Nyoto di Wartend Soto Ayam 69 Lamongan


Mreneyoo.com. Hemm, lagi-lagi tentang kulineran. Siapa yang doyan soto angkat tangannya...ikutan ngacung donk, ☝️kebetulan saya penyuka soto, apalagi soto Lamongan, rasa kuahnya yang gurih dan berwarna kekuningan dengan sedikit campuran sambal dan jeruk menambah selera makan saya bertambah, nah saya bareng anak bujang sempet makan siang di Soto Ayam 69 Lamongan.

Entah kenapa saya demen banget makan soto Lamongan, barangkali karena ada taburan bubuk koya-nya, taukan apa itu bubuk koya ? Mari saya jelaskan, menurut yang saya baca, bubuk koya atau koyah terbuat dari kerupuk udang goreng dengan campuran bawang putih goreng dan kedua bahan tersebut di hancurkan sampai halus, jadilah si koya/h.


Yang toples ujung itu bubuk koya


Nah siang itu saya bareng anak bujang sempet mampir ke salah satu wartend langganan, namanya Soto Ayam 69 Lamongan, lokasinya ada dekat fly over Juanda Pahoman, tepatnya di samping bekas apotik Sentosa.

Wartend nya mangkal di sana setiap harinya, nah kita berdua sempet makan siang di wartend nya, biasanya sering di bungkus dan di bawa pulang alias makan di rumah. Tapi berhubung lapar dan belom sempet sarapan pagi, makanya memutuskan untuk makan saja di tempat, jadilah kita pesen dua mangkok soto  Lamongan, apalagi belum terlalu ramai, kalau siangan dikit sudah penuh.




Dalam satu mangkok soto Lamongan berisi soun, irisan kol, suwiran ayam kampung. Biasanya ada tambahan telur rebus atau potongan ati dan ampela ayam, tapi tergantung selera pembeli, si mas nya nanyain dulu mau tambahan apa, atau lengkap apa enggak.




Nah kebetulan saya pesen yang isiannya ada telur rebus dan pake lontong, kalau mau pakai nasi juga bisa. Isinya sudah ada soun, suwiran ayam kampung, telur, lontong, dan yang paling saya suka.,..taburan bubuk koyahnya itu loh.

Anak bujang saya pesen yang pakai tambahan lontong dan ati ampela ayamnya, jadi sudah termasuk bahan isian lainnya kayak soun dan suwiran ayamnya juga.

Ciri khas soto Lamongan memang ada taburan bubuk koyahnya, berbeda dengan soto Boyolali yang pernah saya coba, campuran bubuk koyah dengan sambal, dan jeruk nipis menambah cita rasa kuah soto jadi tambah segar dan gurih, ada asam segar, gurih dan pedas.

Satu porsi soto lamongan ini lumayan full, jadi cukup mengenyangkan. Untuk harga nya perporsi sekitar dua puluh ribu rupiah sampai dua puluh empat ribu, kalau ada tambahan telur dan ati ampela plus lontongnya , untuk dua mangkuk soto Lamongan nya kami membayar sebesar Rp 48 ribu rupiah.

Biasanya di meja sudah di sediakan sambal, kecap, potongan jeruk, bubuk koyah dan tak lupa kerupuk, tapi saat itu yang ada hanya kerupuk kulit ayam.

Yang paling saya suka di wartend Soto Ayam 69 Lamongan ini karena bisa nambah bubuk koyahnya, jadi tambah mantablah kuah sotonya.

Untuk rasanya sendiri gak pernah berubah, padahal wartend soto Lamongan ini sudah cukup lama ada, saya agak lupa sejak tahun kapan, tapi sudah lumayan lama berdiri, entah sudah berapa kali mas-mas pelayannya nya yang silih berganti, tapi soal rasa gak pernah berubah, barangkali karena merupakan resep turun temurun, jadinya mutu dan rasa tetap di jaga.




Wartend nya sendiri gak terlalu besar, hanya ada beberapa susunan meja dan bangku panjang, barangkali cukup untuk menampung dua puluh orang, tapi wartend nya enggak pernah sepi, pergi satu datang lagi, begitu terus.

Perut saya sudah kenyang, rasanya kalau mau nambah lagi sudah gak sanggup, makanya sebelum di usir mas pelayannya lebih baik kita segera undur diri hehehe, berchyandaaa.







SalamπŸ˜€









Posting Komentar

45 Komentar

  1. Dah lama tak makan soto ayam. Nampak berbeza sikit dgn soto ayam di Malaysia yg saya pernah makan πŸ˜ƒ

    BalasHapus
  2. Saya juga peminat soto πŸ™‹‍♀️
    Soto kita tidak sama, tetapi nampaknya tidak jauh berbeza.

    Bagus bisnes begini, sudah operasi sekian lama tetap saja rasanya tak pernah berubah. Harus ramai pelanggan setia mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada penggemar soto juga nihπŸ˜€,iya dagang soto nya sudah cukup lama,tapi tak berubah rasanya.

      Hapus
  3. Lama juga saya tak makan soto..enak ni!

    BalasHapus
  4. Kalau dekat sini mahu juga saya coba Soto Ayam 69 Lamongan, πŸ˜…..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...silakan di coba soto Lamongan nya πŸ˜€

      Hapus
  5. Lebih baik jadi penyuka soto daripada hobi makan rendang ya, ananda mreneyoo

    BalasHapus
  6. Kak Heni, di daerahku yang namanya Soto Lamongan malah jarang ada koya nya lho 🀣. Aneh sekali, entah kenapa wkwk. Terus aku baru tahu kalau Koya dari campuran udang dan bawang putih, aku pikir dari jeruk nipis 🀣
    Kalau dunia per-soto-an, aku lebih suka soto betawi, Kak Hen πŸ™ˆ. Mungkin karena lebih berasa creamy kali ya jadi aku suka wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu soto Lamongan apa soto alemong yah πŸ˜†...kalo soto Lamongan pasti ada bubuk koyahnya yg justru bikin kuahnya jadi nambah gurih...iya koyah itu dari kerupuk udang sama bawang putih yg di haluskan Liii...kalo soto Betawi aku pernah juga pas main ke Jakarta..emng enak juga ya..karena gurih gitu..katanya kuahnya pake susu ya bukan santan ..pantesan krimi😁

      Hapus
    2. Soto alemong kayaknya, Kak 🀣. Aku bahkan baru tahu kalau soto ayam sesungguhnya pakai koya tuh dari mie sedapp lho πŸ˜‚. Padahal iya, enak banget kalau pakai koya karena lebih gurih.

      Hahaha denger-denger sih iya karena pakai susu, Kak πŸ™ˆ lebih creamy dan lebih jahat juga (mungkin) jadinya 🀣. Soto Kuning khas Bogor juga enak πŸ˜†. Kakak udah pernah coba?

      Hapus
    3. Kayaknya itu soto alemong deh Lii...🀣...iya kalo soto Lamongan pasti ada koyahnya..nah iklan mie instan aja pan bener ada bubuk koyah nya..kalo ga ada ya soto biasa aja hehheh....nah bener ya pake susu kuahnya..pantesan enak dan gurih🀀

      Hapus
    4. Soto kuning khas Bogor belom pernah,tapi kalau soto mie nya udah pernah yg bening ada kayak kikil / gajihnya.

      Hapus
  7. Se ve tan rico. No conocΓ­a el plato Te mando un beso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan ini namanya soto,rasanya segar dan sedap

      Hapus
  8. guna ayam kampung? wahhh mewah ni! sebab di sini ayam kampung lbh mahal drpd ayam 'bandar'...

    warna supnya tu... dicampur dengan sedikit serbuk kunyit ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, menggunakan ayam kampung, warnanya kuning karena ada bumbu kunyit..betuul

      Hapus
    2. kalau di sini bihun tu direndam dengan serbuk kunyit. jadi warna kuning. makan dengan sup. soto pun ada juga bihun kuning. tapi cuma ada di negeri sebelah utara sahaja...

      Hapus
    3. Oh kalau di sini soun / bihun nya tetap warna putih bening, yang kuning itu hanya warna kuahnya sajaπŸ˜€

      Hapus
  9. Lamongan tu merujuk kepada apa ya? selalu dengar... tapi tak tahu maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lamongan itu nama salah satu daerah di Jawa timur, asalnya memang dari daerah ini, makanya soto Lamongan.

      Hapus
    2. haaa patut laa... mreneyoo pernah sampai di Lamongan?

      Hapus
  10. Memang enak, soto, lagi-lagi bila kuahnya panas.. lepas baca entri ni, saya jadi teringin nak makan soto pula. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...cocok banget memang..kuah panas,.pedas dan asamπŸ˜€

      Hapus
  11. Soto lamongan ,wah kesukaan saya banget
    kebetulan juga saya baru kelar makan soto lamongan
    soto lamongan memang punya ciri khas sendiri
    semoga tambah laris manis ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penggemar soto Lamongan juga ya mas...iya ada bubuk koyahnya yang bikin beda itu.

      Hapus
  12. yang jadi ciri khas soto lamongan itu kuah kuning dan taburan koyanya. di semarang terbiasa kuah bening, eh pas makan soto lamongan kok lebih kuning. Potongan telur memang jadi tambahan tersendiri dan ga semua soto ada potongan telurnya. Kalau ini sebetulnya tergantung selera aja.
    Yang unik lagi adalah bentuk panci yang digunakan. Bentuknya unik dan beda dengan penjual soto dari kota lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mas Vai...bubuk koyahnya itu yg jadi ciri khasnya...itu yang menambah kuah soto Lamongan jadi lebih gurih dan sedap.

      Betul..telur dan tambahan lainnya memang tergantung selera pembeli,..saya bahkan gak terlalu memperhatikan bentuk pancinya seperti apa..malahan dapet infonya dr mas.

      Hapus
  13. soto bisa dibilang makanan sehari-hari buatku hahaha
    kadang kalau jam istirahat kantor, makan di pujasera depan kantor, pilihan menu yang suering aku beli ya soto ayam. Karena meskipun banyak pembeli misalnya, termasuk cepet, ga pakai nunggu lama. Truss karena pilihan makanan di pujaseranya juga ga banyak

    Dulu aku mikir, kok bisa soto dikasih koya, awal-awal kayak aneh, etapi memang dari sononya begitu yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mbk..soto memang makanan sejuta umat,dimana-mana banyak penjual soto hehehe, tapi karena yang jadi khasnya soto Lamongan ini ada bubuk koyahnya, yang justru bikin kuahnya jadi tambah gurih, biasanya kuah soto bening gitu aja,kayak berasa kurang ngaldu gitu

      Hapus
  14. Sukaaaaa kalo soto 😍😍😍. Apapun jenisnya. Berhubung aku lama di Aceh, di sana sotonya pake santan, juga di Medan. Makanya dulu awal2 terbiasa Ama soto yg pakai santan.

    Pindah ke JKT, ternyata sotonya agak beda lagi, malah ada yg Diksh susu. Tapi tetep enak.

    Trus karena suami orang solo, pas mudik cobain soto di sana yg bening. Aku pun suka Krn light. Cocok utk sarapan.

    Jogja, dan Boyolali pun bening. Semarang juga.

    Eh Jawa Timur beda Krn pake koya. Tapi aku ttp suka. Sayangnya di jakarta ga banyak soto Lamongan yg enak. Dan kdg bener kata Lia, ga pake koya. Mungkin Krn mau cut cost. Padahal aslinya wajib pake.

    Untungnya pernah coba di daerah kebayoran ada yg jual soto Lamongan itu ENAAAAK byangeeeet. Koya nya juga bebas, dan yg DTG bermobil semua. Hrg memang mahal, tapi worth it. 50an Rb kalo ga salah. Tapi kalo harga segitu di JKT , apalagi daerah Jaksel, msh normal sih 🀣

    Cuma sayang udh tutup. Mungkin Krn pandemi juga. Kami coba makannya dulu sebelum pandemi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk Fanny..akupun demen persotoan, yang pake kuah santan pun suka,kayak soto Betawi, tapi di Lampung jarang ketemu soto berkuah santan atau susu, jadinya hanya soto bening, nah soto Lamongan saya demen karena ada taburan bubuk koyahnya..nambah gurih,apalagi pake tambahan sambel dan perasan jeruk..sedeep..gurih, asem..pedes🀀.

      Kalo ga pake koyah namanya bukan soto Lamongan walaupun namanya ada Lamongan,tapi soto alemong mbkπŸ˜†.

      Kalau di sini perporsi yg lengkap hanya kisaran 25 ribu rupiah mbk,maklum namanya daerah ya..kalau di Jakarta termasuk mahal hehhee..

      Hapus
  15. Membaca entri Ibu Mreneyoo ni, saya terkenang beberapa tahun lepas, saya pernah makan Soto Ayam Lamongan buat pertama kali. Ketika itu kami dalam perjalanan dari Tenggarong ke Balik Papan. Menurut pemandu kami, Mas Aditya, Soto Ayam Lamongan ini berasal dari Lamongan, Jawa Timur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak Amie, soto Lamongan itu berasal dari Lamongan,Jawa timur ,ciri khas nya ada taburan bubuk koyah nya yg terbuat dari kerupuk udang dan bawang putih,keduanya di goreng lalu di blender/haluskan bersamaan, rasa kuah soto jadi lebih gurih dan sedap .

      Hapus
  16. Kalau soto, saya suka campur bawang goreng. Nampak sedap soto Ayam sana kat sana 🀩

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya taburan bawang goreng jadi harum ya....

      Hapus
  17. nampak lazat, ingatkan dijual secara streetfood rupanya ada tempat makan yg selesa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segar sotonya, memang ini jualnya di warung " street food , mamapp.

      Hapus