Nyobain Makanan Ala Sultan di Resto Bale Raos Jogyakarta


Mreneyoo.com. Wow judulnya agak gimana gitu ya hehe...tapi begitulah, akhirnya saya dan rombongan bisa menikmati makanan ala-ala Sultan Jogya di resto Bale Raos Jogyakarta, rasanya tuh sesuatu banget setelah sebelumnya menikmati antrian panjang di kopi klotok dan sarapan soto daging di warung soto pak Muh.

Resto ini sudah cukup lama ada, untuk ke dua kalinya saya mampir ke resto ini, dulu semasa almarhumah ibu masih ada, dia sempat juga mampir dan mencicipi makanan khas di resto ini, bahkan foto kami saat itu masih  di pajang dinding rumahku.

Lokasinya tak jauh dari alun-alun beringin kembar seputaran keraton Jogya, namun pagar restonya cukup tinggi, jadi saya sudah lupa bagaimana bentuk di dalamnya, ternyata sudah cukup banyak berubah, sepertinya ada tambahan bangunan baru di bagian halaman depan.



Bale Raos sendiri di dirikan atas inisiasi GKR Hemas dan KGPH Hadiwinoto pada tahun 2004 silam, tujuannya tidak lain untuk memperkenalkan dan melestarikan makanan khas keraton Jogjakarta agar masyarakat umum dapat merasakan dan menikmatinya.

Masih ada bangunan yang mirip pendopo yang tetap bertahan dan aula yang sepertinya bisa menjadi tempat mengadakan acara-acara tertentu, bahkan di sini juga ada museumnya loh, dulu saya gak terlalu memperhatikan, apakah museumnya sudah lama ada atau baru.

Di resto Bale Raos ini menyajikan hidangan khas tradisional kesultanan Jogyakarta yang merupakan makanan kesukaan para sultan, makanya kami tertarik untuk mencobanya, uniknya makan di sini para pengunjung akan selalu di suguhi gending jawa yang menemani saat makan.

Setelah mendapat tempat duduk, kami segera order beberapa menu yang memang masih cukup asing di telinga, walau dulu sempat makan di sini tapi saya sudah lupa rasa dan bentuknya.



Kami pesan menu selat solo komplit, bistik Jawa, nasi goreng Jawa, nasi blawong set dan urip-urip gulung alias lele filet gulung yang berkuah santan dan sekul langi, sedang untuk makanan penutup nya pesan manuk nom dan puding yang entah apa namanya, saya lupa.


Wedang uwuh

Nasi goreng Jawa

Akhirnya tiba saatnya mencicipi menu yang sudah kami pesan, kebetulan saya pesan nasi goreng Jawa, untuk rasa cukup gurih dan bumbunya seperti nya simpel aja, kecap yang gak terlalu gelap, membuat cita rasa nasi gorengnya gurih dan gak terlalu kenceng rasa manis kecapnya, saya mang gak terlalu suka nasi goreng kebanyakan kecap, dengan toping telor ceplok, irisan tomat dan acarnya serta kerupuk udang, tampilannya terlihat simpel.

Tampilan Bistik Jawa dan selat solo juga menggugah selera, bistik Jawa adalah daging giling yang di buat bulat pipih dengan saus semur, dengan tambahan puree kentang panggang dan potongan sauted sayuran, menu ini di gemari oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX, terlihat pada buku menu. 


Bistik Jawa dan Selat solo

Selat solo sendiri berupa daging berkuah manis, rasanya mirip semur juga, tampilannya terlihat cantik dengan paduan warna beberapa potong sayuran. 

Sekul blawong adalah nasi  dengan potongan ayam, telur pindang dan keripik peyek, irisan daging berbentuk dadu dengan cabai dan rasanya pedas manis, olahan daging ini bernama lombok khetok. 


Sekul blawong

Sekul blawong biasa di sajikan saat acara ulang tahun Sultan dan sampai saat ini sekul blawong masih tetap ada.

Sekul Langi cukup banyak porsi dan variasi lauk-pauk nya, banyak mengandung filosofi di dalamnya.


Sekul langi

Manuk nom


Untuk dessert nya kami pesan manok nom, merupakan makanan penutup yang katanya kesukaan Sri Sultan, terbuat dari campuran tape ketan hijau dan telur yang sangat lembut dan ada toping atau hiasan emping di atasnya, rasanya cukup unik dan enak, terasa lembut, paduan manis dan gurih, tape ketannya juga cukup terasa, gak asem, pokoknya enak deh, sampai nambah lagi.. hehe.

Yang mau mencicipi makanan khas kesultanan Jogya yuk mampir ke resto Bale Raos, tempatnya nyaman dan luas, banyak pilihan tempat duduk, pilihan menu juga banyak, sekaligus merasakan atmosfernya, di iringi langgam Jawa yang membawa pengunjung serasa berada di lingkungan keraton, pantengin aja di Instagram nya yah.




Salam

Posting Komentar

27 Komentar

  1. saya jadi kepengen minum wedang uwuh
    pas diminum malam2 ini mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wedang uwuh tu lebih ke rasa rempah aja dan ga manis..cuman sehat

      Hapus
  2. Balasan
    1. Iya Wak emang enak... alhamdullilah bisa coba.

      Hapus
  3. sambil makan boleh feeling feeling macam tengah makan dalam istana yaaa ;-)

    BalasHapus
  4. portion bistik jawa tu.... alahaiiii cukup ke tu?

    BalasHapus
  5. Kiranya ni ialah makanan kegemaran sultan2 di Jogya satu masa dulu ya? Menarik konsep restoran ni, orang biasa boleh menikmati santapan diraja yang dulu mungkin cuma keluarga sultan je yang boleh makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Carneyz...konsepnya menyuguhkan makanan raja" dahulu, agar bisa di nikmati oleh masyarakat luas.

      Hapus
  6. Resto ini memang punya terobosan karena mengenalkan makanan kesukaan keluarga keraton. Beruntung lagi ketika ada penjelasan tentang makanan tersebut sehingga pengunjung bisa belajar sejarah kuliner yang ada di keraton jogja.

    Ternyata selat solo jadi makanan yang disukai keluarga kraton jogja juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas... masyarakat jadi tau makanan para sultan keraton,selain itu ada penjelasannya juga di buku menu....selat solo juga salah satu makanan favorit keluarga kesultanan keraton.

      Hapus
  7. Sekul langi, curious tapi pasti nya sedap kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cukup banyak porsi dan jenis lauknya.

      Hapus
  8. Dari semua yang disebutin, ga ada satupun yang belum pernah kucoba, hahaha.
    Kayaknya aku nanti mau coba ke solo ah travelingnya. Penasaran euy sama selat solo dan bistik jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mas...sayapun jarang denger namanya πŸ˜„dan ini baru ke dua kalinya.. bersyukur resto ini menyajikan kuliner ala kesultanan Jogya..masyarakat umumpun jadi tau.

      Hapus
  9. Halo Kakak, kunjungan perdana nih. Di antara makanan2 tersebut yang paling bikin penasaran adalah manuk nom, unik gituu dan aku juga suka tape ketan hijau.

    Untuk range harga berapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk..makasiii yaa....iya manuk nom itu simpel aja..enak dan unik kalo menurut aku hihi..untuk range harga mulai dari kisaran 17 ribu an ke atas buat kudapan dan minuman,kalau daging"an kisaran dari 50 ribu ke atas .tergantung ada daging unggas dan kaki empat.

      Hapus
  10. Sekul blawong itu potongan dagingnya cuma 4 cube ya mba 🀭. Emang porsi kecil atau angle kamera aja nih? Belum cobain makan di sini. Tp pernah denger. Penasaran juga ama makanan Sultan jogja 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu emang irisan dagingnya cuman se-iprit mbk..ponakan akupun kurang πŸ˜†itu menu sederhana,nasinya tadi nasi merah cuman di ganti nasi putih,gak ketelen kalo nasi merah...wkwkk

      Hapus
  11. apakah setelah mencicipi makanan-makanan di sini, saya bisa menjadi sultan? ternyata bisa, bisa di angan-angan πŸ₯²πŸ˜‚

    btw menggiurkan sekali ya mbak tampilannya, kapan-kapan kalau lagi ke jogja, sepertinya ini bakalan jadi destinasi yang mesti saya kunjungi, semoga ada waktu dan rejeki untuk ke sana πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan mas πŸ˜„.... tampilan nya emang menggiurkan dan rasa juga enak..tapi harganya gak se-mengerikan atau semahal itu koq mas..masih cukup terjangkau walaupun ala-ala Sultan hehe.

      Hapus