah nnya ke penumpang 😂? Aku pernahh lohh.. Udah mana kita buta maps alhasil muter-muter dah kitaaa.. wkwk

    Btw, namanya lucu FlipFlop... Kalau Bahasa Indonesia kayanya mah Sendal Jepit (?) Kayanya rasa ayamnya emang yang tipe khas rasa Korea ya Mba? Masam-masam gtu? iya ndak? Soalnya tipikal saus Korea rasanya ya begitu... hehe 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah banget mas....lah aku mah makanya pesen go car karena gak tau jalan dan tempatnya karena belum pernah kesana, soal peta pun aku gak paham,😆..lagian taunya mah sampe aja...ngapain jadi driver kalo gak tau jalan wkwkkk..

      Justru aku gak tau FlipFlop artinya sendal jepit 😁 bahasa Inggris ku cetek mas Bay wkwkk,kalo di pikir kenapa nama kafenya sendal jepit 🙄,..
      .iya rasa saosnya manis asem dikit gitu..gak cocok di lidah ndesoku...keruan saos ABC sekalian..maknyoos👍

      Hapus
  12. Saya akan kecewa juga kalau makanan yang dicuba tidak pedas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya..sebagai penyuka makanan pedas, agak kurang pas di lidah saya haha...

      Hapus
  13. setuju sekali kalau tempatnya memang keceh, aku suka konsep yang beginian, atap ala-ala khas kayak dikasih ranting kering gitu. Iya mbak biasanya kalau atap model kayak gitu, diatasnya ada lapisan lagi, dan nggak terlihat jelas kalau dilihat dari bawah, kesannya supaya terang kalau siang.

    dari range harganya mirip sama cafe-cafe di Jember dengan konsep yang hampir sama seperti ini. nah kalau soal rasa tergantung personal juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..kesannya gimana gitu ....saya ngiranya bakalan kena ujan atap model gini😆tapi emang ada kayak lapisan di baliknya hehe...

      Untuk harga standar lah ya..dimana"hampir sama..emang rasa tergantung kitanya sih ya ada yang cocok ada yang kurang nendang..yah lebih kurangnya gitu deh.

      Hapus
  14. Suka sama environment nya... tenang dan tidak serabut gitu... makanan nya juga nampak enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya memang bagus bang...cocok buat yg suka berfoto.

      Hapus