Merasa Penat & Stress, Mungkin Tubuh Butuh Detoks Medsos




Mreneyoo.com. Ada yang suka ngerasa sering pusing atau mata lelah sehabis scrolling hape ? Kalau jawabannya iya berarti kalian gak sendiri, iya sayapun sering merasakannya.

Barangkali karena durasi melihat hape kelewat lama ya ? Sepertinya sih iya, memang gak saya sangkal kalau setiap hari beberapa kali pegang dan buka hape.

Gak melulu lihat medsos atau aplikasi" apalah, tetapi durasi nya lumayan lama, untuk sekedar iseng lihat-lihat Instagram saja kalau saya perhatikan lebih dari lima belas menit sekali buka, siapa nih yang demen banget buka-buka medsos bahkan nge-game, kayaknya ada yang kurang kalau gak melihat barang sejenak saja, apalagi kalau lagi sendiri.

Sebetulnya medsos saya hanya ada satu, Instagram saja, itu saja sudah lumayan menghabiskan waktu, tapi bukan berarti saya nyandu dan gak bisa bagi waktu, ada hal-hal yang memang harus saya prioritaskan dulu dan biasanya saya baru buka hape kalau urusan yang wajib-wajib selesai. 

Syukurnya saya enggak punya aplikasi belanja si oren, hijau dan ungu, atau pun tiktok, memang saya ngerasa belum perlu untuk install aplikasi belanja dan yang satu itu, takut nya ga kuat iman.. hahaha. 

Kalau kepingin banget mending saya minta tolong ponakan buat belanja lewat hape dia, kalau saya sendiri memang rada males sih, lebih suka belanja dan liat langsung, jadi tau seperti apa barangnya. Ya memang aplikasi medsos sekarang banyak di gunakan buat branding, jualan, keperluan promo, kerjaan atau apapunlah namanya.

Rasa gak enak dan gak nyaman seperti kepala sering pusing, mata perih dan lelah, tengkuk lumayan cape dan tegang, seperti nya ada hubungan dengan durasi yang kelewat lama saat saya menggunakan hape, kebanyakan nunduk mungkin ya jadi otot pada kaku. Saya jadi agak khawatir juga kalau baca efek dari keseringan buka gadget terlalu lama.

Mau mulai berhenti dengan aktifitas di layar hape koq ya rasanya ga mungkin, secara  hape memang satu-satunya pegangan saya.

Kebetulan saya memang ngeblognya/buat postingan itu menggunakan hape karena gak punya laptop, walaupun ada tapi laptop-nya sudah gak keruan, gak pernah saya servis dan di biarkan tergeletak menjadi sebuah onggokan yang terbengkalai di pojok lemari.

Mau di servis koq ya rasanya bakalan mahal, soalnya kalau di hidupkan hanya berupa layar kosong dan hitam polos, mau beli laptop baru kalau saya pikir-pikir belum terlalu mendesak banget, gak ada kegiatan yang urgent banget. Makanya keinginan buat beli laptop baru saya kesampingkan dulu, alesan yang pas ๐Ÿ˜.




Yang jadi masalah layar hape saya yang 6,5 inci ini rasanya terlalu kecil buat mata saya yang berkacamata. Padahal buat mata normal ukuran layar hape segini sudah lumayan gede sih, tapi gak buat mata saya yang sudah mulai bermasalah.

Belum lagi kegiatan edit mengedit postingan sering bulak-balik saya lakukan, walaupun hasilnya B aja, itu juga lumayan sering mengganggu. Mengganggu penglihatan, mengganggu konsentrasi karena ukuran layar hape yang kecil menurut penglihatan saya walau sudah di bantu dengan kacamata dan ketikan yang bulak balik typo.

Akibatnya saya sering mengeluhkan kepala yang suka pusing lah, mata lelah, capeklah, tengkuk pegel, banyak bener keluhannya, kayaknya udah jompo amat.

Barangkali karena durasi saya kelewat lama menatap layar hape, posisi kepala dan leher yang selalu menunduk membuat tengkuk leher terasa pegal, belum lagi tangan yang suka pegal jari jemarinya. 

Selain berdampak pada kesehatan fisik, nyandu gadget seperti medsos, game dan lainnya ternyata juga berdampak pada kesehatan mental pada kehidupan sehari-hari, terutama aplikasi medsos.

Beberapa tanda kalau sudah mulai kecanduan medsos di antaranya :

*Stress, mudah emosi, kesulitan tidur, membanding-bandingkan dengan orang lain, rendah diri, tak pernah puas, tak tenang atau gelisah jika tak melihat hape/internet, over thinking, gak konsentrasi, mudah lelah fisik dan mental dan sebagainya.

Untuk saya sendiri jikapun berhenti rasanya nggak mungkin, secara memang andalan saya satu-satunya hanya hape ini, barangkali waktunya untuk mulai mengurangi/mendetoks ketergantungan menggunakan hape ya ? Minimal durasinya di kurangi, biar dampaknya nggak merembet kemana-mana, gak selalu oles-oles fresh care di kening saya kalau lagi kumat pusingnya.

Tujuan melakukan detoks  : 

*Menjaga supaya mental tetap waras, gak mudah merasa stress, gak tergantung dengan gadget, meningkat kan kualitas tidur, bisa lebih produktif, dan memperbaiki kualitas hubungan dengan orang-orang di sekitar.

Apa saja yang dapat di lakukan :

*Niat dan komitmen.
*Non aktif kan notifikasi menjelang tidur.
*Uninstall aplikasi yang bikin candu.
*Menjauhkan hape kalau gak penting" banget.
*Unfollow akun yang gak penting banget.
*Lakukan kegiatan supaya tetap bergerak.
*Berkumpul di lingkungan pertemanan yang     sehat yang gak selalu buka-buka hape.

Kalau ada yang bertanya " tapi kerjaan saya tergantung medsos " jadi gimana donk?...bukannya nonstop / gak liat sama sekali ya, selama bisa bagi waktu dan enggak nyandu sih fine" aja. 

Sementara ini saya hanya mulai mengurangi durasi buka tutup hape, bukan berarti gak liat sama sekali, menonaktifkan notasi dan getar kalau malam hari menjelang tidur, mengaktifkan cahaya redup pada layar buat kenyamanan mata dan ga sering-sering buka sosmed, walaupun hanya punya satu (Ig), apalagi buat sekedar scrolling" belanjaan, walaupun gak ada aplikasinya, biasanya di Instagram sendiri ada link yang membawa kita menuju toko online, salah satunya si oren, biasanya kalau sudah liat-liat suka khilaf dan menghabiskan waktu .

Nih kayak buat satu postingan gini lamanya auzubillah, edit sana sini yang hasilnya gak seberapa, ganti gambar, cubit layar biar bisa di zoom karena mata q siwer, bulak balik typo, alamak ๐Ÿ˜ฉ, memang butuh jeda sejenak, bersyukur nya karena saya enggak nyandu sosmed, paling sering ya kutak-katik blog ini saja, ya mau gimana lagi wong bikin postingannya lewat hape.







Salam

Posting Komentar

40 Komentar

  1. A mi tambiรฉn me pasa en especial cuando leo. Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merasakan hal yang sama juga ya? Semoga baik"saja,terimaksih sudah berkunjung.

      Hapus
  2. Saya sangat kagum dengan usaha gigih Ibu Mreneyoo menaip entri gunakan HP. Saya tidak pernah gunakan HP untuk siapkan entri, tetapi kalau blogwalking ada juga sekali -sekala. Oleh kerana kami wajib gunakan laptop untuk kerja hakiki, jadi kena pastikan laptop sentiasa dalam keadaan baik. Dengan laptop juga saya akan hasilkan paparan dalam blog.
    Mungkin kerana ibu penat kerana gunakan HP, jadi mempengaruhi mata dan tubuh yang lain. Bawa-bawalah berehat dahulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Amie memang saya buat postingan pakai hp,jadi ya maklum saja kalau efeknya ke tubuh, kalau kak Amie dan rekan lain karena bekerja / berkarier,mau tak mau memang menggunakan laptop...iya sepertinya memang lagi penat kak Amie, butuh jeda sejenak memang.

      Hapus
  3. kakLM pun banyak update guna hp. mata terasa berair huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kita sama ya kak, memang suka lelah mata tuu.

      Hapus
  4. Jadi ponsel saya sudah hampir dua mingguan suka merestart sendiri dan ternyata ini bisa jadi jeda buat enggak nempel ke ponsel. Di sela menunggu ponsel kembali normal, saya biasanya baca buku. Dan pengaruh yang paling terasa itu ya keterikatan pada kenikmatan main ponsel. Ponsel rusak eh malah seperti sedang detoks media sosial.

    Saya salut sama Mbak yang bisa tetap produktif membuat artikel dengan ponsel. Pernah di masa itu, sampai saya buatkan artikelnya juga, tapi sumpah itu momen yang menantang sekali, tidak mudah. Dan akhirnya, setiap ngeblog pasti balik lagi ke notebook yang kondisinya ala kadarnya, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas.. jadi sambil nunggu ponselnya sembuh bisa sekalian detoks dulu sementara waktu ya hahaha...kerasa banget ya kalau memang hidup kita tuh tergantung pada hape , bisa di maklumi mungkin mas nya banyak kerjaan atau simpan file atau nomor "penting pastinya kerasa banget pas gak ada hape.

      Saya juga ngerasain, soalnya buat tulisan pake hape,jadi kalau gak ada hape ya susah juga, tapi minimal saya enggak selalu mantengin medsos terus-terusan, takutnya khilaf dan nyandu hehehe, lebih banyak ke menulis blog/draft blog, mas nya paham betul gimana susahnya ngeblog pake hape ๐Ÿ˜€.

      Hapus
  5. Orang kampung datang kesini, hebat blog dengan isinya...!! Tidak sebanding dengan blog saya, blog saya hanya blog orang kampung, menulis pun tidak tahu bahasa yang betul...!
    Semoga ada yang sudi bersahabat dgn saya ini....๐Ÿ˜œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama saja...blog sayapun bukan blog menarik, biasa"saja, yang penting bisa berbagi cerita pada pembacanya,..salam kenal pak Cik.

      Hapus
  6. Nona pun banyak update blog guna HP..Nona Asingkan HP personal dengan HP untuk kerja blogging.. huhuum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah malam Minggu, jadi banyak waktu senggang ๐Ÿ˜€..wah ternyata pakai hp juga ya...selama bisa di gunakan kenapa enggak yaa.

      Hapus
  7. Biasanya kalau udah scrolling kelamaan, aku seringnya jadi mual, Kak Heni ๐Ÿ˜‚. Selain mual, jempol tangan juga mulai sakit dan lengan pegal-pegal. Nggak baik banget emang pegang hp kelamaan ๐Ÿ˜‚. Kalau udah mual, aku bakalan stop main hp sih. Kadang juga aku sosmed detox selama beberapa hari dalam kurun waktu beberapa bulan sekali. Nggak sampai deactive akun karena takut ada urgent, jadi cuma dikurangi intensitas buka akun medsosnya ๐Ÿ˜‚.

    Btw, Kak Heni kok bisa kuat mental nggak punya aplikasi ecommerce di hp ๐Ÿคฃ. Aku juga tim offline sih, Kak, tapi tetap ada shopee dan tokped di hp buat kadang cek-cek harga aja hahaha. Biasanya belanja di ecommerce cuma buat beli buku sih, selain itu lebih suka beli langsung di toko ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah...koq efeknya mual ya Lii ?...kalo saya suka pusing di bagian kening,mata capek banget rasanya, tandanya udah kebanyakan pegang dan liat"..belakangan udah mulai agak ngurangin liat"hape kelamaan, sayapun gak berhenti total,cuman ngurangin durasinya aja.
      Tapi agak susahnya karena kalo ngeblog via hp sih kwkkwk.

      Iya Lii saya emng sengaja gak download apk yg itu, takutnya khilaf dan gak kuat iman hihi...makanya mendingan gak usah sekalian,itung"detox keinginan belanja yg gak penting"amat๐Ÿ˜€

      Hapus
    2. Kayaknya aku mual kalau posisinya sambil duduk, mungkin karena perutnya ketekuk kelamaan jadi mual, Kak ๐Ÿคฃ. Aneh ya wkwk, tapi pusing juga iya sama mata rasanya jadi kering deh ๐Ÿ˜ญ. Mungkin bisa coba dengan per 30 menit istirahat mata dan tangannya jadi meski ngeblog via hp, nggak terlalu melelahkan, Kak? ๐Ÿ™ˆ.

      Hapus
    3. Iya Liii...karena durasi nya kelamaan, padahal yang di liat kebanyakan kutak-katik blog atau buat draft postingan aja,lumayan makan waktu,barangkali juga ngetik sambil nunduk,jadi suka pusing kepalanya natap layar hape yang jadi kecil layarnya...perasaan aja siih padahal udah pake kacamata wkwkkw

      Hapus
  8. Ya, saya setuju 100% dengan kesan selalu skrol medsos / hp. Ada satu kajian frekuensi tubuh manusia menunjukkan frekuensi hp boleh menarik tenaga seseorang jadi badan akan jadi selalu letih, wallahualam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,sebetulnya gak melarang samasekali, hanya membatasi saja, karena walau gimana pun kita selalu menggunakan hape dalam berbagai hal, tapi mengurangi durasi akan lebih baik buat mendetoks fisik dan mental.

      Hapus
  9. Balasan
    1. Betul Wak..yang penting bisa bagi waktu ya Wak

      Hapus
  10. betul tu, kena ada batas masa ber medsos ni.. and mana yg x perlu, uninstall kan saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya MA...kurangi durasinya saja supaya gak tergantung medsos

      Hapus
  11. Pernah juga saya deactivate instagram.. gak mahu liat terus medsos..
    letih juga kadangkala.. sampai tangan saya juga sakit, terkena Carpal Tunnel Syndrome..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau keseringan jadinya seperti candu...bentar"buka..lihat...

      Hapus
  12. sekarang 'keluar sekejap' dari FB. penatttt๐Ÿ˜€

    kerja saya relate dengan socmed. jadi saya memang tak boleh lari dari hp or PC or laptop.

    urusan peribadi biasa guna hp. sebab tu saya suka travel sebab hp saya tak berbunyi๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sosmed saya cuman satu, Instagram saja๐Ÿ˜,...ya memang banyak pekerjaan yg menggunakan sosmed, bisa di maklumi, ulasan di atas lebih pasnya mengacu kepada pecandu sosmed saja,..dan sementara sayapun ternyata membuat postingan blog menggunakan hp๐Ÿ˜

      Hapus
  13. kalau boleh at least setengah jam sebelum tidur tu, stay away from the hp. nanti bukan sahaja kita susah nak tidur akibat cahaya drpd hp tetapi juga buat otak kita 'aktif'. sedangkan tidur memerlukan otak relaks dan tenang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..bener tuu...pokoknya pas masuk kamar hindari buka"hp...pasti bakalan susah tidur kalau terus "an scroll" hape.

      Hapus
  14. Mental dan emosi saya pernah terganggu gara-gara banyak layan medsos ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya baiknya durasinya di kurangi saja bang,biar ga nyandu

      Hapus
  15. kalau aku dalam posisi di dalam mobil dan lagi perjalanan jauh, terus liatin hape terus, memang bikin pusing dan mata berkunang-kunang.
    Dan memang kalau liat scroll hape terus-terusan, mataku agak agak kabur gitu hahaha, di satu sisi karena seharian udah dikantor liatin komputer terus, nyampe rumah masih liatin hape lagi.
    Dan sekarang aku ga terlalu yang scroll hape terus-terusan, karena nyampe rumah masih ada kerjaan lain yang kudu buka komputer dan lagi-lagi menatap layar komputer.


    tapi aku dulu pernah detox sosmed, karena waktu itu frekuensi aku terlalu berlebihan. Unfollow akun belanjaan yang bikin mata ijo, terus unsubcribe mailling list brand brand belanjaan. Dan memang bener kalau pas kita nge-scroll sosmed dan nemu akun belanjaan, mata suka penasaran buat klik dan makin diliat liat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk Ainun,kalo udah buka hape tuh bawaannya pasti bakalan lamaaa..udah itu pasti aja scroll belanjaan,dan ngeklik,atau sekedar liat"aja..itu aja udah ngabisin waktu.

      Sekarang saya juga enggak mau terlalu lama alias kurangi waktunya aja, bukan gak buka sama sekali,gimana juga tetap butuh hape,asal gak nyandu aja,soalnya ngeblognya pake hape sih๐Ÿ˜

      Hapus
  16. ehhh samaan topik blog nya,,, ternyata masalah pegel2 dan mata lelah banyak yang mengalaminya ya hihi... ngeblog pakai hape memang effort banget, cape mata dan jari-jari. makanya klo ngeblog aku gak pake hp, pas blog walking dan komen2 aja pake hp karena anytime anywhere :D

    BalasHapus
  17. Ya gitu deh mbk rasanya kalo ngeblog pake hape...banyak dramanya.. wkwkw, tapi ya di jalani aja sementara ini selama masih bisa di pake, sambil ngedumel๐Ÿ˜†sembari siapa tau ada rejeki bisa kebeli laptop hehhee..bener mbk rasanya tuh ngeblog lewat hape bikin jari jemari jadi keriting ..hehehe

    BalasHapus
  18. Aku Skr lagi detoks IG mba. Uninstall sementara. Udh 1 bulanan lebih ga nyentuh. Krn akh ngerasa yg paliiing bikin ga nyaman Skr ini IG. Dan rasanya aku memang ga terlalu cocok di sana.

    Oh itu LBH cocok buat yg suka create video rasanya. Sementara aku LBH suka menulis dan foto.

    Makanya Skr ini detoks IG, dan fokus ke blog juga FB.

    FB aku msh seneng karena masih banyak bloggers aktif di sana. Masih banyak temen yg suka menulis panjang di feed mereka. Jadi ngerasa masih klik ๐Ÿ˜„

    Pasti balik sih ke IG, apalagi tiap traveling aku selalu bikin GiveAway di IG stories. Tapi mungkin aku bakal aktif lagi kalo udh mau berangkat Awal Januari ntr. Jadi sekalian buka GA lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ig aku ada mbk..tapi emng aku ga follow akun"yang ga penting,ga follow akun"belanjaan e-commerce sama sekali, aku cmn follow 20 akun aja yg bener"sering liat, kadang memang jenuh juga sii, dulu pernah punya FB tapi gak aktif juga, pernah ikutan grup blogger,tapi akhirnya aku ke luar brenti samasekali.

      Akupun enggak cocok ngeblog atau ngeyutube, ga berani dan gak pede๐Ÿ˜, ini megang hape karena aku ngeblog dan nulisnya pake hape jadi mau gak mau ya gimana lagi,susah memang kalo ga megang hape, tapi minimal enggak terus"an liat sosmed dan akun"belanjaan..,udah aku batesin waktunya, gak mau nyandu...ya memang ada juga blogger yg pake sosmed buat kerjaan atau apalah, ya gak apa sebetulnya kalau mereka dapet kerjaan dari sosmed...mungkin postingan ini lebih pas nya buat yg kecanduan medsos tapi gak ada solusinya.

      Hapus
  19. Saya gak bisa lepas dari hape, karena hape sering saya pakai buat BW, daripada scrolling IG, saya lebih suka BW, lebih membahagiakan drpd nonton IG orang². Bahkan ketika sy ingin tidur, saya buka hape maka lelah akan buat saya ngantuk, tapi bisa juga sebaliknya, emang jadi dua mata pisau, sama² tajam.

    Justru buat saya hape itu lebih toksik urusan kerjaan drpd sosmed, kalau sosmed kita butuh hindari bisa dilakuin, tapi kalau hape soal kerjaan, kita hindari malah bikin stres.

    Jadi hape yang buat stres buat saya ya urusan kerjaan daripada medsos, karena gak bisa dihindari.

    BalasHapus
  20. Ooh gitu ya mas...ternyata urusan gawean lebih toksik dari medsos buat sampeyan, ya maklum juga sih mungkin beberapa dokumen atau apalah" banyak juga di hape, kemana"bisa bawa hape, jadi mau gak mau ya memang tergantung sama hape, di satu sisi memudahkan karena gak berat bawa"kayak laptop, di satu sisi lagi mumet karena urusan kerjaan, ok lah bisa di maklumi, karena sekarang juga memang banyak gawean selalu menggunakan aplikasi/medsos dan orang lebih gampang pake hape,tinggal taro di kantong, kayak ngevlog aja masih pake hape ya.

    BalasHapus
  21. kadang2 mmg kita perlu cuti dari medsoc .. terlalu byk exposure pn tidak bagus. mama pn sekarang amat jarang masuk fb dan ig..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mamapp, terlalu banyak ga bagus juga buat mental, jadi candu, memang ada bagusnya istirahat sejenak.

      Hapus