Makan Siang di Bebek Kebon Jati




Mreneyoo.com. Siapa di sini yang gemar makan bebek,..saya sih lumayan suka, terutama bebek goreng, bagi penggemar bebek, ada salah satu rumah makan khusus perbebekan, namanya Resto Bebek Kebon Jati.

Lokasi restonya ada di jalan Imba Kusuma Kemiling Bandar Lampung. Tempatnya sejuk karena masih banyak pohon-pohon jati yang mengelilingi area resto, adem dan bikin betah nongkrong lama-lama di sini, daerah Kemiling memang masih banyak pohon-pohon tinggi dan area pegunungan, jadi cocok buat lokasi wisata dan makan.





Sebetulnya menunya gak hanya bebek aja, ada juga ikan dan ayam, tapi memang favorit di sini adalah bebeknya, dengan dua macam sambalnya, sambel goreng bawang yang pedes dengan cabe setannya dan sambel goreng terasi, tapi saya lebih cocok ke sambel bawangnya, endulita 🀀 walaupun rada lumayan pedes.

🍲 Nge-Mie di Teluk Backyard Kafe Resto

🍲 Makan Siang di Mbok Wito

🍲 Makan Malam di Wahaha Seafood Part 2

Siang itu kami bertiga, saya, kakak dan adik lagi cari makan siang yang suasananya adem-adem dan ijo, karena lebih menarik aja, resto Bebek Kebon Jati ini jadi pilihan.

Kami pesen grab car dan langsung otw ke sana, karena bertiga ga da yang bisa nyetir😩kebetulan memang pas jam makan siang, tapi sampai di sana belum ramai sama sekali, baru ada dua pengunjung, mungkin karena hari Jumat juga, jadi enaklah karena masih bisa cari tempat duduk di pondokan lesehan sekaligus foto-foto bentaran, kalo udah rame gak bakalan mau saya, isinan aku tu orangnya :D

Kami pesan dua bebek bakar dan satu bebek goreng, saya pilih bebek gorengnya, dengan lalapan standar di piringnya kayak irisan kol muda, timun dan daun selada nya, sekalian pesen kol goreng juga.






Untuk bebeknya empuk banget dan ukuran cukup gede, cocok kalau buat lidah saya yang penyuka gurih, mungkin bebeknya udah di masak presto dulu, kalau bebek bakarnya yang tipe bebek bakar bumbu manis gurih modelan baceman bebek gitu. 

Sebagai penyuka bebek goreng, saya sering beli bebek goreng di abang-abang warung tenda, biasanya kalo di sini sambelnya sambel tomat/sambel terasi gitu, saya juga demen bebek goreng pak Ndut dan Hj Slamet yang krispi, lumayan banyak cabangnya, nah kali ini nyobain lagi bebeknya Kebon Jati, ini kali ke dua saya datang kesini, dua tahun yang lalu udah pernah makan di sini waktu anak lanang lagi ultah.

Untuk minumnya pesen air jahe dan sereh anget karena pas dateng cuaca lagi agak mendung, pas dengan cuacanya yang sejuk minumnya yang anget-anget.

Resto Bebek Kebon Jati ini memang pas buat makan sembari santai dan kumpul bareng keluarga dan temen, tempatnya bukan yang modelan resto tertutup gitu, bagi yang demen area terbuka, tempat ini cocok deh, ada beberapa pondokan dan ada juga meja jati panjang dan deretan kursi di area halaman, sedang bagian depan dekat pantry nya juga tersedia meja panjang dan deretan kursi, jadi terserah mau pilih tempatnya yang enak dan nyaman.




Oiya, restonya buka dari pukul 12 wib sampai pukul 21 wib. Yang bikin betah lama-lama di sini tuh karena adem dan banyak pohon jatinya, udah itu bersih tempatnya, pas kami pesen juga gak pake lama, mungkin karena belum ramai pengunjung yang datang, tapi pas mau pulang ada beberapa rombongan keluarga dan rombongan ibu-ibu yang barusan datang.

Untuk harganya, tiga piring bebek udah lengkap dengan nasi dan lalapan + kol goreng, tumisan sayur toge ikan asin teri, tiga gelas wedang jahe anget dan segelas kopi hitam, di tambah dua porsi pisang goreng dan singkong gorengnya total yang di bayar hanya 230 ribu rupiah aja, gak sampe bikin kantong jebol.

Untuk rasa bebek gorengnya nya cukup enak, gurih bumbunya pas, gak keasinan, kadang kalo beli di abang-abang tenda suka dapet yang rada asin dan alot, ya gak semua sih, tapi saya lebih suka tipe bebek goreng yang rada garing dan krispi, kalau di sini bebek gorengnya bukan tipe yang krispi banget, jadi saya kasih nilai 7,5, untuk sambal bawangnya mantul, pas buat cocolan bebeknya, kalian penggemar bebek ? Kalo saya sih iyes !




Salam




Posting Komentar

31 Komentar

  1. uenaknyo bebek bakar sama bebek goreng tuhh., suasana pun kehijauan kayak dlm hutan ., hehe

    BalasHapus
  2. Enak bebek goreng nya mbak, apalagi makannya sambil ditemani angin semilir karena ada di kerumunan pohon jati.πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Agus, dua"nya sama" enak, enak rasa, enak tempatnya hehe

      Hapus
  3. Pertama, restonya bagus banget penataannya Mbak. Tampak nyaman dan adem berlama-lama disana.
    Kedua, bebek gorengnya sangat mengundang selera. Ditambah lalap dan sambel, ah ini menu dahsyat banget Mbak. Entahlah Mbak, saya lebih suka bebek goreng ketimbang bebek bakar.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya memang adem banget pak...ketutupan pohon jatinya...jadi terasa suasana alamnya....saya juga lebih suka bebek goreng pak..lebih kering dan gurih.

      Hapus
  4. Sini susah jumpa juadah bebek goreng.
    Patut tidak dilepaskan untuk cuba bebek goreng nampak bebek diberi saiznya agak besar ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini banyak sis yang jual bebek goreng, kebetulan saya suka...ukuran bebek memang cukup besar, bikin kenyang.

      Hapus
    2. betul kata NA tu
      susah nak jumpa resto yang hidangkan menu seperti ini
      dalam 20 resto
      mungkin ada 1 je yang menjual

      Hapus
    3. Ooh begitu ya?..saya kira di sana sama saja banyak jual menu bebek,sini banyak sis yang jual,pedagang pinggir jalan pun cukup banyak.

      Hapus
  5. nampak sedapnyee. tak pernah try lagi bebek goreng. takut-takut mau cuba tapi teringin hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak berani ya ?πŸ˜€...enak koq..saye suke..saye suke...

      Hapus
  6. Enak makanan nya, enak pula tempatnya.πŸ˜€

    BalasHapus
  7. Kalau aku suka semuanya. Baik bebek goreng, maupun bebek bakar. Yang terpenting dagingnya ga alot. Dulu pernah makan bebek goreng yang dagingnya masih alot dan susah untuk dikunyah. Bebek kemudian dipadukan dengan sambal bawang. Pedesnya bakal maksimal.

    Restonya model resto keluarga dengan menyediakan outdoor. Kalau sudah di outdoor berdoa agar cuaca tetap cerah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, kadang pas dapet dagingnya yang alot, mau di kunyah susah, di telan takut keselek, di lepeh koq agak gak enak hati sama yg di depan kita....wkwkkkk...

      Iya tempatnya adem..kalo ujan pada kabur hehehe..tapi pan ada gubukan.

      Hapus
  8. Ldy makan bebek, tapi yang mak masak shj.. selain dr itu Ldy x boleh makan.. xboleh telan.. huhuhuhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh....padahal enak juga looh sis yang di jual.

      Hapus
  9. Ini di Jakarta ada gak ya? Duuuh aku suka banget bebek goreng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti adalah mbk yang jual bebek goreng😁...tapi kalo bebek kebon jati kurang tau ada cabang apa nggk

      Hapus
  10. gw jarang banget makan bebek mbak, terakhir itu malah udah beberapa tahun lalu lss reuni temen smp, sebenernya gw lebih suka ayam daripada bebek :D

    tapi malan bebek diaitu mayan yah mbak temoatnya, sejuk dan banyak daun jatinya, jadi adem deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan penggemar bebek ya mas Khanif...ga apa .ayam juga gak kalah enak koq.

      Iya tempatnya memang enak....adem gitu.

      Hapus
  11. Saya juga penggemar bebek.Waaa..asli ini keliatan enak bgt.Jadi auto laper haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk sebagai penggemar bebek, sayang kalo gak mampir ke sini ..hehe..

      Hapus
  12. kecurrrrr saya tengok sambal tu
    terasa seperti sedang makan sambal gprek
    hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak mirip memang dengan sambal geprek..pedeees

      Hapus
    2. Kak Anies kalo jadi ke JKT bagi tahu yaaa. Kak retna nak ke JKT juga akhir April, Fanny dah plan nak ajak dia makan bebek di jakarta πŸ˜„

      Hapus
    3. Saya suka bebeeeeek, bangettttt . Makanya kalo ada resto bebek baru di JKT pasti nak coba. Untungnya di JKT memang banyaaak sangat resto bebek πŸ˜„.

      Tapi jujur, kalo makan bebek gini saya tak nak lihat bebek2 nya, tak tega kak. Dulu saya tak mau samasekali makan bebek, Krn memang tak tega bayangkan muka bebek πŸ˜…. Tapj lama2 mau lah.

      Hewan yg saya sampai skr tak nak makan, itu kelinci. Mau sampai kapanpun rasanya memang tak boleh nak makan. Bagi saya mereka hewan peliharaan

      Hapus
  13. Ternyata setelah makan bebek jadi suka ya mbk Fanny 😁,saya koq lebih suka daging bebek dari pada ayam, kayaknya lebih gurih gitu,walaupun sama-sama unggas.

    Saya baru sekali nyobain daging kelinci pas main ke Lembang,ada yang jual sate dan apa gitu yang dari daging kelinci, emang agak gimana gtu ngebayanginnya,soalnya kelinci tuh lucu,imut. Kayaknya gak cocok kalo di makan.

    BalasHapus
  14. Bebek itu kalau di Malaysia mungkin dipanggil itik. Wahhh saya jarang makan bebek. Tak tahu juga bagaimana nak masak bebek. Kalau tak betul masaknya akan ada bau yang kurang enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,mungkin sama dengan itik kak,...memang kalo gak bisa mengolahnya katanya dagingnya alot,tapi kalau pintar mengolahnya pasti enak.

      Hapus